Thursday, February 12, 2009

Busuk Dan Tengik 2

Busuk dan Tengik.
Kami masih bersama, masih mahu mengenakan antara satu sama lain.
Tengik selalu terkena dengan Busuk.
Itu sesuatu yang pasti.

Aku tidak pernah akan menang kalau lawan dengan Busuk.
Alahai…

Aku masih lagi Si tengik pada Si Busuk.
Si Busuk yang kini sendirian mengharungi kehidupan. Sedihkah hati Si Busuk?
Aku pasti Si Busuk kesedihan, hati meronta-ronta untuk mengukir kisah silam, menyulam kasih sayang.
Tapi Si Busuk tidak menonjolkan, langsung tidak mempamerkan apa yang dia rasa.
Pada aku, Busuk seorang yang kuat dan Busuk juga mengajar aku untuk menjadi lebih kuat.

Sekarang Si Busuk sendirian.
Tiada teman hidup yang dicintai separuh mati.
Akankah Si Busuk mati tanpa cinta?
Tidak, aku apsti ini, kerana Si Busuk cinta kepada dirinya sendiri.
Busuk sayang akan dirinya.
Busuk gersang?
Apakah ini?
Itu cerita lain.
Bukan antara dia dan aku.
Bukan antara Busuk dan Tengik.

Busuk : Taknak aku bercinta dengan ustazah macam kau ni.
Tengik : Kau ingat aku nak ke? Tolong sikit…
Busuk : Tidak mungkin okay?

Busuk seorang yang yang memahami.
Memahami sisi dunia yang terkadang aku tidak tunjukkan.
Memahami aku, Si Tengik yang kadang-kadang terlalu menyedihkan, gila atau apakah ada lagi kata-kata yang aku mampu luahkan?

Si Busuk mengajar aku sesuatu yang aku tidak mungkin dapat dalam mempelajari bahan dalam kuliah. Busuk buka mata aku pada dunia luar yang penuh pancaroba.
Aku nampak, tapi aku hanya suka perhatikan.
Aku belum cukup kuat macam Busuk.

Busuk akan marah aku kalau ada apa-apa salah yang aku buat.
Bukan marah yang mengarut, tapi Busuk tak nak aku ikut kata hati.
Busuk nak aku berfikiran rasional dan bukan hanya mengikut akal secara melulu.
Itu diri Busuk yang aku belum mampu tangani.

Busuk : Kau ceritalah tentang aku.
Tengik : nak buat apa?
Busuk : Kalau orang tanya mana kau dapat nama Tengik, kau bagitaulah pasal hobi kau tu.
Tengik : Kau rasa aku nak cakap ke? Hotak kau.
Busuk : Wak lu.

Itu kami.
Kami yang saling melengkapi.
Aku akan sunyi tanpa Busuk.
Aku tak tahu macam mana dengan Busuk, tapi Busuk tetap kawan yang aku sayang.

Busuk dan Tengik.
Dia dan aku.

Kami mewarnai legasi kami.

8 comments:

Pali said...

tengik oh tengik...hehehehe

aku pecahkan rahsia ko kang ;p

- - - - - - - APISZ- - - - - - - said...

tengik vs busuk.. =)

ZARA 札拉 [사랑해~] said...

Pali :

Jangan Pali...

kan kata sayang aku beb~

ZARA 札拉 [사랑해~] said...

- - - - - - - APISZ- - - - - - - :

hehehe..

Yeah~

eliza said...

busuk dan tengik pasangan dua sejoli..

selamat berbahagia..hehehe :)

ZARA 札拉 [사랑해~] said...

eliza:

pasangan bahagia?

apakah?

hahaha~

Bunga Binti Nordin said...

tengik tampak lebih hebat dr busuk..
:P

ZARA 札拉 [사랑해~] said...

Bunga Binti Nordin:

sudah semestinya..

Busuk..sila baca itu..=)