Wednesday, April 15, 2009

Kehidupan Itu Indah


Asli (baca : original) dari penulisan aku suatu ketika dulu.
Ditujukan buat para penggemar serta pembaca Dunia Sebelah Zara.
Anda lebih kenal aku di dunia ini.
Di dunia aku yang penuh dengan tiga perasaan serta perbuatan.

**********************************************************

Bila orang bertanya tentang hati dan sebagainya, aku cuma mampu merenung jauh dan ketawa. Apa yang mereka fahami tentang hati aku? Aku akui, hanya sesetengah daripada sahabat aku yang benar-benar memahami apa yang tersirat dan tersurat dalam hati ini. Hampir dua tahun berseorangan tanpa seseorang istimewa, banyak mengajar aku apa yang dinamakan sebagai kehidupan itu sendiri. Terlalu banyak yang dilalui, kebanyakannya keseorangan atau hanya bersama teman-teman seperjuangan, aku harus akur yang hidup aku dalam gelanggang dunia ini terlalu naif tetapi istimewa.

Apakah aku terlalu tamak? Kehidupan itu telah indah dengan sendirinya. Apakah aku kurang bersyukur?. Aku ingin menganggap semua yang berlaku adalah satu ujian, sama ada aku akan tabah atau tidak dalam menjalani sesuatu yang dipanggil kehidupan.

Apa perlu aku merungut sendiri?. Aku melalui kegembiraan sebagai remaja yang bakal menginjak ke usia dewasa dalam beberapa bulan sahaja lagi, insyaALLAH. Aku melalui kehidupan yang indah dan ceria bersama keluarga, teman-teman kuliah, suasana dan persekitaran di mana aku merasakan di situ tempat di mana aku sesuai berada.

Cinta?... Mengapa aku sering diajukan pernyataan tersebut?... Pemikiran manusia masih dangkal barangkali...

Pertanyaan begitu membuat aku mengingati apa yang pernah ku baca, lupa di mana coretan itu, tetapi dari Kahlil Gibran, beliau pernah menyatakan, "Jangan kau kira cinta yang datang dari keakraban yang lama, cinta adalah anak kecocokan jiwa dan jika itu tidak pernah ada, cinta tidak akan tercipta".

Hidup ini adalah mimpi buat diri aku. Aku menjalani kehidupan yang aku impikan, melanjutkan pelajaran ke tempat yang aku inginkan, apa yang aku ingin gapai, syukur kepada Yang Maha Esa, Dia telah memudahkan segala urusan aku. Aku di kelilingi oleh manusia-manusia yang memahami serta mengerti apa yang perlu dikobankan dalam menjalani sesuatu impian.

Cinta itu...penawar!

Benar barangkali cinta itu penawar. Kerana asakan cinta, manusia menjadi kuat, menjadi lebih tabah dalam menjalani kehidupan. Sesuatu yang indah, apa perlu lagi kita merosakkan dengan sikap yang tiada ertinya dalam kehidupan kita sendiri?. Hidup ini bukan hanya ada kita, tetapi, masyarakat serta semua komponen yang tidak harus kita lupakan. Ampuh sekali kata-kata masyarakat terhadap nilai kehidupan seseorang itu. Itu sikap manusia, yang paling penting, bagi diriku, ambil sahaja yang membina, yang positif. Yang meruntuhkan itu, tidak perlu walaupun sedikit...Sikap yang negatif akan meracuni diri, itu adalah pasti.

Pernah aku menyatakan, aku bukan manusia yang dianugerahi kecantikan tetapi dibidas oleh seorang sahabat. Dia menyatakan aku cantik, dalam apa yang Tuhan telah jadikan. Nah! Aku terpempan dengan kata-kata itu, benar katanya...Manusia ini dijadikan dengan sebaik-baiknya, mengapa aku harus merungut lagi?

Cinta itu...mengubah tingkah laku kita...

Cinta itu barang kali telah merubah sikap aku sendiri. Aku menjadi manusia yang lebih bijak dalam menilai perasaan, pandangan serta harapan yang telah disandarkan kepada aku. Mungkin disebabkan cinta pertama yang telah kecundang, aku rebah seketika, ianya lebih kepada aku menilai diri ini. Cinta yang aku pertahankan terkulai, apakah daripada kesilapan aku atau si dia?. Aku mahu mengurangkan menuding jari, barangkali ia berpunca daripadaku, siapa tahu aku bakal diuji begini tatkala gembira?.

Jadi, apabila ianya terjadi sedemikian rupa, sepotong kata-kata daripada bapa telah menjadikan aku bertambah dewasa. Air mata menjadi terlalu murah pada waktu itu. Apa yang bapa pesan? - "Jika cinta itu datang kerana Yang Maha Esa, jika aku kehilangannya sekalipun, nescaya dia akan kembali. tetapi, jika cinta yang datang adalah kerana hawa nafsu, mungkin aku akan bersedih buat sementara, itu lumrah, tetapi aku akan belajar untuk melupakan dengan cepat dan tidak akan merasakannya lagi".

Pesanan bapa sentiasa menjadi azimat buat diriku kini. Aku bakal pendidik bukan?. Takkan aku mahu kalah kerana perkara perasaan?. Bukankah seseorang guru itu perlu menjadi role-model buat anak-anak didiknya?

Hampir 4 tahun aku di sini, menyemai ilmu dan pengetahuan yang ditabur oleh tenaga-tenaga pengajar yang berwibawa. Asyik sungguh belajar, aku akui cintaku terhadap ilmu pengetahuan, menjadikan aku menjadi tabah dalam menjalani kehidupan. Kehidupan ini indah bukan?

20 comments:

penjenayah.merah.jambu. said...

indah amat...
:)

khaLifah feDi said...

emm zara ko bce novel kahlil gibran?

JohnJenin said...

Kamu patut jadi cikgu bahasa Melayu

HEMY said...

wauuuu....begitu hebat ni sastera dia..ehehe

Hidup KOKA said...

Zara,

Best aaa n3 ni.....

Hidup KOKA said...

Zara,

Best aaa n3 ni.....

ZARA 札拉 [사랑해~] said...

penjenayah.merah.jambu.:

terima kasih sayang~

cuma sedikit interprestasi aku~

ZARA 札拉 [사랑해~] said...

khaLifah feDi:

time sekolah dulu jer~

hehe~

ZARA 札拉 [사랑해~] said...

JohnJenin :

ye ke pakcik?

hahaha~

ZARA 札拉 [사랑해~] said...

HEMY:

hahaha~

tiada yg hebat HEMY~

addyaholix said...

di kanan, cinta itu madu.
di kiri, cinta boleh jadi racun.

ZARA 札拉 [사랑해~] said...

Hidup KOKA :

best ke?

terima kasih!

ZARA 札拉 [사랑해~] said...

Hidup KOKA :

best sangat sampai 2 komen kamu ye?

hehhe~

ZARA 札拉 [사랑해~] said...

addyaholix :

betul tu bro~

aku setuju!

nAd.dOt said...

zara..de sinopsis yg lg pnjang x?

hee

ZARA 札拉 [사랑해~] said...

nAd.dOt :

hahaha~

kamu mahu?

LOL!

apisz said...

(^_^)

ZARA 札拉 [사랑해~] said...

apisz :


(^_^)!

a.b geldofg said...

hehehehehe

ZARA 札拉 [사랑해~] said...

a.b geldofg:

aku syg gelak kamu itu~