Monday, January 25, 2010

Bila Dua Bayi Dewasa Terlentang Di Atas Ranjang : Edisi Pembunuhan Bakal Berakhir?




Semalam aku hanya sempat menjenguk dan menanda penulisan baru kamu masuk ke dalam perjanjian kita.
Cuma hari ini aku mampu membaca dan tersentak bila lihat kamu memulakan kalam bicara.
Nah, manusia kamu buat aku terfikir.
Betapa di sebalik sifat gila kamu di kotak bicara, kamu punya hati yang telah rapuh.
Pecah.
Berderai.

[BACA]

Ya, aku tidak kenal kamu.
Tapi atas dasar saling membantu, kamu hulurkan sesuatu yang digelar ilham ke dalam perjanjian kita.
Kata kamu biarkan ada yang menghina kerana mereka alpa.
Tapi harta dunia bukan buruan kamu.
Kita berkongsi sesuatu yang digelar bahasa bila kamu terjumpa aku di alam maya.

Nah.
Aku mahu berhenti menulis bicara.
Jangan biar pembaca aku menderita menyingkap apa yang berlaku sebenarnya.
Aku cuma mahu kamu tabah.
Kerana apa?
Kerana aku pasti kamu akan beroleh bahagia.

Senyum kawan.
Sebab bila kamu sudah mulakan permainan gila itu, kamu pasti akan kehilangan darah dan air mata.
Peluh berkuah membasahi langkah.
Berhenti rehat kawan.
Masa untuk hidup udara segar.




Zara : Aku juga pernah kehilangan makna bahagia tiga persalinan kalendar sebelum ini, dan aku percaya setiap manusia perlu tabah atas dugaan kecil ini.


7 comments:

Anem arnamee said...

Bangkit untuk kawan kamu, kamu dan juga daku !, jangan ikut hati rapuh , tapi ikut aqal yang kental. ;D

Nakamura Kazuki said...

Zara.. i am wordless..sebab ambe tak faham apa yang kome tulih kali ni.....

intanurulfateha (◡‿◡✿) said...

.nakamura kazuki, same goes to u!
.x paham zara T_____T

kEy said...

lalalala~
zara mish u!
MuahX!~

Lifesaver said...

hanya insan tabah yg berjaya

Faarihin said...

semoga sentiasa terus pandang ke hadapan...

i'msosupernotcool said...

keep walking..
tell him..