Sunday, February 14, 2010

Bila Berbicara Tentang Bogel, Kita Jangan Memikirkan Sesuatu Yang Berbentuk Tiga Atau Empat Segi Sahaja. Eh, Kamu Pakai Seluar Dalam Berbelang?


Manusia memang lemah.
Tetapi kelemahan manusia itu sebenarnya menjadi kekuatan kepada manusia itu sendiri.
Diam, simpul wajah.
Cuba untuk mengerti.



Seharusnya pemikiran manusia tidak dangkal sehingga tahap tidak mampu menafsir atau menerka. Hidup ini mempunyai pelbagai tafsiran, jangan kamu berfikir di kotak pemikiran kamu sahaja. Tafsiran itu tidak begitu penting jika kamu tidak menggunakan akal dengan sempurna.

**************************************************************

Kertas bertaburan di atas tikar.
Aku mana mampu beli permaidani.
Tikar sahaja dah cukup.

Permaidani lambang kemewahan, tikar lambang kecomelan.
Kenapa aku cakap macam tu?
Cuba kau tengok kaki dia...

Bila dia duduk lama-lama atas permaidani,
mana muncul corak di kaki dia?
Bila dia duduk lama-lama atas tikar,
muncul corak di kaki dia, kan comel itu?

Ketawa.
Senyuman.

Ketawa dan senyuman di bilik yang aku tak ketahui saiznya.
Besar untuk berdua.
Besar untuk seorang diri.

Kertas bertaburan di atas lantai.
Lantai aku sejuk.
Selipar jauh dari aku.
Aku senyum, kaki aku tiada corak.
Sebab aku duduk di atas kerusi.
Jadi, aku tidak comel.

Tengok dia...
Tengok sahaja, dia tidak mampu membuat apa-apa.

Oh ya, kalau kamu mahu corak di kaki kamu setelah duduk di atas tikar,
pastikan kaki kamu bogel.
Maksud aku, tidak perlu pakai sarung kaki.
Pasti kamu mahu jadi comel bukan?

*******

Aku masih renung barang dalam bilik empat persegi ini.
Gitar aku masih terdampar lemah tanpa mampu aku sentuh sepenuhnya.
Entah bila kali terakhir aku memetik dia sambil merungut kecil kuku rosak dan jari terluka.
Diam.

Hari ini mungkin hari yang bahagia.
Hari ini sepatutnya aku gembira.
Ya, seharusnya.

Tahun ini tahun Harimau.
Selamat Tahun Baru Cina buat semua sahabat yang menyambutnya.
Mungkin jika berkesempatan, aku akan dapat menziarahi kalian.
Senyum.
Teringat kekasih gelap yang cerah.
Tiba-tiba.

Zara : Masih kepenatan sehingga aku rasa tulisan aku hari ini macam sampah. Maafkan aku ya semua. Nanti aku belanja kamu makan di Mukabuku.



Sudahkah kamu semua meninggalkan alamat blog (URL) di 
Terowong Kecil Cinta Zara ?
Sudahkah kamu lihat bukti Zara seorang wanita di SINI? Jangan lupa undi ya?

8 comments:

Moon Death Spell said...

saya memang lemah... tapi kawan2 saya kekuatan saya...
hehehe.. termasuk kamu..

zeqzeq said...

remaja sekali seoranghhee

oleh itu penuhi lah dgn hiburan..

asalkan cepat2 tobat..

sebelum bateri kering

BULAT itu kueh bakul
3 segi itu ketupat
4 segi itu kek..lapis

min said...

mahu kelihatan comey juga
nnt mahu gantikan permaidani dengan tikar
heheee

acap2405(1169) said...

saye setuju kelemahan itu kekuatan diri..
sebab saye dapat bina keyakinan diri saye kerana kelemahan saye laa..
:)

naz said...

dalam kekuatan pasti ada kelemahan

hans said...

hahahha
belanja makan dkt muka buku bukan lagi kenyang tapi lagi lapar
hahaha

Blog Anuar Kamaruddin™ said...

ish, tulisan kamu tidak pernah seperti sampah...

Lifesaver said...

tiba2 jgk aku teringat