Tuesday, February 02, 2010

Bila Dua Jasad Asyik Mencuri Pandang, Hati Menjadi Nanar Dan Tidak Keruan. Padang Bola Bukan Taman Bunga Lagi!



::Perlakuan Diri::
Sedang bertarung dengan kesakitan dan terjahan naluri mengantuk yang bukan sedikit.
Tabahlah wahai hati.

Dua pasang mata sedang memerhati.
Nah, aku cuba untuk tidak mahu berfikir lagi.
Satu masih menyarung seragam biru-putih - masih dititipkan oleh penjaga diri.
Satu lagi punya struktur diri seperti pelakon yang suka menari.

Tanah pasir gersang pernah disirami dan dibajai.
Bila musim kemarau hadir, kering segala apa yang disemai secara berseni.
Geram, ketap gigi.

Bila tanah pasir yang gersang mula ditumbuhi rumput, ia bertukar menjadi padang bola.
Dijaga dengan penuh ceria.
Suka, duka, gembira, luka - sendiri main, sendiri cedera, sendiri mengaduh manja.
Bila ada yang datang menjengah dengan dada lapang terbuka, padang bola bertukar jadi padang bunga.
Gembira.
Tiang jaringan bukan milik sendiri dan sekadar suka-suka.
Sudah punya penjaga.
Bila musim kecederaan dan penjualan pemain bermula, penjaga gawang hilang entah ke mana.
Bibir melengkung, muka pernah ukir wajah duka.

Kini taman bunga sudah kembali menjadi padang bola.
Kembali ke azali, tapi bertambah kuat jika dijengah ke dalamnya.
Tiada pembinaan boleh bermula.
Tiada pengubahsuaian boleh diminta untuk direka semula.

Bola ada sebiji.
Biar dia tendang sendiri.
Kalau masuk ke gawang, biar dia sorak seorang diri.
Dia sendiri suka hati.
Dia sendiri yang jaga diri.
Bukan diskriminasi.
Itu adalah realiti.

Pintu gawang tuan punya sendiri jaga.
Pintu tiket dia juga yang tempah semua.
Tempat duduk ada satu sahaja.
Dua kali pernah diduduki dan tiada istilah kekal tercipta.
Terbukti dunia adalah sementara.



Bila aku ukir sesuatu mengenai diri.
Ia akan bermula dengan rangkap ini.
Suatu masa dahulu yang sudah berubah menjadi kini.
Dan berakhir dengan suatu sisi.
Cerita ini tiada penambahan isi lagi.

Zara : Selamat datang hari Selasa. Moga kedatangan kamu meleraikan erti kekusutan yang sedang melanda. Moga itu semua hanya ilusi yang cuba mengaburi mata. Tiada kekuatan untuk menghadapinya buat kali ketiga.



Sudahkah kamu semua meninggalkan alamat blog (URL) di
  Terowong Kecil Cinta Zara ?

13 comments:

saffa said...

Zara, keychain tu sebijik macam Saffa. Dari sabah bukan. =)

green said...

ni puisi untuk MU lawan arsenal smalam ka?

izzad b* said...

hahaha berpuitis dikala perlawanan bola!

joegrimjow said...

slalu sedey2 plak skrg
xmo la

join contest xkan sedey

Lifesaver said...

siap ayg jadi pemerhati tu?

eelobor said...

kena 3 kali baca ler....still x faham² lg. hehehehe, puitis sekali

Sharinginfoz said...

jangan suka sorang2... ada kawan bagus...

Siapa Nak Promo Blog???

Sedapnya Cendol….

Handphone Discount Sehingga 70%????

Alimaz-Kembara Terasing said...

salam zara...cantek ki cen tu....

naz said...

saya bingung haha

Jard The Great said...

dari mana ek keychain tu? ehehe

intanurulfateha (◡‿◡✿) said...

.2feb tarikh yg sgt makan dalam T____T

cj'alhafiz said...

fuh...sangat best baca entri ni...
walopon otak pening sendiri...
tak dapat tangkap maksud isi...
teruskan juga dengan komenku ini....
nice!! Zara!!!

acap2405(1169) said...

erk..??
*_*