Monday, February 15, 2010

Bila K Mencari Arjuna Kacak Buat Dirinya : Kalaulah Arjuna Dijual Di Pasar Raya. Barang Baik Dan Panas! Itu Yang Mengikat Cinta Hati Kami Bertiga.


Malam tadi K pula yang telefon aku.
Wanita muda yang sedang mencari arjuna yang mampu mengisi kesunyian hati dia.
Menangis lagi.

K : Di Hari Kasih Sayang, aku pula ditinggalkan arjuna.
Aku : Maksudnya dia bukan arjuna yang sesuai. Boleh cari lain.
K : Kamu ingat arjuna itu boleh dibeli di pasar raya?
Aku : Kalau boleh beli, aku dah lama beli. Masalahnya, tidak boleh. Jadi jangan fikir arjuna boleh dibeli.
K : Sedih betul. Aku sudah masak untuk dia.
Aku : Amboi, siap masak bagai? Siapa ajar boleh sambut hari semalam?
K : Semalam ulang tahun arjuna, bukan untuk hari merah jambu itu.
Aku : Kenapa arjuna lari lagi?
K : Mungkin sebab semalam aku pakai seluar dalam. (ketawa)
Aku : Bodoh!
K : Gurau sahajalah. Ada masalah peribadi sedikit.
Aku : Main sedap mulut cakap, sudah kena bodoh secara percuma dari aku. 
K : Sudah lama tidak dengar kamu membebel cikgu. (ketawa)
Aku : Padan muka. Dulu selalu marah kalau aku membebel. Masak apa untuk arjuna semalam?
K : Pembetulan. Bekas arjuna.
Aku : Ya, bekas arjuna. Masak apa?
K : Mestilah barang baik dan panas!
Aku : Oh, benda itukah?
K : Pandai, masih kamu ingat lagi ya cikgu?

http://3.bp.blogspot.com/_yS2JhfL-xJY/S05r1ZqtkJI/AAAAAAAAGRg/iBnoR1Rq3D0/s576/ach+vogue+russia+january+2010.jpg
[Ini bukan K ketika di dapur. Gambar penghargaan di sini]

Sumpah.
Terimas kenangan lama lagi.

Usaha memujuk aku diteruskan oleh B.
Panggilan telefon tidak aku jawab.
Aku boikot B.

Aku habiskan masa aku menonton pembentangan rakan-rakan.
Menyelinap dari satu bilik ke satu bilik.
Memerhatikan usaha-usaha mereka.
Memerhatikan tindakan dan cara para panel penilai.

Si Hitam bergetar hebat.
Aku jeling tanda geram.
B mencari dengan dahsyat.
Aku tidak mahu ambil peduli.

Si Hitam berbunyi lagi.
Panggilan dari K.

K : Zara, barang kamu ada pada aku. Jumpa luar perpustakaan dalam masa 10 minit.
Aku : Barang apa?
K : Barang baik.
Aku : Aku tak ada pesan stok dadah pada orang pun.
K : Barang baik ni. Cepat datang. Benda ni panas. Nanti sejuk.

Menuju ke perpustakaan.
Seriau aku.

K senyum.
B sebelah K.
Tiada alasan buat aku.

K : Boikot B ke?
Aku : Dia nakal sangat.
B : Nakal dan buat kamu kenyang kan? (senyum nakal)
Aku : Kenyang terpaksa.
K : Sebab kamu lapar juga bukan? (senyum menggoda)
Aku : Aku cemas, itu kenyataan. Barang apa kamu mahu beri?
K : Duduk dulu, barang baik ni.
Aku : Cepatlah, aku ada janji dengan kawan.
B : Cepat K.

K tarik beg dia.
Kotak empat segi.

Aku dan B : K, kamu suka bagi kami benda panas!
K : Aku tahu kamu berdua suka.
Aku : Ni bukan setakat barang baik, barang panas ni.
K : Apa lagi, korek ke dalamlah!

B buka kotak empat segi itu.
Sesuatu berbentuk bulat menarik mata kami bertiga.
Angin sepoi-sepoi bahasa.
Tiga sahabat menghabiskan barang panas bersama-sama.

**********

Kami makan pizza!
Kamu fikir apa?
Ketawa.

K : Rindu mahu main terjah-terjah macam dulu.
Aku : Aku juga rindu. B telefon aku semalam.
K : Aku tahu. Dia tak telefon aku pun.
Aku : Jurutera banyak duit. Sila telefon B sendiri. 
K : Kedekut.
Aku : Jangan marah sayang. Nanti arjuna lari.
K : Sudah tidak punya arjuna lagi.

Entah kenapa bila datang Februari, hati kami bertaut kembali dengan gilanya.
Saling merindui.
Saling mendambakan antara satu sama lain.
Senyum.

Zara : Dihujani dengan selsema secara menggila dan asyik kerap ke tandas - membuang air kecil. Alahai, sakitnya kepala. 


Gambar ini adalah simbol aspirasi aku pada kopi. Tidak ada kena mengena dengan hidup atau mati.
Yang penting, teruskan mengundi di sini  dan sini.

8 comments:

Cik Biol said...

so sweet hehe

miloicekaw1119 said...

si arjuna pg mana??

hans said...

si dara tak ada ke?
asyik cari arjuna jer
aku nak cari si dara

joegrimjow said...

arjun rampal je la
hehe

kisahsenasi said...

besh betul.... gaya citer mcm skrip drama.... ;-)

Emora Valeria said...

sedapnye piza!

░♥si lampu neon♥░ said...

adoiii

Lifesaver said...

siapa k?datuk k?