Wednesday, March 17, 2010

Bila Hati Gembira Kita Berguling - Dua Pengkarya Dalam Cubaan Puisi Bisu Dan Kenangan Beku.


Salam semua.
Malam ini enggan mahu bicara banyak.
Kesakitan badan sudah melampaui bauan minyak.
Sakit bagai dihenyak dan dipijak.
Ah, akibat terhentak.
Moga-moga tiada yang retak.

Bila hati gembira kita berguling. 
Bila hati gembira kita berguling.
Bila hati gembira, mari guling sama-sama. 
Bila hati gembira kita berguling.



InsyaALLAH, kalau dipanjangkan usia dan dimurahkan rezeki.
Dua pengkarya muda bakal bertemu untuk menghasilkan puisi.
Mencari waktu untuk merakam kenangan beku masa yang tidak akan basi.
Demi memahatkan memori.
Atas nama seni.

Bunga Jiwa dan Cinta.
Kini sedang sibuk melambung kata dan menyusun abjad serta aksara.
Mencoretkan setiap bait bicara.
Menghasilkan karya buat tatapan dunia.
Ketika seni makanan mereka.

Simpan sahaja ke dalam tanggapan kamu.
Ini waktu kami menggali ilmu.
Lupakan bicara kalam dalam memalitkan malu.
Perjalanan mencari dan menghasilkan seni - biar kami sahaja yang tahu.
Atas nama karya kami bertemu.
Kami enggan laungkan nahu.
Diam kami bukan membisu.
Duduk tekun menyulam karya bagi tatapan beku.

Ah, maaf buat kamu yang mahu bikin onar dan skandal liar.
Kami manusia tegar.
Kamu curahkan minyak, kami tidak akan terbakar.
Sebab kami tahu kami manusia segar.
Kekuatan kami alirkan daripada akar.

Buat teman yang sentiasa di hati.
Dia mungkin muncul di kepala dan berdiri.
Mungkin juga di atas atau tepi.
Tidak kira kanan atau kiri.
Sekitar musim panas ini menjengah Bumi Eropah, akan tetap ku nanti.
Kalau kamu baca dan terasa makan dalam ke hulu hati, kamu kenal siapa diri.
Aku takut untuk melamar lagi.
Biar bertemu dan mengetuk bertanyakan realiti.
Pasti.
Ya teman, kepulangan kamu aku nanti.
Jangan pernah sembunyi.

Sementara menunggu kamu menikmati musim bunga, aku mahu ukirkan senyum suka.
Aku mahu kamu baca sebuah karya.
Menitipkan dengan penuh gaya.

Karya kami, kami yang punya.
Jalan cerita kami dipanggil sebuah ceritera.

Zara : Aku hanya mahukan perjalanan yang sempurna dalam meladeni kehidupan penuh suka dan duka. Betapa penantian itu bukan suatu penyeksaan tapi ia menambah sebuah kesabaran dan keimanan. Aku manusia beku yang ingin habiskan sisi duniawi.

8 comments:

Mimpi said...

Panjang juga bicara ini walaupun dikatakan tidak mahu bicara banyak.

Wawan Saini said...

teruskan menulis cikgu..
ramai yg menunggu buah fikir kamu..
:_

hisham said...

cikgu,,,,keep it up ok....tk cre

chokio_nia said...

kalo ain balek, akak nak jumpe ain tak??

joegrimjow said...

ini namanya pendek?
hehe

xpe
layan bacanya

fiD said...

wah! konklusi yg penuh pada imaginasi,,

naz said...

bila hati berbunga daun menjalar panjang di kata pendek hahhaha

Lifesaver said...

apa maksud bunga jiwa?