Thursday, March 25, 2010

Melangkaui Sebuah Lohong Hitam - Aku Manusia Sepi Yang Ditelan Cahaya Kelam


Salam semua.
Manusia beku ini menjadi semakin rengsa dalam menentukan sebuah ceritera.
Menelusuri sebuah karya.
Tapi yang dilihat hanya sebuah picisan hamba.
Hampa.

Dan manusia beku ini seperti selalu, menghabiskan nyawa di atas ranjang merah.
Melihat ke mana dia akan diarah.
Senyuman tidak menyimpan amarah.
Kerana manusia itu sudah belajar untuk pasrah.
Tangan memegang amanah.
Hati dialuri darah.

Baru kali ini aku menikmati sesuatu yang disalut cinta.
Bukan penghuni kehijauan sofa.
Bukan penggigit biskut bahagia.
Bukan penjilat kek cawan merah.
Tapi wujudnya jasad seorang manusia.
Manusia beku bernama Zara.

Kehidupan yang sepi sudah menemui lohong hitam.
Aku jengah ke dalam.
Ada rasa perasaan kelam.
Sejujurnya aku mahu melangkah dan merendam.
Tinggalkan cahaya yang semakin padam.
Menuju ke lohong hitam.
Bibir mengatup geram.

Selamat jalan hati.
Selamat tinggal jiwa yang mengkhianati.
Aku ini hanya manusia beku yang sepi.
Renggutan tangan berkuasa heret aku menjauhi.
Aku tidak akan mengogoi seorang lagi.
Sebab aku kini mati.



Zara : Bakal melalui hari baru yang tidak akan menjanjikan sebarang cahaya, bahkan diselaputi kesengsaraan berganda. Itu jalan yang membawa kebahagiaan saat dahulukala. Bila sengsara menghantui sebuah hati merana, aku tahu aku menempah puing lara.

6 comments:

joegrimjow said...

zara boleh mengharunginya
yeahhh!

Hazzy Ishak said...

pasti boleh!

saya_arief said...

Malaysia boleh..

azieazah said...

Jangan tinggal dakuuuuuu...!

noor afzan said...

kamu pasti kuat..!

nak tunggu nih bab 7..=)

From The News said...

aku pun nak kata boleh jugak! woottt!