Thursday, March 25, 2010

Susah Betul Melayan Manusia Yang Kurang Susu Ibu Sewaktu Kecil - Adakah Mesin Masa Perlu Dicipta Untuk Pengecut?


Salam semua.
Adakah anda semua sihat selepas melalui hari yang memenatkan?
Kasihan.
Aku juga letih sehingga tiada perasaan.

Sejak kebelakangan ini, dunia blog kami yang menghadiri perjumpaan penulis blog pada 6 Mac 2010 telah diwarnai dengan kehadiran makhluk yang kekurangan kasih sayang. Untungnya dia tidak muncul di sini, tapi dia muncul di blog bahasa kedua aku. Kalau dia muncul di sini dan meracau bagai, aku boleh keluarkan sijil khas untuk membuktikan dia kekurangan kasih sayang semenjak dilahirkan ke dunia.

Aku cuma mahu menegur beberapa perkara mengenai manusia ini yang aku rasakan amat dangkal pemikirannya yang berselindung di sebalik wajah kononnya marhaen terpelihara. Mungkin bakal ada yang meletuskan kemarahan kalau kalian adalah pembaca blognya, tapi mengertilah, kami sudah bosan dan jelik dengan perangai dia yang entah boleh dinamakan manusia.


Susu ibu sangat sedap!
Rugi kamu membesar tak dapat susu ibu!
[Gambar asal]

Pertama - kalau kita mahu mengejar status menjadi terkenal di dunia maya, tidak perlu kita laungkan bahawa hanya kita yang berbahaya dan berhak meluahkan segalanya. Salah di situ wahai pembaca yang setia. Blog memang tempat kamu boleh menulis apa sahaja, tetapi awas, harus tahu batasannya dan tidak perlu menunjukkan anda terlalu jaguh dalam imaginasi liar sendiri. Tidak perlu, ia menjijikkan.

Kedua - kalau mahu gunakan nama ayah atau bonda, hormatilah nama mereka sebagaimana kamu hormati mereka. Tidak salah, malahan kamu boleh berbangga dengan nama itu, tapi kalau asyik mengeji sana sini dengan nama itu, tidakkah orang akan menyumpah kamu dengan menyatakan kamu anak si polan bin si polan? Pasti bukan?

Ketiga - kalau kamu kekurangan kasih sayang yang secukupnya, sila beritahu dengan jelas. Bukan apa, ramai yang boleh berikan kasih sayang dengan percuma. Jelasnya, jangan cuba menagih simpati dan menabur tahi dalam menyempurnakan misi mencari kasih sayang abadi. Kamu hanya akan mendapat caci maki.

Keempat - kalau kamu mahu membantu membina masjid, sila bantu dengan cara yang benar. Jangan mahu membina masjid, tetapi meruntuhkan masjid lain dengan sewenangnya dengan mempromosi serta menganjurkan pernikahan di mana-mana kawasan sempanan. Lainlah kalau kamu mahu buat pembedahan. Tukar jantina jadi permpuan disebabkan tidak dapat rasa susu ibu. Ketawa. Sila jangan halalkan perkara yang haram dengan menyatakan ahli agama yang lebih arif adalah salah. Sudahnya, bila kamu tidak diendah, mulut dan tulisan kamu lebih hina dari sampah. Muntah.

Kelima - kalau kamu mahu menilaikan sesuatu berdasarkan agama, sila tonjolkan imej yang bersesuaian dengan caranya. Jangan mahu bicara tentang agama, tapi dalam masa yang sama menghina orang tertentu, sila letakkan kepala kamu di penjuru. Ya, aku mungkin bukan ahli agama, tapi aku pasti ada cara yang lebih berhikmah, beradab dan sopan kalau mahu menegur sesuatu.

http://www.womens-health.org.nz/uploads/images/More/M%20Hurst%20Poster.jpg
Adakah dia  pernah dibelai sebegini rupa sewaktu membesar sehingga mengalami gangguan otak dengan menyerang ramai manusia yang tidak berdosa? Padahal, ramai sahaja yang boleh membesar dengan sempurna dan hidup bahagia walaupun kekurangan kasih orang tua.

Sudahlah dengan si sengal yang tidak dapat kasih sayang sempurna.
Ada pula kucing dapat mengiau entah kenapa.

Entahlah.
Sukar untuk menelah.
Apa mahunya manusia itu yang terlalu mengikut serakah.
Rasanya dia sudah banyak mengumpul sumpah.
Surat saman dan peringatan memenuhi tong sampah.
Dia lupa, dunia ini indah.
Dia kata dia adalah pembela ummah.
Hakikatnya dia adalah pemusnah.
Dia pejuang untuk memecah belah.

Nota : Ini boleh dipakai untuk semua situasi rasanya tapi penulisan kali ini merujuk kepada seseorang itu.

Zara : Ketawa seorang diri melihatkan manusia yang tidak mengerti betapa ukhuwah itu seharusnya dipelihara bukan atas dasar politik atau parti semata. Ini bukan sifat manusia yang melaungkan dia pejuang agama. Kamu itu pemusnah bangsa.

8 comments:

Amir said...

gambar last tu lelaki ke?

Anonymous said...

huhuhuhu mcm2 la
sebagai blogger yg glemer juga memang banyak orgh tak suka kut!
gagagaa....

:P
sabar jelah kan

BTS!

Jard The Great said...

hoh... mmg senang nk kecapi status femes kat blog..

Azrul Hisham said...

kucing gemuk tu dah lama tak mengiau..dah jumpa pasangan mengawan kot...

nak gelak sekuat hati...muehehehe

lepas ni tunggu si sewel tu meracau ke sana ke mari....hehe

azieazah said...

Setakat ini, Kak Azie cuba memudahkan keadaan diri sendiri: "aku tak kacau ko, ko jangan kacau aku. Tapi sekali ko kacau aku, ko tak akan senang nanti."

RastaMat said...

Uish..
Ganas tol kak Azie kte ni..
Saye rilek je la..
Malas nak melayan..
Tak pasal2 die meroyan kat blog saye..
Saye bukanla glamer sgt pon..
Saye tidak bersalah dalam ini wayang gambar...
hahahha...

joegrimjow said...

dalam dunia blog
bile rasa kurang kasih sayang
jard akan datang

erkk?
hheee

naz said...

hahaha ia sangat meransang pemikiran