Wednesday, April 28, 2010

Cinta Manisan Warna Warni - Terkadang Pahit, Manis Tetapi Tetap Dihadam Bersama.


Cinta Manisan Warna Warni
(Dedikasi buat Jiwa yang dirindui)

http://farm5.static.flickr.com/4048/4451617247_79771a4aa5.jpg
[Gambar dari Flickr seorang teman berbakat dari Moscow]

Lena dibuai mimpi
Perjalanan mengembara satu dimensi yang tidak bertepi.
Tapi aku tahu kau bernaung dalam rimbunan diri.
Tersimpan rapi dalam kamar hati.

Bisikan kasih sayang menjadi suntikan yang paling ampuh.
Kau tidak memanjakan seperti yang ku mimpikan.
Kerana kau punya cara tersendiri untuk meluahkan.
Dan ia lebih hebat dari apa yang menjadi impian.
Kau wajah kesayangan.

Cinta ibarat manisan berwarna warni.
Pelbagai percikan meliputi laluan yang dipilih.
Kita senyum dan gunakan semuanya mewarnai kanvas indah.
Hiasi megah sebuah takhta.
Untuk diduduki bersama.
Susun atur taman bahagia.

Manis.
Kita telan satu persatu.
Perlahan sambil renung masa depan bersama.
Jiwa bertaut, cinta bersatu.
Tangan belum mampu mampu menggapai.
Namun kasih subur dan semakin utuh.

Pahit.
Kita mamah sendirian.
Kongsi segala kepahitan sambil sadur rasa manis dalam minda.
Yakin pahit itu ubat kepada manis.
Percaya kepahitan pasti akan sirna.
Dugaan itu warna simpang kiri empayar kita.
Pahit itu kita telan.
Wajah ukir senyuman.

Bisikan lembut.
Aku cinta kau.
Kekang tubir mata dari mengalirkan air mata.
Tidak, bukan sebab kesedihan.
Terharu dalam doa yang dititip buat Tuhan.
Perasaan ini bukan satu seksa.
Ini kiriman bahagia dari Yang Maha Esa.
Dan aku bertuah memiliki engkau Jiwa.

Pahit, manis itu kita yang rasa.
Warkah aku titipkan pada bayu.
Moga ditiupkan ke dalam dada.
Seorang insan yang aku gelar Jiwa.

Doa buat sang pencinta.
Moga sentiasa dalam rahmat dan kasih sayangNya.

Sayang, mahu hadam manisan lagi?

Shafaza Zara Syed
Ranjang merah Teratak Keluarga.
28 April 2010 5.30 pagi

*******
Coretan hati yang entah boleh dianggap puisi atau apa. Sebagai satu ekspresi diri dalam meladeni kehidupan yang semakin dewasa. Bangun pagi tadi ternampak sesuatu yang sungguh mengusik hati dan lahirlah coretan ini. Buat yang tidak menyukai, maaf aku hulurkan buat semua. Buat yang menyenangi, ini sahaja titipan rasa seorang insan buat dia yang istimewa. Jangan ditebak siapa dia kerana dia tetap rahsia kejap lipatan rasa.

Nota kaki :
1. Aku mungkin tidak pandai mengatur kata dalam memberikan yang terbaik buat dia.
2. Petang ini bakal menghadiri pertandingan boling dan aku berdoa moga aku punya tenaga.
3. Kirim rindu dan cinta buat dia dalam setiap doa yang aku panjatkan buat Yang Maha Esa.
4. Tidak lupa juga buat kalian, teman-teman yang sentiasa bersama.

Zara : Keindahan yang Allah pinjamkan buat aku adalah anugerah terbaik untuk aku terus kehadapan dan maju dalam mencerna hidup sebagai seorang insan. Mengerti yang amat bahawa tidak semua orang bakal menyukai kita. Tidak mengapa, aku berdoa biar sebahagian yang kecil itu bakal menemui bahagia yang mereka cipta dalam mencerca.

8 comments:

ciK LyndaWawa igUana said...

saya kagum dengan cik zara..bgn2 dah dapat idea..mane datang idea itu cik zara..best pulak tu...

klu saya..
idea klu bg sehari pun susah.
dah nama kita bukan org puitis..=)
syabas

Dewi Batrishya said...

uhu.. poetic.. :)

shinawawa eyenie said...

suka coklat wrna-warni..he2

shinawawa eyenie said...

suka berpuisi...~.~"

jedi said...

mendalam

Nur Hawa Mohd Zin said...

bguslah cik zara ni...
dulu saya pandai bermadah..tp skaunk tak ag..tp suke simpan kata2 punjangga..as a motivation

joegrimjow said...

ku suka ayat last
ditelan bersama

miss zahidah said...

rindu nak makan m&m =P