Monday, April 26, 2010

Hatinya Adalah Rumah Terbaik - Inspirasi Menukar Ganti Sebuah Angka Bermakna Setahun Sekali


Salam semua.
Moga kalian punya Isnin yang gembira.
Aku masih seperti biasa.
Cuma tubuh dipenuhi dengan kesan cedera.
Alhamdulillah, aku masih kukuh bertahan dan ceria.

Doa kuat-kuat agar esok bawa bahagia.
Bisik pada telinga moga mentari kekal bercahaya.

http://farm4.static.flickr.com/3115/3157286140_b5d56281e3.jpg?v=0

Hatinya Adalah Rumah Terbaik.

Senyum.
Bibir tidak lekang dari senyuman.
Merah jambu dan berkilauan setiap kali dada berdegup melihat kepingan sepi.
Senyum lagi.
Toleh gambar lekat di dinding.
Bersatu keras walaupun tidak pernah bertemu.
Renung sambil doa tidak putus berbisik.
Tenggelam matahari ini, ada angka bersalin lagi.
Tidak, kita bukan mengira bilangan si peramal.
Kita menghitung usai saat bonda melahirkan.

Kalau dapat disentuh, pasti sangat lembut.
Kalau dapat diusap, pasti matahari sembunyikan diri.
Kalau dapat digapai, bulan menyorok di sebalik awan.
Kalau dapat bertemu, pasti gegak gempita alam.

Bisik di jiwa.
Aku untuk kau, kau untuk aku.
Bisik di hati.
Kau jaga diri, aku jaga diri.
Paparkan di mata.
Aku cinta kau, kau cinta aku.
Sematkan di minda.
InsyaALLAH berjaya, kerana Tuhan untuk manusia.

Damainya rasa.
Sejuknya jiwa.
Lautan rindu mengelilingi sebuah teratak bahagia.
Kerana kau simpan diri ini dalam sebuah rumah.
Rumah yang terbina dari segumpal darah merah bernama hati.
Kerana aku tahu, hatimu adalah rumah terbaik.

Sayang, aku mengira matahari tenggelam hari ini.
Aku menghitung datangnya tengah malam.

Shafaza Zara Syed Yusof
26 April 2010 - 10.10 pagi

Catatan ringkas yang entah boleh dikatakan puisi atau entah. Cuma luahan rasa hati tatkala aku mahu menulis terus apa yang tejadi dalam diri. Meja tempat aku bekerja menjanjikan tempat yang indah serta bahagia. Di sudut tepi aku lekatkan puisi hati, di sudut tepat pandangan mata aku bayangkan wajah pemilik jiwa.

Nota kaki:
1. InsyaALLAH kalian bisa membaca Legasi Cinta Alisia malam ini - 8.04 malam.
2. Kecederaan bertambah teruk dan terima kasih Dwen atas ucapan malam tadi.
3. Terima kasih buat 'Nombor peribadi' yang menelefon aku pagi tadi tatkala aku menyiapkan tugasan. Moga Allah merahmati kamu, walaupun entah siapa gerangan.
4. Senyuman hati kekal dalam usaha mengikhlaskan diri dalam menghadapi hari.

Zara : Semalam, aku mendengar pesanan yang dititipkan oleh seorang kawan yang baru dikenali. Banyak yang dipelajari dan kini aku mengerti, betapa sukar untuk mengawal diri. Senyuman mungkin pernah sirna sebentar, tapi hanya kita yang bisa merebutnya kembali.

9 comments:

sebelas said...

semoga sembuh cepat erk yang cedera tue cikgu :D


http://nomborsebelas.blogspot.com/

Hizami Rahim said...

senyum senyum ye.
;)

@cu SaYaNg said...

semoga cikgu cepat sembuh :-D

HEMY said...

arghh..bila aku leh wat ayat cam ko ni...ekekke

atty's said...

get well soon .ye..

ciK LyndaWawa igUana said...

kiutnya makanan itu..mesti sedap.....

NuR said...

zara

aku mahu kek itu sebagai santapan hari lahir ku..

huhu...

semoga kamu terus senyum ya syg

miss zahidah said...

sangat puitis madah-madah itu =)

miss zahidah said...

sangat puitis madah-madah itu =)