Friday, April 30, 2010

Jambangan Bunga, Rangkulan Erat Akibat Jiwa Terlalu Kontang. Kucupan Lembut Sebagai Pengakhiran?


“Aduh, sakitnya”

    “Maaf saudari. Saya tidak sengaja”

Alisia menggosok kepalanya yang terasa sengal dan bengal. Kepala diangkat dan wajah pertama yang dilihat adalah Hizami Helmi. Mencerlung mata dan darah merah menyerbu ke wajah. Ah, dalam banyak-banyak manusia di kolej mengapa lelaki itu? Kepala ditundukkan dan hati mengomel dalam diam.
   
“Cik adik, awak bukan langgar saya, tapi kawan saya ni.”
    
Alisia mengangkat muka mendengar kata-kata yang dituturkan oleh lelaki bermata sepet dihadapannya. Ada lelaki lain yang sedang tersengih sambil mengusap dada akibat perlanggaran kenyal sebentar tadi. Nasib baik gadis itu rendah, kalau tidak entah apa yang bakal terjadi.

http://www.texasprocessserving.com/love-picture-hug-couple-rain-orangeacid.jpg

“Perkara mudah sangat Liya. Tersangat mudah. Tidak mahu tanya khabar diri saya, wahai cikgu jelita?”

    “Nampak kamu boleh berdiri di situ, pasti kamu sihat bukan?”
    
Hizami Helmi ketawa sendiri. Betapa gadis itu amat pelik. Kekasaran yang ditinggalkan sudah kembali merajai atau disebabkan ada manusia yang lain di sisi? Dia tersenyum dan menghampiri gadis itu dengan tangan bersilang di belakang. Diri tepat di hadapan gadis itu. Mata bertentang dan bunyi nafas jelas kedengaran. Betapa alam amat kedekut untuk berkongsi bunyi-bunyian. Sepi.

Jambangan bunga dihulurkan kepada gadis itu. Alisia mengambil dengan serba salah dan belum sempat mengucapkan terima kasih, Hizami Helmi sudah merangkul erat tubuh Alisia. Kejap dan erat sambil memejamkan mata, bagai mahu menikmati suhu badan wanita yang kaku dihadapannya.
“Lepaskan saya Hizami.”

“Sekejap Liya. Berikan saya sedikit kasih sayang. Jiwa saya terlalu kontang. Hidup saya musnah tanpa sebab Liya. Saya hanya mahukan secebis cinta.”

Pautan Hizami Helmi di badan Alisia semakin kuat. Chia Hau yang duduk di tepi menyumpah sendiri dengan kelemahan diri. Amarah menguasai melihatkan Alisia meronta mahu melepaskan diri.

“Dushum!”

********

Salam petang semua pembaca.
Hari ini 30 April 2010 - Legasi Cinta Alisia Bab 16 sudah boleh dilayari pada jam 3.04 petang.
Teruskan membaca buat kamu yang setia.

Si dia sudah pulang. Aku menarik nafas lega usai menerima kiriman pesanan ringkas dia. Betapa berjauhan amat memendam rasa yang semakin parah. Alhamdulillah, keyakinan yang aku tanam dalam diri mampu buat aku bertahan dalam melayari perlip kami yang terbina. Ukir senyuman setiap kali melihat paparan telefon genggam. Ada sesuatu yang siapa pun tidak akan dapat menjengah.

Nota kaki :
1. Esok hari pekerja maka semua orang cuti. Ah, lagipun memang hari Sabtu.
2. Terima kasih buat mereka yang meninggalkan nombor telefon pada aku. Kalau aku punya masa, insyaALLAH akan dibalas nanti.
3. Rasa bertuah kerana mempunyai mereka yang menyokong kuat di belakang tubuh yang pernah lemah dalam menangkis arus dunia.
4. Maaf buat yang menambah aku di YM. Aku sudah jarang di sana.

Zara : Manusia tidak jatuh di dalam cinta dan juga tidak keluar daripada cinta. Tetapi manusia tumbuh dan membesar bersama cinta. Aku juga tidak terlepas daripada itu semua kerana aku masih seorang manusia biasa. Jangan kau hakimi aku dengan hanya melihat wajah.

2 comments:

sebelas said...

adehh cerita tivi ke?
penat duk memahami jalan cerita tadi..


:)



http://nomborsebelas.blogspot.com/

miss zahidah said...

saya nak bunga jugak...=)