Thursday, April 29, 2010

Kalau Saya Seorang Cikgu Zara, Saya Akan Pakai Tudung Macam Yuna Dan Senyum Sentiasa.


Salam semua.
Apa khabar kalian hari ini?
Baik sahaja harapnya.
Dan aku dalam keadaan rengsa mencari makna yang sepatutnya.
Nanar aku dihimpit dengan rasa yang memakan diri.
Diam dan ukir senyuman sepi.
Aku punya kegemaran yang aku bajai sesungguhnya.
Curah senyuman walaupun hakikatnya aku bernafas dengan amat payah.



Tadi aku lihat seorang pelajar sedang menulis sesuatu. Aku jengah dan dia tersenyum sahaja. Pelajar dari kelas lemah yang sedang mengarang karangan bercerita. Ada gambar sebatang pensel berwarna dan dia mengarang ayat dengan perlahan.

Aku : Awak buat karangan apa?
Dia : Karangan tentang pensel, macam mana nak bayangkan.
Aku : Oh, apa yang awak bayangkan?
Dia : Macam-macam. Warna dia semua.
Aku : Oh, bagusnya. 
Dia : Terima kasih cikgu.
Aku : Itu kalau karangan sebatang pensel, kalau karangan saya seorang Cikgu Zara?
Dia : Saya akan tulis pakai tudung macam Yuna dan senyum sentiasa.
Aku : Eh, ye ke?
Dia : Cikgu sentiasa tersenyum pada kami semua.

Terharu yang amat sangat aku dengan apa yang dituturkan oleh anak itu. Ah, begitu sekali dia memandang aku ini. Aku mengerti kini walaupun aku terpaksa hadam segala kesakitan sendiri, aku masih berpijak di atas Bumi. Kesakitan dalaman aku adalah ubat kepada mereka di luar sana. Alhamdulillah.

*******

Ningsu Empunya Marga.

Luahan rasa itu hanya untuk dia yang menghuni takhta sebuah istana. Bukan untuk kamu yang tidak mengerti untuk mencerca dengan sepenuh rasa. Ketahuilah, aku dan dia menyimpan rasa dengan pelbagai dugaan bukan untuk tontonan. Di atas pentas dunia ini, kami beraksi dengan senyuman agar warna kehidupan kami terpancar dengan kasih sayang yang bukan mainan.

Nota kaki:
1. Sedang merindui wajah kesayangan. Dia sering menukar penampilan dan aku juga menukar gambar paparan dia di telefon genggam dengan pantas walaupun jujur ada satu gambar sudah aku cetak kelmarin.
2. Menggigit tangkai hati yang mahukan sesuatu dengan tamak dan hakiki.
3. Menulis sesuatu di kanva marga dengan harapan ini bukan pengakhiran sebuah rasa.
4. Mengajar kelas tambahan Sejarah Tingkatan Tiga petang ini.

Zara : Rakaman suara ningsun aku dendangkan agar diri mampu melangkah pergi menunaikan tanggungjawab yang diberi. Ningsun empunya marga, bangkitlah demi kasih & perlip yang kita mahu jadikan singgahsana. Sentakan kepala dan tautan bibir pasti akan terpahat bila waktu dalam direlung dengan alunan madah pujangga hentakan walimah.

13 comments:

Hizami Rahim said...

hehe.
wah wah.
bila pelajar puji.
cikgu mana tak suka hati.
kan kan kan?
tahniah.
;)

Hizami Rahim said...

hehe.
wah wah.
bila pelajar puji.
cikgu mana tak suka hati.
kan kan kan?
tahniah.
;)

azieazah said...

Kak Azie sampai skang tak pandai-pandai pakai tudung macam YUNA dan ZARA nih... memang takda seni tangan ni..

last last pakai tudung serlum jerr.. hehehee

♠ y.a.n.i.e budak G.E.B.U ♠ said...

kamo0 cun....

lama tak singgah kat sini....

Atiqah Adnan said...

cikgu sila senyum selalu untuk hari kami semua ya? ^__^

HEMY said...

apa kata suh anak murid ko gi blog aku utk melihat contoh karangan monolog.kekekeke

intanurulfateha (◡‿◡✿) said...

.kembang le tuhh ;p
.heheh

.anak ur student bce ur blog x zara?

Katak Ijau said...

wah..bestnye jadi cikgu...
especially time kene puji ngn anak murid...:)
btw zara, semoga berbahagia dgn ningsun kamu tu yaa...

Wawan Saini said...

wah2.
saya juga mahu dipuji.
wallaa..
xmmsal..:)

Adziim said...

Bestnya dpt jdi cikgu.

naz said...

hahaha amboi murid sudah fasih tentang kamu zara

Pensel Kontot said...

oh zara kamu cun bersama tudung YUNA mu

miss zahidah said...

sekarang terasa senang pakai tudung yuna...pusing2 dah siap =P