Monday, April 26, 2010

Kancah Politik Hizami Helmi Harith Stephen - Manifesto Berbau Tommy Hilfiger Kenangan Abadi.


“Sudah, mari pulang.”

“Memang mahu pulang. Kereta saya parkir di sana.”

“Takut Bonda marah kalau lewat pulang?”

“Itu sudah semestinya. Bukan awak tidak pernah jumpa dia.”

“Bonda awak, bonda saya juga”

Alisia mencerlungkan mata pada Danish Aryan sambil mencebikkan bibirnya. Danish hanya tertawa sambil terus menghala ke kawasan meletakkan kenderaan pelawat Hospital Sultanah Zahrah. Kenderaan sedang bertali arus keluar memandangkan waktu melawat sudah hampir tamat. Kebanyakan pulang dengan wajah sugul, mungkin mengenangkan anggota keluarga yang masih kurang sihat dan tidak bertenaga. Sudah terlampau biasa dengan pemandangan sebegitu hingga kadangkala dia sendiri tertanya-tanya apakah diri ini sudah kurang emosi.


[Legasi Cinta Alisia Bab 15]

Alisia menurunkan tingkap di sebelah kiri pemandu apabila lelaki itu menghampiri keretanya. Haruman Tommy Hilfiger menusuk di hidung gadis itu. Sudah petang begini masih tidak putus baunya? Sungguh ciri-ciri lelaki metroseksual cukup terserlah dalam diri lelaki itu. Senyuman terukir di wajah.
 
“Liya, baru habis temujanji?”

“Temujanji apa pula?”

“Sangat romantik. Temujanji di hospital.”

“Eh, sejak bila pula? Saya dapatkan rawatan dan melawat seorang teman tadi. Tiada istilah temujanji. Di hospital pula tu, alahai”

“Ah, manalah tahu kan? Liya, kamu masih ingat nama saya?”

“Sudah tentu. Saya tidak cepat hilang ingatan, Hizami Helmi”

“Ah, kamu seorang yang cergas. Tidak pernah memanggil nama saya dengan nama gelaran yang entah apa-apa.”

“Double H?”


********

Selamat membaca semua!

Hizami Helmi Harith Stephen adalah gabungan dua manusia yang aku kenali di dalam dunia tanpa sempadan ini. Hizami dan Helmi adalah teman yang sangat baik pada aku.Keduanya hampir mempunyai perwatakan yang sama serta gaya rambut menarik. Tentunya dari mereka berdua aku garap dan timbul watak lelaki bernama Hizami Helmi Harith Stephen ini.

Buat dua teman itu, kamu tahu siapa diri kamu dan betapa aku kagumi kalian berdua. Seorang jejaka yang bakal bergelar doktor dan seorang lagi adik yang bakal bergelar guru. Gabungan berdua menghasilkan seorang peguam. Ya, nantikan ketokohan politik Hizami Helmi dalam membentangkan manifesto dalam Bab 15 Legasi Cinta Alisia.

Nota kaki :
1. Berusaha untuk menyiapkan tugasan seperti yang diminta.
2. Menunggu seseorang menyempurnakan permintaan hati.
3. Ulang tahun insan istimewa bakal menjelang tatkala jam berdetik waktu Cinderella bertukar.
4. Rindukan tuan punya sarkas dan teman manisan merah jambu.

Zara : Terlewatkah kehadiran aku dalam merebut kepercayaan dalam sebuah persahabatan tatkala kau melaungkan aku seorang teman? Moga ada titik noktah dalam terus melayari hubungan ukhuwah dunia akhirat wahai sahabat.

1 comment:

miss zahidah said...

masih ketinggalan jauh dalam legasi cinta alisia....=(
sangat berharap agar dapat membaca dengan cepat, dan tidak sabar untuk menunggu waktu itu