Thursday, April 29, 2010

Langit Percikan Warna Jiwa : Adakah Kau Memandang Langit Yang Sama Dengan Aku?


Langit Percikan Warna Jiwa



Langit itu masih tetap sama seperti kali pertama kau ku kenali.
Langit itu tetap dengan warna berseri.
Masih tulus tatkala aku mula berani percikan warna.

Empunya Marga.
Langit masih tulus dan ikhlas merenung kembali sambil aku lukis nama kau guna jemari.
Dongeng yang dibaca menerjah minda, menari indah.
Seumpama mawar putih sudah bertukar merah.
Perlip kau menyuntik rasa bahagia.

Kenangan beku masa aku selak satu persatu.
Kau punya tempat yang cukup istimewa.
Selagi aku punya daya mendongak ke arah langit, akan ku ukir wajahmu.

Hening pagi, matahari mencuri menyelinap masuk di celahan awan.
Renung ke luar dan terbias wajah kesayangan aku.
Milik empunya yang mesra.

Menatap langit sendirian.
Kelam malam membungkus segala perasaan.
Senyap dalam dakapan.
Tertaut dek ciuman.
Kening kanan menerima kucupan.

Langit masih ikhlas.
Langit masih rupawan.
Kaki langit masih jauh untuk aku lari ke hadapan.
Busana jiwa kau pakaikan penuh hemah.
Bisikan cinta perlahan penuh lembut menyejukkan hati pilu.
Kekuatan kau salurkan hanya dengan sebaris perkataan.

Cinta tidak berupa menatap satu sama lain,tetapi memandang ke luar langit arah yang sama.
Kalau aku renung langit itu,adakah kau juga begitu?

Shafaza Zara Syed Yusof
Ranjang Merah Teratak Keluarga
8.30 malam 29 April 2010

********

Salam malam semua. 
Maaf, aku menulis puisi lagi.
Ah, entah layak digelar puisi atau tidak.
Yang penting, ia luahan rasa tinta yang membuak mengingatkan manusia penghuni jiwa.
Maaf kalau ada yang tidak menyukainya. 
Bisa sahaja keluar meninggalkan dunia aku yang penuh warna.

Nota kaki :
1. Gambar itu aku ambil tatkala dalam perjalanan ke Segamat semalam. Hati dipenuhi dengan wajah yang dirindui hingga aku tidak mampu dan enggan menidakkan rasa ini.
2. Oh, lagu di blog sudah ditukar kepada lagu kegemaran waktu ini.
3. Rasa mahu menyalurkan manisan merah jambu buat nakama selaju mungkin demi lihat dia senyum semula.

Zara : Sedang berusaha menyiapkan Legasi Cinta Alisia Bab 16. Maaf atas segala kelewatan. Diri aku dihimpit kesibukan yang amat hingga menjadi begitu kuat.

7 comments:

cik EPAL said...

kampung kat segamat ea??

Hizami Rahim said...

langit best.
nampak tenang.
;)
tambah tambah ada awan putih. duh.

Anonymous said...

cikgu (baca: remaja purba) puisi-puisi cikgu ni ok cuma kurang warna, barangkali kurang terdedah pada marifat kehidupan. barangkali saja...

Nadia said...

kenapa mata merenung puisi sambil ia bergenang?

GhOsToNe said...

smoga cite mu siap cepat!

shinawawa eyenie said...

puisi yg penuh bermakna

miss zahidah said...

sangat kacak langit itu =)
lama dah tak tangkap gambar =(