Wednesday, April 28, 2010

Ningsun Empunya Marga : Terima Kasih Atas Perlip Yang Kau Berikan Pada Aku.


Ningsun Empunya Marga
(buat dia, semoga dia mengerti)



Ningsun, mana perlip kita?
Aku tebarkan pemandangan serata alam buana.
Melata.

Ningsun, bahang malam membaluti marga.
Ingatan melayang mendengar mitos maulhayat dahulukala.
Sepi menyelubungi hingga tiada alunan kalam hinggap di telinga.
Atau entah gegendang sudah dipenuhi gema.
Rakaman suara seorang ningsun yang sentiasa lekat di hati.

Ningsun, aku hirup satu persatu perlip kita.
Ikat dan simpan kejap dalam rantaian salur nadi, sembunyi dalam dada.
Kesumat manusia aku buang hingga tiada cela.
Kerana perlip kau terlalu indah dan bikin aku bahagia.

Rimbunan kalam menanti hadirnya ningsun tercinta.
Tidak, bukan untuk aku paparkan buat tatapan semua.
Ini untuk pentas sebuah realiti kehidupan dunia.
Dunia yang diwarnai dengan kasih dan cinta.

Shafaza Zara Syed Yusof
28 April 2010 10.00 malam
Ranjang merah teratak keluarga dalam keadaan tubuh tidak bermaya

*******

Lontaran rasa yang cukup pendek buat insan teristimewa. Mungkin ada yang mengeluh mengapa akhir-akhir ini penulisan aku lebih condong ke arah puisi yang langsung tidak kena dengan perwatakan aku yang kelihatan kasar dan bersahaja. Melalui kawasan bendang setiap hari, aku rasakan otak aku sudah tepu dengan warna hijau dunia.

Nota kaki :
1. Cuba bereksperimentasi dengan diri.
2. Puisi ini buat seseorang yang kalau boleh aku mahu dia baca.
3. Air mata kepenatan sudah mengalir dari mata sebelah kiri.
4. Aku perlu berehat sebentar.

Zara : Terasa  mahu memeluk seseorang saat ini. Ada sesiapa yang sudi?

7 comments:

naz said...

zara :)
kamu kuat! kuat nangis.

Hizami Rahim said...

hohO.
ningsun?
;)

Azrul Hisham said...

peluk bantal je nok...hehe :)

joegrimjow said...

terlalu dalam
ningsun?
mee sup?


bukan orang seni
;)

kasih said...

saya !

zaidharis said...

hai peminat MU,
hehe,
nice poem,
eh,
jemput ke blog ni
Tekan Sini
dan saya salah seorang penulis puisi,
=)

miss zahidah said...

ningsun?
apa tu?
bahasa apa?