Tuesday, April 27, 2010

Safwan Husaini - Insomia Yang Bisu : Mawar Merah Gunung Ledang Menebar Kelopak Ke Serambi Mekah


Catatan buat seorang teman seperjuangan.
Karya kita adalah nafas yang sama di bawah Aksara Keraian.
Maka, ini khas buat kamu teman.
Suatu perutusan.


Selamat Ulang Tahun Ke-19 Safwan Husaini.
Terima kasih kepada Chef Zach Max dari MadAboutCake.

Utusan Buat Manusia Husaini.

Rama-rama terbang hinggap di sudut matamu.
Aku tahu kamu seorang yang ceria.
Kurniaan Yang Maha Esa sudah sempurna buat kamu.
Nah, hati terpaku.
Membisu.
Senyum.

Sayang.
Aku lama memerhati.
Adakah tarikh itu dapat aku datangi?
Adakah aku mampu bersemuka dengan takdir diri?
Ah, kebetulan ia jatuh pada saat kamu dilahirkan.
Adakah cinta yang tersulam tercatat bila kamu menjerit nangis keluar dari perut bonda?
Senyum.
Simpul.
Pegang rama-rama.
Jingga.
Jam berdentang dua belas kali.
Telefon genggam bergetar tanda peringatan diri.
Tapi aku tidak peduli.
Sebab aku sudah sedia menanti.

Selamat ulang tahun sayang.
Kita masih punya ruang.
Untuk meneruskan karya di medan juang.
Menulis bukan laparkan perhatian tetapi itu jiwa yang membahang.
Kita dahagakan seni bukan untuk semata-mata jadi manusia terbilang.

Ros merah tiga kuntum jadi saksi.
Gunung Ledang tersergam megah mengintai manusia di serambi.
Ada senyuman terukir di wajah kini.
Biar pun payah, aku mahu kamu senyum dan tabiri bibir dengan gigi.
Nampakkan gusi.

Kegelapan malam meliputi alam.
Mengira pantas bilangan bintang.
Kurang satu cukup sembilan belas.
Boleh aku tambahkan bulan untuk digenapkan?
Senyum sayang.

Bila tarikh itu datang sayang, aku pasti tiada disisi.
Tapi aku mahu kamu tahu, doa aku sentiasa buat kamu.
Kasih ini akan subur mewangi.
Aku tahu mungkin ada hati yang mati.
Mungkin ada sumpahan yang mengiringi, tetapi aku tetap sayangkan kamu.
Sumpah, sepenuh hati.
Oh, tarikh itu telah datang.

Aku panjatkan doa yang terbaik buat kamu di hari bahagia.
Baca dalam hati.
Senyap.
Sepi.
Biar aku simpan sendiri.
Merenung ke dalam diri.
Pasti.
Tabahkan diri.
Kuatkan semangat.
Kekuatan kamu tunjang kepada manusia di sekeliling kamu.
Senyuman kamu bisa buat sesiapa bangkit kembali.

Hembusan bayu sejuk meliputi diri.
Ulang tahun dan takwim mungkin silih berganti.
Doa aku moga kau akan kekal di sini

Rama-rama mahu terbang pergi.
Haruman mawar merah dari Gunung Ledang ke Serambi Mekah.

Shafaza Zara Syed Yusof
Teratak Keluarga Daerah Banjaran Gunung Ledang
27 April 2010 12.00 tengah malam

******

Buat teman penulis merangkap adik kesayangan, selamat ulang tahun buat kamu. Moga sentiasa dalam limpahan rahmat dan kasih sayang Yang Maha Esa. InsyaALLAH, segala sesuatu yang berlaku ada hikmah yang tersembunyi disebaliknya. Jangan pernah mengalah kerana itu bukan sikap kamu yang sudah tertanam di dalam kamar jiwa setiap dari kami wahai adik yang dirindui.
Adik, cepat pulang!
Wajah kesayanga, mampir dekat dengan kami semula.


Nota Kaki :
1. Usai berbicara dan menyanyikan lagu ulang tahun buat dia.
2. Menunggu bingkisan penulisan yang seterusnya dari kamu.
3. Mahu mulakan proses garapan Legasi Cinta Alisia Bab 16 secepat mungkin.
4. Mahu terus senyum ceria.

Zara : Alhamdulillah atas kurniaan rezeki. Terima kasih kerana aku menemui sesuatu yang menggembirakan hati ini. Jalan yang diselusuri makin jelas ke mana hala tuju dan pengakhirannya. Karya sudah jadi makanan jiwa dalam menemui penyelesaian sesuatu masalah.

7 comments:

Hizami Rahim said...

selamat ulang tahun kelahiran safwan husaini.
;)

Wawan Saini said...

thanks cikgu..
terharu ni..:)

naz said...

zara hmm hmm :) bila karya datang dari hati. hati sendiri saja yang tahu apa rasa nya

My Life said...

salam
salam perkenalan kak...

sama2 kita titipkan doa buat "manusia husaini",, insyaallah

joegrimjow said...

safwan husaini
lawa nama tu

noor afzan said...

cantik la nama dia.
sedap2..
nama zara pun sedap gak..

miss zahidah said...

cupcake?
teringin pulak nak makan=P