Sunday, May 02, 2010

Bingkisan Manisan Secangkir Senyuman.


Bingkisan Manisan Secangkir Senyuman.

http://farm5.static.flickr.com/4070/4417312415_27531f8868_b.jpg

Sebuah kotak dibuka setelah dipilin tanpa kesan.
Mentari mencuri, menyelinap masuk tanpa sebarang tanda memilih insan.
Deruan hembusan bayu mengalunkan ilham puisi ketuhanan.
Dan dia memilih duduk mencari ketenangan.

Birai kotak berdebu diusap perlahan.
Sepi menyelubungi sekeping hati yang dipenuhi kesunyian.
Langit cerah, tapi ada titisan gerimis lembut mula menerjah tangan.
Menelusuri setiap jejak yang ditinggalkan.

Seribu pahlawan.
Helaian manuskrip bukan riwayat dongengan.
Ada bait-bait lusuh kenangan.
Sesuatu mengacau minda, buat dia mengukir senyuman.
Desiran angin buat kepanasan diganti kesejukan.
Mana janji bungkusan manisan?

Satu, dua, tiga, empat sampai lapan.
Kotak terlepas dari jari yang diselimuti sarung tangan.
Goncangan.
Goncangan.
Derakan.

Bangun dari kasur yang menjadi alas punggung seharian.
Pandang ke sudut kanan.
Ada sesuatu dari bungkusan sudah bertaburan.
Ada jejak merah saga yang menarik perhatian.
Bening mata menyoroti tidak terungkapkan.
Mata seorang perempuan.

Ah, itu kenangan.
Itu butiran manisan.
Ornamen bisu sudah dipadamkan.
Bibir merkah dengan secangkir senyuman.
Jari memilih yang mana berkenan.
Larut dalam cinta ciptaan Tuhan.

Satu, dua, tiga empat sampai lapan.
Kira, masuk dan hadam sendirian.
Ada potret beku yang direnung secara berhadapan.
Telan manisan.

Manisan dan senyuman.
Senja turun di ufuk, awan berarak lalu perlahan.
Dia menunggu seorang insan.
Yang bakal muncul dari belakang menghadiahkan pelukan.
Hangat diikuti ciuman.
Suatu kesaksian.

Shafaza Zara Syed
Ranjang Hijau Teratak Keluarga
4.30 petang 2 Mei 2010

*******

Salam sayang buat semua pengunjung Dunia Sebelah Zara.
Cuaca di sini yang panas buat aku malas untuk mengolah pengalaman indah.
Menitipkan sebuah madah yang dicoret tatkala mengenangkan sebuah wajah.
Wajah kesayangan milik hati perempuan.
Nota kaki :
1. Senyuman tidak akan padam dari bibir yang mengalunkan irama kasih sayang.
2. Sedang menggarap Legasi Cinta Alisia Bab 17 dengan perlahan.
3. Mendung muncul bila matahari dilitupi awan.
4. Hati mengenangkan seorang teman yang kini bergelar tunangan orang. Pantasnya masa berlalu meninggalkan kita mengecapi memori.

Zara :  Perlip yang kau titipkan ibarat sinaran matahari. Ia tetap gagah bersinar dan walaupun kita terpaksa menempuhi gerhana, kecerahannya pasti akan muncul semula dan memberikan kehangatan pada ruang marga yang paling dalam kekal bercahaya.

3 comments:

Hizami Rahim said...

oh.
nak sikit kat pic atas tu.
;)

Pipi Muncet said...

Lain dari yang lain.
Lord Zara mungkin idola sy sekarang
haha
:)

naz said...

adakah ciuman dari depan tak bagus? gahhaha