Sunday, May 30, 2010

Jika Rindu Itu Membunuhmu, Maka Diamkan Sahaja. Apa Awak Buat Bila Rindu Saya?


Dalam kereta.
Terdengar satu petikan yang entah dari mana didapati oleh penyampainya.
Katanya, jika rindu itu membunuhmu, maka diamkan sahaja.
Dan aku, setuju.


Zaman mengulit cinta terhadap ilmu yang sangat tinggi adrenalinnya.

Diam!
Jangan menjerit!
Jangan pernah memekik!
Jangan pernah meraung!
...dan jangan pernah menangis!

Tutup mulut kamu.
Kunci bibir kamu.
Kosongkan minda kamu.
Ingat yang kamu sedang bebas meluahkan segalanya.

Mari laksanakan misi kita.
Mari tunaikan apa yang perlu dibuat.
Mari kita mulakan sesuatu yang menggembirakan.

Mari laksanakan jenayah yang sempurna.
Jenayah?

Aku penjenayah?
Atau kau penjenayah?

Ya, ini jenayah yang paling sempurna.
Aku curi hati kamu.
Kamu curi hati aku.

Diam.
Diam.
Diam.

Biar mereka tertanya-tanya.
Biar mereka pusing memikirkannya.
Biar mereka pening mencarinya.

Aku curi hati kamu.
Kamu curi hati aku.
Kita sama-sama simpan.


Ada seorang teman bertanyakan aku ini tadi.
Ketawa juga bila memberikan jawapan pada dia.

Awak, saya senyum bila teringatkan awak.
Awak senyum tak bila teringat saya?
Tak, saya gelak sambil menangis. Boleh? (Gelak guling2)

Dan, aku menerima pesanan, ada yang suka bahagian ini di dalam penulisan bawah.
Ah, aku juga suka sebenarnya.

"Awak, jangan merajuk lagi"
"Tak mahu cakap dengan awak!"
"Tengok, saya belikan awak bunga."
"Saya alahan dengan bunga, kenapa awak beli?"
"Tak nak bunga tak mengapa, saya berikan awak coklat pula"
"Saya tak nak coklat. Saya diet"
"Tak mengapa, saya makan coklat ni"
"Awak ni kenapa, belikan saya bunga dan coklat, tapi awak ambil semula?"
"Kelemahan awak, saya tampung dengan diri saya. Apa lagi yang awak tak suka ya?"
"Kalau saya tak suka diri sendiri"
"Maka, berikan pada saya"
Nota Kaki :
1. Mengantuk yang amat sangat.
2. Belum melunaskan garapan Legasi Cinta Alisia Bab 25.
3. Menunggu seorang teman pulang dari klinik.
4. Kalau rindu itu membunuh, adakah kita akan sakit?

Zara : Semakin kurang sihat. Gila pitam.

9 comments:

Mohd Adziim said...

Maaf kurang memahami.
"Jika rindu itu membunuhmu, maka diamkan sahaja."

Apa maksudnya?
Kenapa tak boleh diluahkan rindu itu?

xukee said...

Coretan yang memuaskan...

ardinihumaira said...

rindu itu membunuh? maka sakitnya adalah hati... diluahkan melalui tangisan... dan fikiran mula berpusat pada sesuatu yang dirindui itu..


ah.. daku berfalsampah nampaknya heheh

Hizami Rahim said...

wah.
suka last tu.
kalau tak suka diri sendiri.
haha.
;)

noor afzan said...

perghh..rindu pasa PSZ..

nurfaiz shaidan said...

btol2...stuju ngn komen2 kat atas...
nape kalau rindu takleh luahkan...

nnt akan lbeh sengsara...

~Cinta Cukulet~ said...

"Kalau saya tak suka diri sendiri"
"Maka, berikan pada saya"


..so sweet..hehe

HEMY said...

berikan pada aku juge lahhh..ehehehe

cik paro said...

rindu itu membunuhmu..
matilah org itu..