Thursday, June 03, 2010

Cium Buku - Awan Asap Rokok - Bahan Kimia Berkepekatan Tinggi - Sarkastik | Teman Ranjang LCA


Salam semua.
Hari ini hari yang ceria.
Dapat berita tentang tawanan yang dibebaskan sudah cukup buat aku tersenyum.
Terus doakan agar yang lain juga selamat ya?
Mungkin kita tidak mampu ke sana, kirimkan sahaja doa.
Itu senjata paling ampuh buat kita.


Sedang mencari pemenang pertandingan.
Dan, aku tertarik dengan setiap penyertaan yang meletakkan gambar ini.
Ketawa.

Ada orang tanya aku dengan penerangan di bawah gambar profil. Aku ketawa sahaja.

Suka cium buku sebelum baca. 
Benci orang buat awan guna asap rokok. 
Gilakan bahan kimia berkepekatan tinggi. 
Kadangkala agak sarkastik.

Memang aku pun.
Senyum.

Dia yang mengheret kekasih gelap ke ranjang tidak sehina kau yang bergetanyang di atas tubuh yang masih penuh dengan lembaran benang.

Alisia Rayyan menerima pesanan itu sambil mengakui, ada yang benar disebalik ayat yang dirangka sebegitu rupa. Walaupun masih sendirian dalam meladeni hidup, harus diakui dia telah melalui perasaan sebegitu dahulu. Kisah silam zaman remaja yang penuh darah dan kepayahan yang dia enggan ulangi sejarahnya. Peristiwa petang tadi menjelma di wajah.

“Alisia”

“Ada apa lagi Dzal Aidi?”

“Masih marah dengan peristiwa lalu?”

“Memaafkan itu mudah, melupakan itu tidak akan sekali”

“Jangan begitu Alisia”

“Kita memang sudah jauh terpisah, itu kenyataan”

“Masih ada ruang di hati aku buat kamu”

“Tetapi bukan di hati aku Dzal Aidi.”

“Alisia...”

“Terima kasih menjauhkan aku dari Johaina tadi.”

“Untuk kau aku sanggup buat apa sahaja Alisia.”

“Sampai sanggup seranjang dengan Johaina kan?”

“Itu peristiwa lama, jangan kau anggap aku masih seperti dulu”

“Sebab itu kita berpisah, aku tidak akan lupa Dzal Aidi”

“Alisia.”

“Maaf, aku pulang sendiri Dzal Aidi”

Lelaki tampan itu melihat gadis yang pernah menjadi permaisuri hati berlalu pergi. Kesal dengan perbuatan dahulu yang terlampau mengikut nafsu. Alisia Rayyan langsung tidak menangis tatkala mengucapkan perpisahan empat tahun yang lalu. Langsung tiada setitis air mata yang tumpah, betapa tegar gadis itu membiarkan dia memilih Johaina sebagai teman wanita menggantikan tempat istimewa. Ah, Dzal Aidi tahu dirinya diburu dosa silam yang tidak mampu dihapus oleh air mata darah sekalipun.


Sudah boleh dilayari ya teman-teman.
Maaf, aku kurang semangat menulis hari ini.
Terlampau banyak yang perlu aku hadam.
Kepenatan itu sungguh melampau.

Nota Kaki :
1. Amat bersyukur mendengarkan berita tawanan yang dibebaskan.
2. Siapa yang kata mahu hantar rombongan meminang cuti sekolah ini sila cepat. Ketawa.
3. Ketahuilah, status di Mukabuku aku itu hanyalah gurauan semata-mata. Sekarang sudah normal.
4. Nak senyum dan ketawa.

Zara : Memilih untuk diam sahaja. Itu lebih baik buat aku yang menunggu sejak pagi tadi. Ya, moga-moga.

Nikmati karya pertama Shafaza Zara Syed di Aksara Keraian.[Halaman Peminat][Kumpulan Pembaca][Bab 01] [Bab 02][Bab 03][Bab 04][Bab 05][Bab 06][Bab 07][Bab 08] [Bab 09][Bab 10][Bab 11][Bab 12][Bab 13][Bab 14][Bab 15] [Bab 16][Bab 17][Bab 18][Bab 19][Bab 20][Bab 21] [Bab 22] [Bab 23] [Bab 24][Bab 25]

8 comments:

naz said...

alaaa i tak letak gambar kamu yang itu hahaha

Mohd Adziim said...

Aku ke pemenangnya?
:p

Hizami Rahim said...

cewahhh...
siapa nak hantar rombongan tunang tu?
haha.
;)

ishiko said...

novel tu zara yg tulis ke??

chokio_nia said...

owh lame dah tak dtg cni..akak da buat novel??congrates..n hepy belated tcers day..yg official la sbb bg ain setiap ari pon tcers day ape..:)

noor afzan said...

dah ketinggalan pula bab 24 dan 25..
kena catch up balik nih..

zahidah dihaz said...

LCA sudah jauh ketinggalan...bila la dapat membacanya..=(

Anonymous said...

salam.hee ni cg syafaza kan? kan?
sy ex stdnt maahad 04-08..
even cg x pnh ajar kelas sy dlu,tp sy tau cg adalah sgt best ehe.
em,gd luck ye cg
smg dpt jd sorg pdidik yg bakal melahirkan para da'ie
bittaufiq wannajah ;)