Thursday, June 24, 2010

[Edisi Kenangan] : Dunia Ini Tiada Yang Percuma. Kamu Cium Sedikit Atau Banyak, Tetap Perlu Dibayar.


Salam semua.
Malam ini terlampau menjaga kesihatan. Sakit yang dialami semakin mencengkam dan walaupun aku cuba untuk menguatkan diri, aku harus terima yang menyeksa diri untuk kelihatan mengikut etika akhirnya memakan diri aku sekali lagi hari ini. Esok pasti akan melalui sekali lagi edisi yang menakutkan tetapi aku tahu aku harus terima dengan terbuka demi tugas. Adakah aku dibenarkan untuk memakai but esok? Aku harap boleh.

Menerima surat elektronik yang panjang lebar dari teman wanita tersayang, B yang menerangkan secara terperinci keadaan dirinya yang sedang menghitung hari untuk melahirkan anak pertama. Moga semuanya selamat buat mereka berdua dan aku pasti Jejaka akan bersorak gembira kerana renangannya berjaya menembusi cabaran biologi terbesar pembentukan manusia. Ketawa.

Teringat sesuatu yang disebut dalam surat elektronik itu yang mengimbau kenangan bersama. Dahulu pernah menulis juga mengenai ini, tetapi buat pembaca baru, mungkin ada yang mahu mengetahui apa yang pernah berlaku, kenangan persahabatan kami bersama suatu ketika dahulu.

B : Sayang, kamu betul!
Aku : Apa dia?
B : Memang tiada yang percuma di dunia ini. *teresak-esak*
Aku : Kenapa ni?
B : Aku cium sedikit sahaja, tapi tetap kena bayar banyak.
Aku : Kamu cium apa?
B : Ala, yang pernah kita cakap dulu, kamu tak ingat?
Aku : Oh, yang itu ke?

[Tiba-tiba teringat budak kecil yang sentiasa rela mencium dan dicium ini]

Kenangan mengusik minda aku.

Aku dengan B menghabiskan masa bersama.
Melihat telatah manusia serta objek di sekeliling membuatkan kami hargai alam ini.
Ya, agak ilmiah aktiviti itu.
Kami panggil sebagai kegiatan ilmu alam.

Aku suka lihat matahari.
B suka tengok pokok.
Aku suka tengok bulan.
B suka tengok aku yang tengok bulan.
Kami suka menonton perlawanan bola sepak.

Aku duduk di sebelah B.
Pandangan aku tebarkan di segenap kotak ini.
B menumpukan pandangannya ke hadapan.
Dia suka penumpuan.
Teknik yang bagus untuk melihat sesuatu.

B : Zara, aku nak tanya kau sikit boleh?
Aku : Apa dia?
B: Kalau aku cium yang biru tu, agak-agak kau berapa aku kena bayar?
Zara : Kalau badan jenis macam tu, murah je aku rasa. Tengok kat mana kau bawa dia lepas kau cium dia lah.
B : Macam tu ke? Kalau aku cium yang hitam itu? Badan dia nampak sedap.
Zara : Kalau yang itu, aku rasa tak mahal juga. B, kalau kau ada niat, ada duit, kau cium je. Tapi aku tak nak ikut.
B : Kenapa? Kau takut kena bayar ke?
Zara : Bukan sebab bayar. Tapi sebab aku sayang diri aku. Sebab tu, aku selalu ikat diri aku macam ni. Kau ikat diri kau jugalah.
B : Aku ikatlah sekejap lagi. Aku teringin sangat nak cium yang warna perak tu. Kau agak-agak, mampu ke aku bayar dia nanti?
Zara : Entahlah B. Mahu kering juga kalau kau nak cium dia. Aku takut kalau kau cium dia, kau yang terpelanting dulu.
B : Ganas betul kan? Aku tak nak cium dia lah.
Aku : Sudahlah B. Kau penagih ciuman juga ke?
B : Aku banyak baca blog kau lah ni.
Aku : Amboi...salah aku juga?


Selingan : Ada orang puji gambar ini cantik. Aku terharu.
"Setitis airmata menyatukan aku dengan mereka yang patah hati. Seulas senyum menjadi sebuah tanda kebahagiaan ku dalam keberadaan. Aku merasa lebih baik jika aku mati dalam hasrat dan kerinduan dari jika aku hidup menjemukan dan putus asa." (Kahlil Gibran)

B : Zara, kamu ada lagi tak ni?
Aku : Ada. Aku cuma teringat kisah dulu.*ketawa*
B : Aku sedih. Sedikit pun kena bayar banyak.
Aku : Kamu cium siapa punya?
B : Jejaka punya.
Aku : Nasib baik Jejaka punya, kalau orang lain punya?
B : Orang lain punya memang mati aku nak bayar.

Eh, kamu ingat kami berbual tentang apa?
Biru = Kancil.
Hitam = Jazz
Perak = CRV
Jejaka punya = Civic

Nota Kaki :
1. Piala Dunia yang sedang berlangsung menjadi medan menukar pendapat bersama B. Ah, wanita itu punya minat yang sama dengan aku. Sukakan bola sepak dan anehnya, Jejaka tidak begitu gemarkannya. Cuma kebelakangan ini, akibat menanti B yang bersengkang mata menonton perlawanan, lelaki itu sudah menukar minatnya.
2. Kurang menggunakan Twitter malam ini disebabkan aku menonton sesuatu yang lebih bermakna dan mengusik jiwa.
3. Meluahkan sesuatu pada orang yang tidak menyedari perasaan yang kita pendam adalah sesuatu yang bakal menjadi sia-sia bukan? Adakah pendapat itu benar?
4. Berdoa secara bersungguh-sungguh agar aku mampu melunaskan tanggungjawab dengan baik esok.
5. Sangat berharap agar England akan menang malam ini. Begitu juga dengan Jerman. Senyum.

Tambahan :
England sudah layak. Jerman juga sudah layak, malahan akan bertemu sesama sendiri selepas ini.

Zara : Sedang memikirkan kata-kata ini berulangkali. Rasa mahu menghantarnya pada seorang teman yang sedang bergolak jiwanya, tetapi aku sendiri kurang pasti. Oh, maksud aku, kata-kata yang dikarang oleh Kahlil Gibran di atas.

6 comments:

PinQib said...

ak nak portugal aje. dokpung
argentina

MuNsYi SaMa said...

ok, england dh layak. =)

.alie. said...

terkena dgn entry malam ni..

~teringat cium civic abah dengan dinding porch sampai runtuh.huk3~

hellioz said...

1 bende je gwa request
1 je
tolong la

































1 je
gwa nak baju joho tuyh
Style la siyal!
gyahahhahahaahahah~

miMiE aZiMaSK ^V^ said...

hihihihihi jaga diri ok... :D


alert : minta delete.. ada di semua pc di dunya.. propaganda zionist ...

J. Love said...

hi. i am a johonese.


kah kah kah kah!