Thursday, June 10, 2010

Kau Dari Dulu Memang Begitu, Tidak Pernah Berubah | Tidak Salah Kalau Kau Cari Dia Untuk Lafaz Cinta


Salam semua.
Terima kasih atas doa yang dititipkan buat nenda.
Masih lemah tetapi beransur pulih.
Oh, nenda adalah mak kepada Bonda.
Satu-satunya yang aku masih ada kerana Abah sudah yatim piatu dan Bonda sudah yatim.
Ya, hanya tinggal Nenda.
Moga-moga dia kembali sembuh seperti sediakala.

Tadi menerima pesanan daripada seorang teman, mengusik apa yang aku beli sewaktu bercuti. Entah, aku juga kurang pasti apa yang aku beli. Ketawa. Eh, aku ada beli selimut tebal untuk diri sendiri. Lebih tebal dari selimut merah, tetapi lebih nipis dari selimut merah jambu. Eh, kali ini ianya warna hijau.

Kawan : Beli apa je?
Aku : Biasa-biasa sahaja.
Kawan : Apa yang istimewa?
Aku : Oh, buku. Dah lama aku cari, akhirnya jumpa.
Kawan : Buku?
Aku : Ya, kenapa?
Kawan : Kau dari dulu memang begitu, tidak pernah berubah. Sentiasa gilakan buku.
Aku : Sesuatu yang buat aku senyap dan sunyi kan?
Kawan : Kau kalau dapat buku, memang berubah jadi pendiam.
Aku : (Ketawa)


Biografi Muhammad bin Abdullah (Perjalanan Hidup Seorang Nabi)
Akhirnya aku berjaya memiliki naskah ini setelah lama mencari.
Eh, aku terjumpa nama sebenar nakama dalam buku ini, sungguh buat aku tersenyum sendiri.

Usai mengerjakan solat Maghrib, aku menerima panggilan dari seorang teman. Ah, dia manusia yang cukup dalam bahasanya. Acapkali aku terpaksa meminta dia mengulang lebih dari sekali pengucapannya, agar aku mudah memahami.

Dia : Kau sendiri semula?
Aku : Aku memang sendiri sejak mula. 
Dia : Tiada lagi cinta berlainan jantina?
Aku : Bahkan sesama jantina juga tidak akan pernah ada. Berlainan jantina, biarkan masa menentukan.
Dia : Mesti kekal percaya dengan janji Allah.
Aku : Itu wajib.
Dia : Aku mahu meluahkan perasaan. Boleh bukan?
Aku : Silakan, itu memang gunanya teman.
Dia : Aku sudah jatuh hati dengan seorang lelaki.
Aku : Ah, pasti manusianya hebat hingga mampu buat kamu terbuka hati.
Dia : Mungkin, dan aku serba salah.
Aku : Kenapa?
Dia : Haruskah meluahkan pada dia?
Aku : Dia sudah punya teman istimewa?
Dia : Setahu aku tiada. Tetapi dia kata, dia menunggu wanita yang hadir dalam mimpinya.
Aku : Ah, begitu sekali?
Dia : Kelihatannya dia percaya dengan mimpi itu, bahkan setiap kali juga akan menyebut nama wanita tersebut.
Aku : Wanita itu wujud?
Dia : Sepertinya mungkin wujud, dan dia berkeras mahu tunggu wanita itu.
Aku : Manusia yang kental pendiriannya. Sekarang kamu teman?
Dia : Teman berbual dan simpan bicara sahaja. Pernah juga aku bermain kata dengan dia, tapi kalah.
Aku : Kau kalah? Berbual tentang apa?
Dia : Tentang peribadi barangkali, aku lupa. Oh, dia mahu ibunya memilih jodoh buatnya kalau wanita dalam mimpi itu tidak dijumpai di alam realiti.
Aku : Kau pinang sahaja dia dulu, habis cerita.
Dia : Kalaulah semudah itu, pasti aku sudah lama lakukannya.
Aku : Jangan suka manusia itu disebabkan hanya terdorong nafsu, itukan yang kita percaya?
Dia : Bahkan aku sukakan dia demi agama dan percaya dengan naluri dan hati ini.
Aku : Banyakkan berdoa. Kalau dia untuk kau, pasti akan jadi milik kau. Kalau tidak, jangan kecewa.
Dia : Aku sudah siapkan diri untuk bersedia dengan sebarang kemungkinan.
Aku : Contohnya banjir air mata?
Dia : Keji kau ini. Aku tidak akan biarkan air mata mengalir.
Aku : Ah, itu ayat aku.
Dia : (ketawa)

Teman, kekuatan yang pernah kita sandarkan bukan omongan atau sekadar mainan. Kau kuat dan tabah. Ini mungkin permainan dunia, tapi siapa tahu kalau ia jodoh yang dihantarkan terus ke hadapan mata? Banyakkan bersabar dan berdoa, kalau itu takdirnya untuk bersatu, syukur ke hadrat Allah. Kalau tertulis bukan milikmu, doakan yang terbaik jadi milik sang jejaka.

Nota Kaki :
1. Malasnya mahu mulakan proses menanda jawapan pelajar semula.
2. Gambar belum lagi di muat naik di Mukabuku. Penat.
3. Ramai pengamal perubatan yang kacak di hospital tadi. Eh, kejinya. Kan aku datang melawat nenda. Maksiat mata sungguh kamu Zara, tapi kali pertama itu rezeki bukan? Oh, nakal.
4. Maaf kalau-kalau ada yang kecil hati kerana tidak dapat bertemu tempoh hari. 

Zara : Ada manusia yang menulis dan tetap menggarap sesuatu di dalam kamar biru bertemankan ranjang biru. Buang segala nikmat yang kononnya bakal memberikan bahagia, kerana penderitaan yang dihidu adalah lebih enak dari segala yang dicanangkan suatu ketika dulu.

16 comments:

Hizami Rahim said...

cik zara,
cendera jiwa untuk saya ada tak?
huhu.
;)

joegrimjow said...

no 3
nakal!

joegrimjow said...

nak pinjam buku nanti

azieazah said...

Selamat mem"busy"kan diri...

naz said...

perigi tadah air untuk timba:) suruh teman ceduk haha

En iLham said...

mari cium dulu buku baru sebelum baca. rasa seperti mencuba pewangi di bodyshop.hehe

Oh Malaysia said...

saya mahu cenderati dari kelantan. :D
haha...

'teman' itu pasti hadir dalam diri zara.

cik ian@aH Lian~ said...

banyak yang saya tidak faham...
atau sengaja tidak faham~~~

yusuf mujahidin ™ said...

salam

eh...nak jugak!!!

Secret Drifter said...

buku PTS ???

ler kenapa tak bagi tau....

leh i beli tuk u...

anyway nak gak beli... nak order...

p/s: saya kenal org dlm PTS

noor afzan said...

zara..
sayapun nak titipkan doa untuk dia juga.
semoga dia kuat =)

chokio_nia said...

wow..mcm bes je buku tu..susah ke nak dpt kak??nak try la cr..huhu

encik luth said...

ayat hang makin lama makin puitis la zara. tak macam dulu, blogging itu ini dalam english. sejak pindah ke blog melayu ayat tu makin lama makin mendalam maknanya. hahaha

serius lama tak follow update hang.. skg ni ada masa boleh la slalu mai sini :)

Dak Wan® said...

Kalau baca buku sambil bercakap.......... nanti orang bilang kita gila pulak kan? hehehe

Rowena Chasez said...

owhhh buku 2..
nak baca jugak...
xjumpa lagi..

Hazzy Ishak said...

bila lagi nak cuci mata kan zara, kat situ banyak pilihan
he he he