Friday, July 09, 2010

Bila Bicara Yang Kau Luahkan Hanya Titipan Mesra Seorang Teman, Aku Hanya Tersenyum Sendirian


Satu demi satu aku tatapi.
Pesanan demi pesanan yang bertukar hanya buat mata berkelip.
Ketawa senang hati.
Palit ubat, biarkan cedera sembuh sendiri.
Senyum lagi.

Hidup perlu tabah.
Itu aku sering bilang pada diri.
Bicara syaitan yang meminjam tinta iblis haruslah diketepi.
Nah, pasti enak gendang sang pemuja bertingkah saat diri mereka menitip dosa.
Biarkan.
Tawa riang indah buat hati ceria dengan pesanan teman-teman.
Tapi bila pesanan itu melompat dari kaca mata ke dasar paling dalam milik marga, aku ketawa.
Perlip satu, perlip dua sambil senyum mesra.
Nah, adakah itu tandanya aku masih lemah seperti dahulukala?

Tidak.
Itu tanda hati sudah pandai membezakan yang mana derapan detak.
Tawa mesra, tawa gila.
Senyum lagak pemusnah duka dan lara.


Akhirnya baju ini menjadi milik aku. Eh, nak kena betulkan sedikit. Terlampau besar.

Nota Kaki :
1. Busuk sudah kembali menulis blog. Itu perkara yang menarik hari ini. Busuk, aku sokong kau sentiasa.
2. Ketawa apabila satu demi satu perkara yang terselindung dibongkar. Kau boleh menyorok dan sembunyi tapi bukan selamanya.
3. Masih batuk lagi.

Zara : Adik sudah pulang. Mari berbual mesra bersama.

7 comments:

Kujie said...

kadang2 zara, org bersembunyi bkn nak menyorok tetapi ingin dijejaki

Encik Tikus said...

comel je senyum,haha ;)

mier@merr said...

senyumlah..senyumlah...ahai cek mek molek...

intanurulfateha said...

syg, pegi gath esok?

Hizami Rahim said...

baju pe tu cikgu zara?
adeh.
baju korporat ek?
:D

aqma_aquarius88 said...

kamu memang selalu mengukirkan senyuman kan zara.. aku suka itu.hehehe

Secret Drifter said...

@Intan: ada gathering ke???

i ada di PD.. cuti...