Saturday, July 10, 2010

Busuk Dan Sepet : Dua Insan Yang Buat Aku Cukup Gembira Menjalani Hidup Saat Ini.


Pagi Sabtu yang sejuk.
Usai mengerjakan fardhu, aku melihat telefon genggam. Ada satu panggilan yang tidak berjawab. Dari Sepet. Alahai, Sepet telefon sewaktu aku sudah tidur malam tadi. Maaf sangat-sangat Sepet. Badan aku tidak mendengar kata hati semenjak akhir-akhir ini. Betapa aku mahu kuat dan gigih mahu bertahan, aku kalah dengan badan yang memerlukan rehat.

Semalam, aku sempat menggunakan kamera sesawang (baca : webcam) menggunakan Skype bersama Busuk. Entah bila kali terakhir kami bicara menggunakan itu. Medium perkenalan kami sejak mula. Ya, aku kenal Busuk melalui situ dan kini lebih setahun, aku akui, dia antara sahabat yang masih setia menarik aku saat aku terjatuh apabila dilanda musibah dan ujian.

Banyak yang dibualkan, dan seperti biasa, tiada tapisan apabila berbual dengan dia. Pelbagai jenis bahasa dan pertuturan digunakan dan dia seperti yang selalunya, tidak akan membiarkan dirinya tewas apabila berbual dengan aku. Eh Busuk, tapi semalam aku ada menang juga kan? Perbincangan tentang hala tuju masa depan dan impian dia menjadi sebab mengapa perbualan semalam berlangsung agak lama. Ah, kami ini memang begitu. Ibarat roda yang berputar laju di atas pentas dunia.

Ada sesuatu yang nyata apabila berbual bersama Busuk. Kenyataan bahawa kami yang ibarat langit dan bumi ini boleh ketawa berdekah bersama dan sebagainya sering membuat manusia lain mungkin tertanya-tanya. Pastinya, apabila Busuk berpacaran, aku pula masih keseorangan. Apabila aku punya pacar, Busuk pula sendirian. Dan saat ini, roda berputar lagi dan Busuk mempunyai seseorang dan aku berdiri megah dengan status bujang. Senyum.

Semalam pagi berbual dengan Sepet sewaktu aku di sekolah. Entah mengapa, kalau bicara dengan Sepet, aku akan lupa segala masalah walaupun hakikatnya ada benda yang aku mahu berkongsi bersama dia. Menelusuri hari yang menyakitkan hilang apabila membaca nasihat dia dan juga mendengar suara dia walaupun sekejap. Yang aku tahu, tangan aku tidak boleh gatal sesuka hati mahu membuat panggilan kepada dia. Bukan kerana dia, cuma aku malu dengan perwatakan dia yang ternyata aku kalah.

Sepet akan pulang ke kampus menjalani pengajian tahun akhir dia. Aku sudah berhenti pada satu tahap menjadi pelajar dan kelihatan mustahil aku dapat laksanakan tahun ini memandangkan aku sudah punya tanggungjawab baru yang memerlukan hujung minggu aku penuh dengan segala macam benda. Aku tahu, bila Sepet pulang ke kampus, jarak akan semakin jauh dan mustahil akan dapat berbual seperti selalu. Sementelahan dia dikelilingi oleh manusia-manusia terbaik seperti dia, aku hanya mampu mendoakan sahabat itu sihat sahaja.


Mari anggap ini adalah Busuk, Aku dan Sepet. Boleh?

Selamat berjaya buat Busuk dan Sepet. 
Kamu berdua mungkin tidak akan pernah mengenali antara satu sama lain, tetapi kalian berdua adalah sahabat yang aku sayang dan aku hormati saat ini. Moga ukhuwah yang terpelihara akan lebih menjadikan kita kuat sebagai insan yang berguna. Di saat jatuh dan bangunnya manusia yang bernama Zara, terima kasih kerana sentiasa menarik aku kembali bernyawa.

Nota Kaki :
1. Penat mengisi borang sebagai penjamin kedua untuk adik. Banyak gila perlu diisi.
2. Terdapat kemungkinan akan menulis di blog bahasa kedua semula selepas ini.
3. Sesuatu berlaku sebentar tadi dan entah mengapa, hati terlampau keras untuk tidak mahu menitiskan air mata.

Zara : Apabila aku merasakan kamu sudah semakin jauh dari aku dan aku tidak mampu menarik kamu kembali mendekati aku walau dalam apa jua keadaan sekalipun teman, aku dengan rela hati akan membiarkan kamu pergi menjauh demi mencari kesenangan, kegembiraan dan juga mungkin kebahagiaan sendiri.

7 comments:

Sharinginfoz said...

ooo ini rupanya busuk dan sepet ya

1st Time UV Lebih 600

Hizami Rahim said...

hehe.
:D
busuk & sepet.
cikgu zara takde gelaran?
huhu~

SyuQ said...

suka ngn ayat2 yg terakhir...


sungguh mendamaikan kala jiwa dirundung duka...

miss lolly a.k.a luvfareda said...

zara :)


semOga terus berbahagia dgn encik busuk. Hehhe.


zara, patung pink kite same :P

MuNsYi SaMa said...

rase2 cam kenal busuk dan sepet..kmu ada tweet dgn die smlm kan?haha

Pali Xenz said...

oiiittt asal aku jd teddy bear ni?? huhu~

lu menang nasib jer smlm.

jd,

kepada pemenang sila lengkapkan perkataan ini.

_._.r.i.t.

CikLilyPutih said...

comel gak busuk dan sepet ek?