Monday, August 09, 2010

Adik - Adik Yang Bakal Memulakan Tugas Sebagai Guru, Sila Jangan Malukan Abang Dan Kakak Kamu.


Diam.

Hidup adalah kegelapan jika tanpa hasrat dan keinginan. Dan semua hasrat -keinginan adalah buta, jika tidak disertai pengetahuan . Dan pengetahuan adalah hampa jika tidak diikuti pelajaran. Dan setiap pelajaran akan sia-sia jika tidak disertai cinta.  

(Kahlil Gibran)

Aku mendengar sahaja luahan hati seorang kenalan tentang sikap guru-guru muda yang sedang menjalani latihan mengajar di sekolahnya. Aku agak terkilan kerana ada di antara guru-guru muda itu aku kenali. Alhamdulillah, salah seorang junior aku di situ berkelakuan baik dan menepati apa yang dikehendaki dalam sistem pekerjaan kami.

Aku pernah menulis, berpesan juga secara lisan kepada junior-junior aku, yang lebih senang aku bahasakan sebagai adik-adik walaupun ternyata ada yang sebaya ataupun lebih tua daripada aku. Tidak mengapa, umur itu sekadar angka dan tugas menegur atau mengingatkan itu lebih utama. Cuma aku sangat berharap, tidak ada yang akan terasa hati dengan teguran aku dari pengalaman aku sendiri.



Bertegur sapa walaupun sekadar memberi salam ataupun senyuman.
Tidak perlu untuk kamu duduk berbual berjam-jam lamanya dengan rakan guru di sekolah disebabkan semua orang juga perlu melunaskan tugasan yang telah diamanahkan kepada mereka. Cukup sekadar bertegur sapa walaupun hanya memberikan salam atau senyuman kepada mereka yang lebih tua daripada kamu. Adakah itu sesuatu yang terlampau sukar untuk dilaksanakan?

Aku teringat zaman aku menjalani Latihan Mengajar suatu ketika dahulu. Aku meletakkan diri aku umpama murid kepada guru-guru yang lebih dewasa daripada aku. Bila berselisih bahu, aku akan memberikan salam. Kalaupun salam itu tidak terluah, aku akan melemparkan senyuman, sebagai tanda aku menyedari hakikat wujudnya guru tersebut di kawasan tersebut. Tidak sukar, bahkan ia akan mewujudkan satu suasana yang sihat di sekolah, di tempat kerja.

Komunikasi dan hubungan mesra.
Hubungan mesra di sini bukanlah bermaksud perlu membuat kecoh dan terlampau bising ataupun punyai sesuatu yang istimewa terjalin. Wujudnya komunikasi yang baik antara rakan sekerja akan menimbulkan hubungan mesra yang mampu memberikan suasana yang sihat di tempat kerja. 

Sebagai contoh, kalau ada seorang guru yang mempelawa kamu ke majlis jamuan yang sedang diadakan di dalam bilik guru dan kebetulan waktu itu kamu sedang mempunyai masa terluang, terima ajakan tersebut dengan senyuman dan ucapan terima kasih. Nikmati jamuan dalam waktu yang kamu rasakan sesuai. Bukan ambil makanan dan duduk makan seorang diri di meja kamu. Salahkah bersosial sebentar bersama rakan sekerja walaupun kamu hanya sekadar praktikal? Itu adab namanya.

Pendiam bertempat.
Tidak dapat dinafikan, ada sesetengah orang yang tersangat pendiam. Jujurnya, aku tidak punya masalah dengan orang begini, cuma, sila pendiam bertempat. Kalau orang bertanya sesuatu kepada kamu, sebagai pemanis bicara, bertanyakan asal usul ataupun sesuatu yang boleh kamu jawab, jawablah dengan sebaiknya. Dan pastikan, janganlah hanya dia yang bertanya. Wujudkan komunikasi yang seimbang. Ini tidak, hanya guru senior yang bertanyakan kepada kamu, kamu menjawab sepatah, sepatah, pasti dia akan agak terasa dengan kamu.

Batasan guru-murid.
Wujud dengan nyata batasan guru dan murid, tetapi janganlah sampai kamu diskriminasi murid tersebut. Seorang pensyarah aku pernah menyatakan, guru dan murid ibarat kawan. Kita memberikan ilmu dengan cara baik, perkongsian ilmu, biarlah mereka dapat menerimanya dengan cara baik. Tetapi, walau bagaimanapun kamu rapat dengan murid tersebut, jangan sampai alpa garis yang terbina, hubungan antara guru dan murid.

Aku menjalani Latihan Mengajar pada tahun 2007, pada usia lebih kurang 20 tahun. Murid yang aku ajar, berusia 13 hingga 17 tahun waktu itu. Jaraknya hanya 3 tahun, nampak sangat muda kan? Sehingga ada murid aku yang mahu memanggil aku kakak. Tetapi yang pastinya, itu tidak terjadi. Mana mungkin aku membiarkan murid aku memanggil aku begitu? Hatta, sepupu aku sendiri pun, memanggil aku cikgu di sekolah waktu itu.

Murid kebiasaannya boleh menerima pengajaran yang kita sampaikan jika punya hubungan baik dengan guru yang mengajar. Walaupun mereka tidak dapat menerima sepenuhnya isi pengajaran, tetapi yang pastinya, mereka, insyaALLAH, akan berminat dalam apa jua yang kita sampaikan.

Dan itu, hanya sedikit yang mampu aku coretkan buat tatapan adik-adik yang sedang menjalani Latihan Mengajar ataupun bakal memulakan tugas sebagai seorang guru selepas ini. Sekadar teguran daripada seorang kakak yang tidak sanggup mendengar nama universiti kesayangannya diinjak disebabkan kecuaian adik-adik. Jangan kamu lupa, walau siapa pun kamu di sekolah saat ini, orang tetap akan menyebut kamu hasil keluaran universiti mana, dan aku belum cukup tebal telinga kalau mendengar nama universiti tercinta disebut-sebut oleh kesalahan begitu rupa.

Zara : Ini bukan penulisan untuk menunjuk pandai atau apa. Cuma, graf kecintaan aku pada universiti dan kerjaya aku tidak pernah berubah tetapi semakin bertambah. Tidak suka mendengar sesuatu yang memburukkan tempat yang mendidik aku menjadi dewasa.


14 comments:

.alie. said...

tQ sis..

atas nasihat dan saranan tu

=)

chris federick said...

Hi :) This is good advice and i do practice it. Hope I wont be an embarrassment to u senior.

Kengkawan said...

Belum pernah mengalami masalah dengan junior... harap2 tidak bertemula...

aqma_aquarius88 said...

nasihat yg bagus dan berguna.... bakal guru, sila ambil perhatian... hehehe..

mier@merr said...

skola xde org wat praktikal pun...hoho...

Legasi Piston Pecah said...

saya memang seorang yang pendiam.ish,bagaimana?

En iLham said...

wah, nasihat yang sangat bagus lah kak.setiap mahasiswa yang akan bergelar pendidik wajib menghayati sedalam-dalamnya nasihat akak ni.insyaallah mereka akan dapat beradaptasi dengan baik

Q said...

nasihat yang berguna. terima kasih

aizah said...

eleh..poyo!bagi nasihat macam awak tu hebat sangat.baru jadi cikgu brapa tahun dah belagak hebat!

محمد فردوس سعد said...

salam..syukron kak..tgh praktikum skrg ni..huhu, nasihat sungguh berguna walaupun hanya tinggal baki kurang 2 minggu..

m Y r a said...

nsht yg akak bg sgt bguna tok sy..Alhamdulillah...stkt ni hbgn sy n cikgu2 senior msh lg baik..

Cik Ubi said...

wah,,detail & senang nak paham..fuh,best bace..

Faizal The Newscaster said...

selamat maju jaya cikgu..
adik-adik yang nak jadi cikgu..sila ambil perhatian nasihat cikgu zara..

walaupun ada facebook bagai, sila jaga batasan seorang guru dan murid..nanti murid-murid naik kepala plak..

:D

Hazami Bahrin Daniel said...

Aizah :

talk to your ass slut!
U don't know this young and zealous teacher like Zara, so never ever try to judge her bitch!

I know her well, and I know why she wrote this post. Purposely for her juniors and all youngsters that want to be teachers. But a slut like U who know nothing try to insult her like that?

Go to the hell!
Bury yourself in your shitty grave!
Back off from her blog!

P/S : Shafaza, sorry babe. I need to write something like this. It's just I can't stand with that kind of bitch who want to ruin your life.