Saturday, August 28, 2010

Kadangkala Kau Rasa Kau Ingat, Tapi Sebenarnya Kau Lupa. Aku Lebih Pasti Kau Tidak Pernah Berusaha.


Bunyi gemerincing.
Capai, buka dan baca.
Aku tersenyum seperti selalunya.
Saban tahun inilah cerita yang tidak pernah berubah.
Sudah hampir enam tahun, tetapi gelagat kau masih sama.

Aku ketawa sambil mengesat air mata.
Bukan aku sedih tetapi entah mengapa ia seakan menjadi lawak dan bahan jenaka.
Kalau dulu, mungkin aku akan menconteng semula, membalas dengan taburan aksara.
Tapi sejak akhir-akhir ini, aku memilih untuk berdiam diri sahaja.
Biarlah, aku tahu kau lupa sebenarnya.
Lebih tepat lagi, kau tidak pernah berusaha.
Bukanlah penting, tetapi itu memang satu petanda kau tidak pernah ingat, sesuatu yang mudah belaka.
Ketawa.

Busuk-busuk aku sekalipun, aku tidak pernah alpa.
Aku tetap ingat walaupun mungkin aku sudah tidak zahirkan secara nyata.
Nah, aku memang pelik bila sudah kontang rasa.
Tetapi kau nyata, tidak pernah mahu akui kesilapan begitu sahaja.
Kau laungkan yang kau betul-betul memahami segala.
Mengingati benda enteng perkara mudah bagi orang yang tinggi ilmu dan badannya.
Tetapi malangnya.
Ini tahun ke-enam kau ulangi kesilapan yang sama.

Sudahlah.
Ini bukan benda penting hakikatnya.
Aku cuma menulis disebabkan aku tidak berhenti ketawa.
Agak mengganggu tumpuan aku berkarya.
Jadi, aku mahu lihat sahaja.
Adakah kau akan ulangi lagi kesilapan yang sama?
Aku pasti ia akan berlaku lagi bila tiba waktu dan masa.


Hidup mesti ceria. Itu yang aku letakkan dalam otak yang tidak mahu hadam duka.

Dan semalam, ada seorang pembaca senyap dan seorang guru yang menggelarkan dirinya Kak G bertanyakan soalan kepada aku di BorangAnjal. Terima kasih buat kalian. Cuma, aku tertarik dengan apa yang diperkatakan oleh pembaca senyap kepada aku. Jujurnya, aku harus belajar untuk hidup dan selesaikan segalanya sendirian sejak aku memahami erti kehidupan itu sendiri.


Cetakan paparan daripada BorangAnjal aku.

Dan seperti aku pernah nyatakan suatu ketika dahulu. Hidup ini tidak akan mengkhianati kita. Kita yang selalu mengkhianati hidup sendiri tanpa menyedari, apakah benar itu yang kita mahukan dalam kehidupan sendiri. Benar, kau lihat sesuatu mungkin dengan mata yang menyerlah dan bersinar. Tetapi, sejauh mana kau benar-benar mengetahui apa yang kau lihat?

Nota Kaki : Buat yang meminta aku meneruskan serta mengupas lebih lanjut tentang pemakaian warna merah jambu, mungkin nanti sahaja. Ada sesuatu yang aku perlu laksanakan hari ini.
Zara : Buat kali pertama, hujan lebat turun jam 3 pagi tadi sehingga ke Subuh. Aku rindukan hujan yang mendamaikan dan membuatkan aku bisa mengulit nikmat kesejukkan sendirian sambil memikirkan, ini kejadian Allah yang aku sangat senangi.


8 comments:

naz said...

kalau kita buat biasa ketentuan itu takkan berubah, kalau kita jadi luar biasa ahh binasa :)

hans said...

wah
cikgu BI bertanya tu cikgu zara
cepat2 bantu
heheheh

hidup mesti ceria

P/S : Lagi Sekali Entry Aku Berkisar Tentang Kenapa Aku Meminati Filem Tamil Dan Bollywood!

P/S : Kepada Sesiapa Yang Ingin Mengiklankan Product Anda Di Blog Saya Sila Click Entry Ini Berkenaan Ruang Iklan Di H.P.B Blog

imanshah said...

Salam Zara, katamu sungguh indah, bahasamu sungguh dekat dihati..salam Ramadhan

twinkle twinkle said...

betul2 hidup kne ceria :)

[z@ck] said...

haa..orang dah tanya tips tu..apa lagi yang..bagi bagi. =P

eNaSaN said...

Hai Zara:

kata-kata:
Biarlah, aku tahu kau lupa sebenarnya.
Lebih tepat lagi, kau tidak pernah berusaha.
Bukanlah penting, tetapi itu memang satu petanda kau tidak pernah ingat, sesuatu yang mudah belaka.


suke pula baiT2 tue:,

Hizami Rahim said...

i know,
cikgu zara is a strong person.
u r superwoman!
tibe.
:)

izulman said...

wiwit! ramai peminat antar surat through formspring! XDDDD

ps: Abaikan sengketa lama Zara, biarkan sahaja dia dengan jenakanya, kita gembira dengan hidup kita. Kita hot kan?? :D

Yg hot drpd Sydney,
Izul Man ;)