Wednesday, September 01, 2010

Selamat Pulang Rasa, Ke Asal Jiwaku | Oh, Aku Memang Suka Lagu Tiba Dendangan Jejaka Panas


Selamat pulang rasa, ke asal jiwaku.
Selamat kembali aku, ke jalan lurusmu
Selamat datang cinta, ke ruang hatiku
Hari ini yang menunggu.
Hari yang selalu penuh baru.

Itu adalah sebahagian daripada lagu Tiba dendangan Faizal Tahir, Faizal Ismail dan juga Shahir. Kerap mendengar lagu ini yang dipetik daripada album 'Hangatnya Raya' setiap kali aku mendengar stesen radio kegemaran di dalam kenderaan.

Lagu ini agak dekat di hati. Entah kerana aku sukakan Faizal Tahir atau apakah, tadi mendengar bait demi bait membuatkan aku rasa lagu ini tidaklah menjurus ke arah raya semata-mata. Masih boleh diaplikasi kepada situasi lain juga. Dan bila aku menyanyi lagu ini perlahan-lahan, seorang kawan menegur aku.

Kawan : Lagu cinta ke?
Aku : Eh tak. Lagu raya.
Kawan : Sebab bahagian yang kau ulang-ulang nyanyi macam lagu cinta.
Aku : Setakat ini bahagian itu yang aku ingat.
Kawan : Ceh!

http://ny-image1.etsy.com/il_fullxfull.47143489.jpg

Selamat pulang rasa, ke asal jiwaku.
Ini bait yang sangat mendalam pada aku. Jujur aku melalui kehidupan yang bukannya mudah untuk sampai ke tempat yang aku berada saat ini. Walaupun mungkin tidak sebaik orang lain, tapi aku merasakan yang aku telah beri segalanya untuk mencapai apa yang aku mahukan. Pernah menjadi kejam dengan diri sendiri, demi dapat apa yang aku mahu dan sekarang ini, apa rasa yang pernah ditinggalkan, sudah kembali ke jiwa, ke marga aku semula.

Lirik Lagu Tiba - Faizal Tahir, Faizal Ismail dan Shahir

Separuh dari hatiku
Ingin terus tinggal bersama denganmu
Sehingga umurku membawa
Kembali ke hari pertama
Pasti aku tunggu

Aku mula dengan baru
Aku pulang ke asalku
Membiar kau mengisiku yang pudar
Bertahan bersaksi berbagai
Patah tumbuh hilang berganti
Pasti ada kamu

Selamat pulang rasa
Ke asal jiwaku
Selamat kembali aku
Ke jalan lurusmu
Selamat datang cinta
Ke ruang hatiku
Hari ini yang menunggu
Hari yang selalu penuh baru

Bergema sempurna
Dalam diri yang teruja
Jiwa penuh cahaya
Menghias setiap seudut alammu

Dapatkah kau rasa?
Apa yang ku rasa?
Engkau dan aku
Sama tahu
Harinya telah tiba



Walaupun ada yang menyatakan kurang enak lagu raya begini, tapi aku sudah nyatakan pendapat peribadi aku. Lagu ini tidak menjurus kepada raya semata-mata aku rasa. Lain orang lain penilaian, maka terpulang kepada selera masing-masing. Yang bercorak tradisional masih tetap di hati dan aku tidak begitu memilih asalkan kena dengan jiwa aku.

Nota Kaki : 
Ada yang bertanya kenapa runut bunyi untuk cerpen BELAHAN JIWA AISHAH MERDEKA bukanlah lagu daripada Faizal Tahir, disebabkan aku meminati Faizal Tahir. Jawapannya kebetulan sudah diberi oleh Pengetua aku. Ini disebabkan runut bunyi itu lebih sesuai dengan cerpen.

Zara : Masih senyum melihat kawan aku yang sepet itu. Betapa bahagianya jalan yang dia lalui saat ini serta toleransinya gadis yang bersamanya. Rupanya gadis tersebut yang mengingatkan dia ulang tahun kelahiran aku disebabkan keunikan tarikh 29 yang kebetulan sama dengan ulang tahun kelahiran kawan aku yang sepet itu. Cuma aku bulan Ogos, dia bulan lain. Senyum. Semoga kalian berdua akan cepat-cepat menikah!


3 comments:

♥CIK SHA♥ said...

lagu2 dalam album tu memang unik sebab dorg buat bukan untuk dengar masa raya je..masa2 biasa pun boleh dengar jugak..bos hotFM yg cakap ari tu..hehe..

Q said...

la..lagu raye ke. hhhaha

eNaSaN said...

tue la ingat lagu cinta hik3..bait2 tue menusuk la pulak..waka waka..