Saturday, September 04, 2010

Bila Ramadhan Sudah Mahu Tiba Ke Hujungnya, Tanduk Syaitan Kau Mula Keluar Semula.


Salam semua.
Apa khabar kalian hari ini?
Sudah tiba hari terakhir persekolahan dan esok, cuti akan bermula buat aku. Cuti dari ke sekolah tetapi pekerjaan di rumah? Mari menarik nafas panjang dan cuba buang segala yang menganggu pandangan serta mana-mana deria.

Orang selalu kata, bulan Ramadhan adalah bulan berbuat amalan kebajikan (dan seharusnya bulan lain pun begitu juga sebenarnya). Dan aku, seperti biasa, melalui bulan Ramadhan dengan bahagia dan menyenangi setiap hari yang dilalui oleh aku yang masih dipinjamkan nyawa. 

Aku beranggapan, tiadalah pena-pena iblis ataupun syaitan yang akan digunakan untuk menulis di blog aku yang biasa-biasa ini. Rupa-rupanya masih ada. Setahu aku, syaitan yang lepas bebas hanyalah pasukan Syaitan Merah, tetapi makhluk itu nampaknya masih menggunakan pelbagai nama sekadar untuk menghina sesuka hati ibu bapa dia. Eh sekejap, adakah dia masih punya ibu bapa? Bukan apa, aku sangsi kerana setiap kali makhluk itu pasti akan menghina ibu bapa aku yang secara jujurnya tidak pernah membaca walau sebaris blog aku. Tapi dia, sekali lagi dengan sewenang-wenangnya mengutuk nama bapa aku dan melabelkan secara lucah.

Ketawa.
Ludah ke tanah.

Kenapa makhluk sebegini wujud agaknya? Aku sering tertanya-tanya. Kalau hari biasa, bulan biasa, pastilah memang demikian perangainya begitu. Tetapi kali ini, bulan Ramadhan, muncul dengan perlakuan begitu. Aneh. Pasti benda-benda lucah itu adalah mainan peribadi dia. Sekejap. Khabarnya, Tiub Merah (baca : RedTube) telah dihalang dari dilayari di Malaysia, adakah makhluk itu cuma memuaskan nafsu sendiri dengan mengeluarkan perkataan-perkataan lucah?

Diam.
Tarik nafas dalam-dalam.
Mata pejam.

Kenapa aku panggil pelontar komentar yang aneh itu dengan perkataan makhluk, bukan manusia? Sebab dia tiada deria sebagai seorang manusia. Maka, disebabkan aku sendiri sangsi dengan spesies dia, mari gelarkan dia makhluk sahaja. Makhluk yang kekurangan kasih sayang daripada insan yang dinamakan manusia. Sudahlah menulis memburukkan ibubapa aku yang tercinta. 

Kerana apa? 
Aku percaya dengan konsep karma.
Kau burukkan ibubapa aku yang aku cinta sepenuh jiwa begitu sahaja.
Aku percaya kau juga punya ibubapa, dan katakanlah ibubapa kau sudah meninggalkan alam yang fana ini sekalipun, kau lahir daripada benih manusia yang digelar sebagai ibu dan ayah. Masih lagi begitu konsepnya kecuali kau tiba-tiba jatuh daripada langit atau keluar daripada rimbunan pohon buluh betung, hatta buluh lemang ataupun meriam sekalipun.

Jadi, dengan mengata ibubapa aku sesuka hati, apakah kau akan suka kalau ibu kau digelar dengan gelaran buruk sedemikian rupa? Bapa kau digelar buruk sedemikian rupa? Alat sulit ibubapa kau dijadikan mainan, kau suka begitu?

Nah!
Kalau kau tidak suka, jangan mengata ibubapa orang lain dengan perlakuan sedemikian. Lainlah kalau kau suka, aku syorkan kau sebut sendiri nama ibu kau dengan apa yang kau gelar Bonda aku, kau laungkan sendiri apa yang kau gelarkan pada Abah aku kepada bapa kau dan sebutlah alat sulit milik kedua ibubapa kau. Jangan kau nak menyemak mengata ibubapa aku yang kau langsung tidak kenali. Mereka adalah mulia di mata aku dan aku sangat mengenali mereka.

Aku sebenarnya mahu sangat menyumpah semula, tetapi ianya tidak akan membawa apa-apa.
Istighfar Zara.
Jangan ikutkan nafsu amarah.

%27cute evil%27 Pictures, Images and Photos
Kalaulah kau yang sedang terbaring dalam bentuk beruang permainan itu kan?

Cukup.
Sudah.
Aku tidak kisah dengan apa sahaja komentar yang diberikan di blog aku, cuma, bila kau menyentuh sensitiviti aku, termasuk ibubapa, keluarga, agama serta asal keturunan aku, kau silap. Kerana aku tidak akan melupakan kekejaman yang kau lakukan walaupun siapa sahaja kau yang berada di belakang topeng penuh dosa palitan neraka.

Aku dalam kesakitan fizikal.
Sedang berusaha untuk melawan segala yang menyerang sel-sel tubuh aku saat ini.
Biarlah muka pucat sebegini rupa, membaca tulisan yang kau pinjam daripada pena syaitan membuatkan aku terjaga.
Minda dan batin serta emosi aku bukan untuk kau jajah.
Sudahlah.

Zara : Kesakitan yang berulang setiap bulan datang menyinggah sewaktu aku di sekolah tadi. Menahan kesakitan yang teramat sangat dengan mengukirkan senyuman tanpa mahu menunjukkan muka punyai masalah. Muka bertambah pucat, aku harus menghadam dadah. Dan aku perlu menyelesaikan sesuatu urusan sebelum petang menjelma, doakan aku gagah.


14 comments:

Hizami Rahim said...

manusia berperangai syaitonnn.
haha~

Azrul Hisham said...

banyakkan bersabar adikku...

by the way, i like your new blog header..hehe :p

hans said...

xpayah dilayan lah mereka2 tu zara
abaikan
nih aku nak koba doket ekau nih
eden dah sampai rumohnya
hahaha

P/S : Nak Buat Kejutan Tapi Tiba - Tiba....Hahaha!

twinkle twinkle said...

sbr ok :)

Nana said...

bawak sabar byk2 kak zara. :)

Nurcita2 said...

salam singgah..!

bukan pertama kali ke sini...
selama ini cuma jd pbaca senyap sahaja ( silent reader ).

Shafaza Zara Syed itu anda..!

Belahan jiwa aishah merdeka best..!!

* mohon kebenaran msukkan link anda di blog daku, senang di ikoti..(maaf, amik dulu baru minta..)

The Poyo Me said...

Hah...
macam setan yang landing kat blog saya gak kan.
rupanya walau setan tanduk dua ekor tajam dah terikat, setan manusia masih tertinggal.
maka dalam bulan ramadan tertunjuklah sikap mereka yang sebenar....

Uruchimaru @ kf said...

topeng setan tertinggal!

naz said...

cikgu zara saya tertarik pada header baru awak haha :) tanduk dia tidak sehebat mana percaya lah :) taip kasi tajam potong tanduk dia haha

[z@ck] said...

weyh..dah cuti..best kot.selamat berhari raya sayang =)

mier@merr said...

wah..sempat smbhyang raya tak neh?

MR. MIND said...

sabar je lar, sesungguhnya aku sedang berpuasa.....

MasZuber said...

salam ziarah,

bykkan bersabar..

JAI said...

Wahh..first time ziarah..uihh..canggih blog nie...atas dr bro eyriqazz nie..hehe