Saturday, October 02, 2010

Aku Rasa Dia Sukakan Kau : Itu Yang Kau Rasa, Yang Dia Rasa Bagaimana Pula? - Aku Rasa Mahu Ketawa.


Banyak pula perkataan 'RASA'.
Dan rasa di situ bukan guna lidah.
Itu rasa guna hati, akal dan fikiran.
Jangan main belasah, ikut suka rasa, nanti badan binasa.
Diam, tarik nafas secukup rasa.
Ketawa.

Aku : Insyirah, betul tak apa Kak Imah cakap ni?
Insyirah : ........


Sengaja letak gambar Insyirah yang comel ini. Tengok dia tarik muka.

Berikutan penulisan aku tentang cinta internet-dunia maya, seorang rakan menghubungi aku di Mukabuku pagi ini. Dalam keadaan yang sejuk dan sedang menggarap penulisan baru, dia mahu berkongsi apa yang merisaukan dia. Aku seperti biasa, dengar sahaja bila dia mahu menelefon aku dengan alasan, penat mahu menaip. Apa punya malas, nak menaip pun malas tapi lebih senang bercakap sebenarnya. Ketawa.

Nasi : Ni aku nak cakap sesuatu ni.
Aku : Ya, dengar.
Nasi : Taro kata ada orang suka aku.
Aku : Dia cakap ada orang suka kau?
Nasi : Lebih kurang. Taro cakap kawan dia tu suka aku. Taro rasa camtu.
Aku : Taro rasa kawan dia suka kau?
Nasi : Ayat Taro camni. "Aku rasa dia sukakan kau".
Aku : Sekejap. Siapa pula dia yang dimaksudkan oleh Taro?
Nasi : Ala, budak yang aku cakap hari tu.
Aku : Oh, baik. Lepas itu apa kau cakap dengan Taro?
Nasi : Hati aku berbunga sikit. Tapi, itu yang Taro rasa kan?
Aku : Taro rasa macam itu, kawan dia tu rasa macam yang Taro fikir ke?
Nasi : Entah. Taro kata bila dia tanya kawan dia tu, kawan dia senyum-senyum.
Aku : Senyum-senyum banyak maksud.
Nasi : Itulah pasal. Aku pening sebab aku rasa aku suka juga pada budak tu.
Aku : La, kau suka juga?
Nasi : Aku suka macam itu je, tapi kalau betul dia suka aku, bahagia aku.
Aku : Jadi apa masalah kau?
Nasi : Aku tak tahu nak cakap macam mana dengan Taro. Nanti dia kata aku gelojoh.
Aku : Kau cakap macam ini. "Itu yang kau rasa, yang dia rasa bagaimana pula?"
Nasi : Oh, nanti aku cakap macam tu.
Aku : Bagus.
Nasi : Tapi kau rasa apa pasal benda ni?
Aku : Rasa mahu ketawa.
Nasi : Kejadahnya?
Aku : Sebab suka, sayang dan cinta adalah perkara berbeza.
Nasi : Bagilah peluang dia suka aku dulu. Mana tahu lepas ini ada peluang sayang dan cinta.
Aku : Itu yang Taro cakap.
Nasi : Betul. Kau rasa?
Aku : Masih rasa mahu ketawa.
Nasi : Gila kau.
Aku : (ketawa) Sebab kau guna banyak sangat perkataan 'rasa' hari ni.

Ada juga kebaikan sebenarnya bila kita ada kawan yang mengambil berat secara gila-gila pada kita yang masih keseorangan melayari bahtera kehidupan ini. Asyik berlayar tanpa jumpa pelabuhan untuk berhenti susah juga sebenarnya. Mungkin itu yang dialami oleh Nasi. Taro baik pada Nasi dan nak tengok Nasi bahagia. Jadi Taro cuba pasangkan Nasi dengan kawan dia, dan entah bagaimana Nasi pun ada sedikit rasa pada kawan Taro. Cuma Nasi segan sebab dia tahu kedudukan dia yang tak setaraf dengan kawan Taro.

Tapi kan Nasi, ramai sahaja orang sekarang yang bercinta tak tengok taraf. Apa yang penting adalah tanggungjawab dalam diri dan bagaimana mengemudi bahtera masing-masing. Taraf itu penting juga sebenarnya, tapi janganlah sampai taksub hingga boleh merosakkan apa yang mahu dibina dalam menyulam bahagia.

Nasi : Aku tak setaraf dengan dia.
Aku : Kenapa cakap macam itu pula?
Nasi : Dia pandai, aku sederhana.
Aku : Mana kau tahu dia pandai?
Nasi : Taraf akademik dia lebih tinggi daripada aku.
Aku : Ada masalah ke?
Nasi : Aku tak nak dia pandang rendah pada aku.
Aku : Kalau dari segi akademik, aku tak rasa dia pandang rendah pada kau. Tapi dari segi lain mungkin dia akan pandang kau sentiasa rendah.
Nasi : Apa dia?
Aku : Ketinggian kau.
Nasi : Keji.
Aku : (ketawa)

http://www.layoutlocator.com/graphics/dldimg/ea7cc29694b9c66509201cd168475235_2a77e5a0e920f4620b2e3a7df06b3f1d.jpg

Nasi, aku nak kau bahagia!
Taro, tolonglah Nasi.
Kawan Taro, kalau betul suka pada Nasi, beritahu sahaja pada dia.

Nota Kaki :
Habis terbengkalai kerja aku sejak dua hari lepas disebabkan sibuk membongkar fail-fail lama untuk mencari maklumat yang diperlukan dalam memastikan kesejahteraan umat manusia sejagat. Pergh! Ayat bunyi hebat, hakikatnya ia buat nafas aku tersekat.

Zara : Sejak malam tadi hingga pagi ini, aku membaca sebuah blog milik seorang rakan dengan tekun. Ada sesuatu yang mahu aku belajar daripada dia, maka cara terbaik adalah dengan mengenali dia secara siapa dia yang sebenarnya dan tidak menilai hanya dengan pandangan mata. Bila manusia beku dan manusia yang lebih beku bertemu, boleh gila aku. 

5 comments:

aYaz said...

wah..
banyak betul 'rasa' tu..
biasa la,
hidup kat dunia ni,
macam2 rasa yang ada..
^.^

syaftome said...

hmmm~~memang betul n memang benar...
x terpikir plak selame nie...
suka, sayang n cinta memang jauh berbeza...

pernah jgak maen rasa2 nie...
time kat matrix dulu...
last2...bgtau jer perkara sbnar kat die...
dia suka or tidak...itu laen citer...
yg penting....
perceptions could be confirm through confessions...

Anonymous said...

saye pon rajin memendam rase jugak!

ishiko said...

haha.. best jep conversation korg..

PinQib said...

yerp saya jenis orang macm tu..
malu dan segan dan pemendam. tp sy bukan penyenyap


Jum Singgah yer
Latest entry di:

Kasih Hingga Mati
Teka movie
Shoutbox hello kitty baru.