Wednesday, October 27, 2010

Kontroversi Tercipta Untuk Mencari Publisiti, Meningkatkan Populariti Atau Sekadar Berkongsi?


Salam Rabu semua.
Hujan masih mencurah-curah selepas hampir 5 jam (sewaktu aku menulis ini). Maka, kesejukan yang membuatkan aku enggan meninggalkan kamar ini, memaksa diri aku untuk bangun dan meneruskan lenggok di atas pentas tari. Ah, blog ini lantainya dan mereka yang kononnya penyerang hendap, sedang memasukkan peluru untuk menembak sehingga separuh mati.

Senyum.
Ambil nafas panjang.

http://picfor.bildero.net/001A5D9/2vjadyojpg-JPEG-Image-555x518-pixels-girl-Photography-Photo-manipulation-photoshoping-heart-umbrella-photo-%D1%84%D0%BE%D1%82%D0%BE-%D0%B4%D0%B5%D0%B2%D1%83%D1%88%D0%BA%D0%B0-%D0%B7%D0%BE%D0%BD%D1%82-%D1%81%D0%B5%D1%80%D0%B4%D0%B5%D1%87%D0%BA%D0%BE-digital-art-Love-mmmmm-Kobiety-k-album-luv-album-heart2-woman-black-and-white-happy-my-album-hearts-collection-wake-up-cuori-fantasy-heartz-black-white-art-General-Love-this_large.jpg

Bila aku membaca segala kata carian (baca : keyword) yang datang ke blog aku, jujurnya pasti akan terselit satu nama yang menjadikan blog, Mukabuku dan akaun surat elektronik aku hampir termuntah dengan soalan yang sama. Satu nama yang pernah menimbulkan kontroversi dan menggemparkan Malaysia dengan siri penulisan kontroversi dan penyamaran yang menimbulkan tanda tanya sehingga hilang begitu sahaja.

Itu cerita bulan enam yang lepas.
Cerita yang membuatkan aku ketawa besar setiap kali melihat sesuatu yang berkaitan serta saling menyulam antara satu sama lain. Di sisi yang sama, aku juga ketawakan diri aku sendiri kerana turut terjebak dalam permainan yang bukan sekejap. Bila aku menyedari drama semakin menarik, mata aku terbuka dengan segala macam cerita dan laungan yang bukan sedikit. Ah, disebabkan itulah, aku seperti selalunya, membiarkan diri aku menjadi pemerhati dalam apa jua drama yang disajikan dihadapan mata.

Kontroversi.
Selalunya dikaitkan dengan kegemparan akan sesuatu isu. Bila satu sisi terbuka, makanya, ada lebih daripada sepuluh daripada cerita akan mengalir keluar dalam pelbagai bentuk. Itu kenyataan dan putaran hidup serta drama yang kita sebagai manusia hadapi. Oh, tidak perlu bergerak jauh. Biar aku jadikan contoh sekolah sebagai contoh terdekat dengan aku. 

Budak ditangkap meniru. Dia akan bermati-matian menyatakan dia bukan meniru dan entah bagaimana buku itu boleh berada di tepi meja dengan mukasurat yang kebetulan sama dengan soalan boleh terbuka. Secara normalnya, dia akan mencerca guru yang menangkap basah dia dan menegakkan benang (serta tali, serta entah apa lagi) secara bermati-matian. Padahal, ada lebih sepuluh orang di tepi dia yang memerhatikan segala tindak tanduk yang mencurigakan itu. 

Budak : Mana ada saya meniru?
Guru : Saya nampak.
Budak : Saya cuma tunduk-tunduk sahaja.
Guru : Saya nampak awak buka buku awak.
Budak : Mana ada?

Baiklah. Itu contoh sahaja yang berlaku Isnin yang lepas. Penafian demi penafian.
Kisah benar tentunya, dan budak itu bernasib baik bukan aku yang menangkap dia meniru kerana pastinya hukuman pasti akan lebih berat kalau aku yang menangkapnya. Dalam kes budak itu, pastinya kontroversi tercipta dengan hebatnya, walaupun bukan niat dia untuk mencari segala alasan di atas. Pastinya bukan. Terpalit dengan kontroversi meniru semasa peperiksaan dan meniru benda yang salah adalah satu lawak bukan buatan.

Ia sama seperti cerita hantaran perkahwinan yang pernah aku tulis. Tujuannya berkongsi, tetapi ada orang kata, ianya untuk mencari publisiti dan sebagainya walaupun hakikat sebenar, aku menulis sisi kehidupan seorang kawan yang ternyata menghadapi ujian kecil dalam hidupnya bila berhadapan dengan manusia lain. Ada juga orang bercerita benda yang sama, apa yang dihadapinya dalam hidup juga. Maka, perkongsian dan kontroversi itu mungkin tercipta dalam pemikiran manusia sahaja.

Don : Kau tahu?
Aku : Apa dia?
Don : Kau lebih bersifat manusia daripada mereka yang hentam kau sesuka hati.
Aku : Mungkin, tetapi aku masih manusia beku yang mencari jiwa sendiri.
Don : Kau telah temuikan?
Aku : Mungkin sekadar serpihan, tapi aku masih perlu mencantumnya secara perlahan.
Don : Dalam perjalanan, kau terperangkap dalam permainan.
Aku : Macam aku biasa katakan, kalau orang sedang menari zapin, aku akan sama-sama berzapin. Takkan aku mahu tango pula kan?
Don : (ketawa) Kau selalu paksa diri jadi kuat.
Aku : Kalau aku tak kuat, siapa lagi yang akan tolong aku? Tiada. Aku kena tolong diri aku sendiri dulu.
Don : Betul, memang betul. Tapi nanti satu saat kau akan penat.
Aku : Kalau tiba masa tu, sila hulurkan aku kekuatan dan biarkan aku rehat.
Don : (ketawa) Itupun kalau sempat.
Aku : (ketawa) Sebab itu aku mengejar masa agar jangan terlambat.
Don : Awas, lompat-lompat jangan macam ikan sepat, tersekat di jerat.
Aku : (ketawa) Kau nak puitis sampai ikan kau guna jerat? Celah mana kau dapat?
Don : Aku main lipat.
Aku : Ceh!

Kadangkala orang yang kita kenal akan tikam kita semula.
Apatah lagi, orang yang kita sangka kita tahu tentang dia, peluang dia membunuh kita lebih terang dan jelas sentiasa.

Disebabkan itu, dari dulu hingga kini, aku kekal menjadi pemerhati dan pendengar setia.
Itu sahaja.

Nota Kaki :
Maaf, ada persoalan yang kalian lontarkan tidak dapat aku nyatakan jawapannya. Bukan dengan aku patut kalian tebak dengan soalan yang langsung tiada kaitan dengan aku. Aku masih jelak dengan persoalan dahulu yang jelas masih menghantui aku (serta beberapa rakan lain pastinya). Dan bila kalian paparkan satu demi satu soalan, aku ketawa sendirian kerana drama ini masih tiada lagi penamat yang diharapkan.

Zara : Mulai 27 Oktober (Rabu) hingga 30 Oktober (Sabtu), aku akan bertugas sebagai jurulatih perkhemahan lagi. Maka, sebarang pertanyaan atau lontaran idea dan perkongsian, mungkin akan hanya terjawab pada petang atau malam Sabtu (jika aku tidak dapat mencuri peluang menulis). Jaga diri kalian.

14 comments:

Kujie said...

dulu...kini...hanya memerhati

segalanya offline dan online - bersederhana.

ada cinta ada benci, simpan dalam hati

Jard The Great said...

suka kata2 kak kujie. =)

LORD ZARA 札拉 said...

Kak Jie :

Agree!
Sebab tu lagi suka memerhati~

:)

Jard :
aku pun nak LIKE kau~ hahaha~

Hazzy Ishak said...

lebih suka berdiam diri

Raybond said...

kadang2 kite tak nampak bila dekat... so jgn la dekat sangat..
cuba zoom out sket.. mesti nampak... :)

Paan Ovrtd said...

Kak, manusia ini, selagi dia bermulut, selagi itu dia makan. Dan selagi itu juga dia menghasilkan najis.

Saya kembali ke ruang kosong. Mencari semula identiti lama dulu. Harap dapat diampuh.

HEMY said...

mencari jiwa, tak perlu wang ringgit
yang beku hendak cair tidak perlu api

nursarah puteri biru said...

bersuara lantang belum tentu ia betul.. kalau salah malu sendiri.

diam lebih baik.

mEiZ SHA said...

sayanggggggggggg....:)

nabil_potter said...

memerhati lebih baik.. :)

selamat bercamping senior :)

shima said...

silence is the best way,♥.=)

Anem arnamee said...

Salam, setuju dengan kata2 kak kujie. zara, sederhana selalu:P

Tomato Gurl's Life said...

manusia memang sukakan kontroversi...

belalang hijau said...

kontroversi d cipta dgn sebab2 tujuan tertentu.sekiranya kontroversi itu terlalu panas,maka akan akan ada pihak yang mensensasikannya...