Friday, October 22, 2010

Nuansa Marga Sakura Tuhfah - Kisah Silam Tanda Manusia Tidak Berubah? Ibu Dan Takut Teknologi?


“Cik Sakura”.
   
Gadis yang sedang terbaring, bersandar di kerusi membuka mata. Seorang jururawat sedang tersenyum memandangnya. Lengan kiri dijeling, mata tertancap ke arah beg darah yang sedang tergantung dibawah. Hampir penuh dengan darah pekat, O positif. Kesejukan bilik di Jabatan Patologi itu sudah sinonim dengan dirinya. Tiga bulan sekali, pasti dia akan menjejakkan kaki di situ.
   
“Cik Sakura”
   
“Ada apa kak?”
   
“Pening ke?”
   
“Eh, takdelah. Saya okay”
   
“Mana teman yang selalu dengan Cik Sakura dulu? Dah lama tak nampak dia”
   
“Oh, Kenzo? Entahlah”
   
“Eh, tidak tahu?”

   
Telefon genggam milik Sakura berbunyi, mengalunkan lagu dendangan Ana Raffali, ‘Tolong Ingatkan Aku’. Nama pemanggil tertera di paparan. Jururawat yang bertanya tersenyum dan mengisyaratkan Sakura menjawab panggilan telefon. Gadis itu menganggukkan kepala dan mengucapkan terima kasih.
   
“Hello”
   
“Sakura Tuhfah”

*******

http://30.media.tumblr.com/GfpKGIs0Wjhl52csJ5TXMvwQo1_400.jpg

“Sakura”
   
“Kenapa Ibu?”
   
“Ada kawan Ibu yang bertanyakan mengenai Sakura.”
   
“Tanya apa ibu?”
   
“Bertanyakan sama ada boleh atau tidak dia datang melamar Sakura untuk anak terunanya.”
   
“Kawan ibu yang mana?”
   
“Datin Umairah, bertanyakan untuk anak lelaki dia yang kerja di Nagoya, Jepun. Dulu pun dia belajar di sana selepas tamat kolej. Khabarnya dari NIT”
   
“Ibu, tahu segala. Habis, apa jawapan ibu?”
   
“Dah orang bercerita, ibu dengar sahaja. Ibu kata ibu kena tanya Sakura dahulu. Ini bukan zaman dahulu, ibu atau ayah boleh paksa anak gadis berkahwin dengan pilihan mereka. Ini zaman blog, Facebook, Twitter. Nanti apa-apa, naik pula nama ibu dalam Internet”
   
“Amboi ibu”

   
Sakura Tuhfah ketawa perlahan sambil memeluk ibu yang melahirkan. Betapa ibu seorang yang sangat memahami dirinya. Memahami keinginan dan impian yang ditanam di dalam diri. Nuansa dirinya berbicara perlahan sendirian, tidak mahu memikirkan terlampau banyak. Soal jodoh sebenarnya bukan urusan manusia semata-mata.
   
“Jadi bagaimana?”
   
“Tunggu dulu ibu”
   
“Sudah ada calon sendiri?”
   
“Apa maksud ibu?”
   
“Manalah tahu. Anak ibu kan sudah berkerjaya sekarang ni”

   
Hanya senyuman mampu diukir oleh Sakura Tuhfah. Biarlah jawapan itu tidak diluahkan pada Ibu yang dikasihi. Belum tiba masa dan saat membongkar rahsia hati, mendedahkan rahsia hati pada dunia yang mungkin tidak mengerti. Dia menunggu lelaki yang mungkin tidak akan muncul lagi. Sudah bertahun dicari tetapi tidak ditemui.

*******

“Kenzo!”
   
“Beritahu saya apa yang berlaku dahulu!”
   
“Itu kisah silam, saya sudah lama lupakan.”
   
“Penting untuk saya tahu”
   
“Keburukan dan keaiban silam. Untuk apa dibongkar semua itu?”
   
“Saya benci bila ternayata Faiq Faisal lebih kenal awak?”
   
“Faiq Faisal?”
   
“Ya. Sudahlah Sakura, cukup. Tiada jalan penyelesaian yang harus ditagih kembali”
   
“Kenzo, dengan dengar cerita Faiq Faisal, sudah boleh buat awak berubah hati?”
   
“Saya ada bukti Sakura!”
   
“Bukti apa?”

   
Kepingan gambar dilemparkan ke arah gadis yang sedang berlinangan air mata. Buntang, terbeliak bulat mata Sakura Tuhfah. Ah, itu semua gambar, cebisan kenangan beku masa zaman jahiliah miliknya. Zaman yang penuh noda dan dosa tanpa kenal langsung erti takut pada hukuman Yang Maha Kuasa.
   
“Ini zaman silam saya”
   
“Kenapa tak pernah beritahu saya?”
   
“Saya cuma tak mahu awak tahu. Kenapa? Awak rasa malu dengan saya?”
   
“Selamat tinggal Sakura Tuhfah.”
   
“Kenzo!”
   
“Tinggal Sakura. Saya salah memilih rupanya. Topeng hitam yang melindungi kegiatan silam awak sudah pecah dan dosa yang cuba diempang mengalir keluar, busuk dan terdedah”

   
Iman Kenzo berlalu pergi meninggalkan Sakura Tuhfah yang terduduk di tepi bangku berukir penuh gaya nusantara. Hujan yang mula menitis perlahan seakan mengerti penderitaan yang ditanggung. Sakura Tuhfah memanggil nama Iman Kenzo tetapi lelaki itu tetap tegar melangkah pergi. Ada air mata yang berlinangan mengalir di pipi lelaki itu.

*******

http://fc04.deviantart.net/fs44/i/2009/093/1/c/__love___by_LimpidD.jpg

Salam semua.
Itu sahaja yang aku dapat paparkan buat kalian. Perenggan-perenggan di atas adalah sebahagian daripada cerpen yang aku tulis di bawah tema dakwah Islamiyah walaupun aku mungkin bukan yang terbaik dalam aspek tersebut. Sila lontarkan komentar kalian sama ada di sana atau di sini untuk penambah baikan di masa akan datang.

Nota Kaki :
1. Kalau ada nama tempat yang kebetulan, itu adalah kerana aku menghargai rakan-rakan yang menjadi sumber inspirasi aku dalam berkarya.
2. Nuansa Marga Sakura Tuhfah melalui proses penambahan dan pengurangan watak sebanyak lebih sepuluh kali serta dicetak berkali-kali apabila aku melakukan proses pembacaan sendiri.
3. Dakwah Islamiyah adalah suatu tema yang berat jujurnya kerana aku tidak pernah menulis sebegitu rupa sebelum ini. Karya ini adalah untuk 'Writer Cup' di Aksara Keraian.

Teruskan pembacaan anda di [Nuansa Marga Sakura Tuhfah]

Zara : Mungkinkah aku manusia yang terlampau beku dan tidak memahami mereka yang berada disekeliling aku dengan perasaan yang jitu? Entah, aku keliru tetapi masih mahu terus memburu.

6 comments:

izulman said...

first! XD

I wish that one day my name either being true name or modified will appear as a character in a novel ^^

takky said...

macam mane dye boleh peluk ibu dye senangkan dye tengah bercakap dgn ibunya kat telefon????

g 1, ade salah ejaan tyme dye berborak dgn kenzo...
2 je komen saye...

x saba nk tggu cuti sem,
baru syok bace karya kak nie nty...
^O^

karatz said...

aku baru nak rasa feel dia.dah abes plak.buat lagi pleasee

LORD ZARA 札拉 said...

Izulman :

I'll create one for U later :)

Takky :
Yang bahagian dia bercakap dengan ibu dia adalah sewaktu imbas kembali, pastinya dia duduk dengan ibu dia. Yang dia bercakap dengan ibu dia di telefon adalah seaktu dia di hospital.

Karatz :

hang baca yang kat web ke idak ni?
:p

takky said...

owh, ye ke....
baru paham...
nie yg x sabo2 nk tggu cuti sem nie...
nk bace dari pagi smpai malam...
hihihihi

che fara a.k.a fanadz said...

nada dering sakura same dgn saye.hehe.