Saturday, November 27, 2010

Kebahagiaan Itu Seperti Mengejar Rama-Rama, Bila Kita Sibuk Mengejar, Ia Akan Lari Pergi : Uji Kaji Kimia SPM


Seperti kata Thomas kebahagiaan itu seperti mengejar rama-rama.
Kalau kita terlalu sibuk mengejarnya, dia akan lari daripada kita.
Tapi bila kita berhenti dan alihkan perhatian kita pada perkara lain, ia akan datang hinggap di bahu kita.
Makanya, aku mahu biar ia datang dan berhenti pada bahu aku.
Aku sudah penat untuk mengejar dan sudah tidak mahu bertaruh hati.
Hati aku tempat aku simpan perkara terbaik.
Senyum.

http://farm3.static.flickr.com/2464/3905734764_e8aa17562d.jpg
[Gambar : Benarkah kalau kita punya sayap, kita akan terbang tinggi dengan riang?]

Rebah Itu Untuk Bangkit Kembali.
Semalam, aku mungkin rebah. Semalam aku biarkan diri aku tunduk pada kesakitan atas nama sebuah penghormatan pada mereka yang aku sayangi. Biarlah air mata itu tumpah sekalipun kerana aku percaya, tangisan itu adalah kekuatan untuk aku bangkit lebih kuat.

Alangkah semalam, Busuk juga tidak mampu nak mengutuk aku dengan lebih hebat disebabkan aku dalam keadaan sakit serta bawah pengaruh ubat berlebihan. Ketawa besar aku apabila Busuk menyatakan dia takut dengan sikap aku semalam. Bersikap gembira padahal baru menulis di blog tentang kesengsaraan jiwa. Cuak katanya dan sangat kelihatan aku dibawah pengaruh dadah pembunuh sakit (baca : painkiller) yang melampau.


[Ini komentar Busuk dalam penulisan sebelum ini]

Dia sahabat terbaik aku.
Dia mungkin akan tendang aku untuk pastikan aku terus bangkit dari kegagalan. Mengenali dia sewaktu dalam tahun akhir pengajian (lebih kurang Julai 2008), persahabatan istimewa kami kekal sehingga hari ini. Busuk mungkin tidak zahirkan kasih sayang dalam persahabatan secara terang-terangan, tapi nilai persahabatan yang diterapkan membuatkan kami terus menggila dengan persahabatan ini. Terima kasih Busuk, kau terbaik!

Rebah aku sebab aku mahu bangkit.
Senyum.
Mengalah aku bukan sebab aku kalah.
Senyum.

Semalam Hari Ujian Aku.
Senyum kuat.
Kepala dongak ke langit.
Tahan air mata dari mengalir keluar.
Pandang ke depan.
Senyum lebar.

http://farm4.static.flickr.com/3487/3919511510_3665b1302b_z.jpg
[Gambar : Kalau aku hayun ini selaju mungkin, aku akan sampai mana?]

Tengah hari aku menangis disebabkan keluarga.
Malam, kembar yang risau akan keadaan diri aku tiba-tiba menjadikan aku sarkastik. Ah, pengaruh dadah dalam badan memang buat aku sedemikian. Penat, tertidur dan terjaga semula akibat sakit perut, aku kembali berbual dengan kembar. Nah, dia kata aku lebih baik sedemikian berbanding aku yang menakutkan sarkastiknya bila sakit.

Tapi, sebelum itu, sewaktu berbual dengan kembar, ada rakan yang aku begitu hormati pendirian diri dan sikapnya telah menyatakan aku gemuk. Terpana aku, walaupun itu memang hakikatnya. Ketawa.

Cuma, entah. Emosi aku kurang stabil semalam. Ya, aku tahu, lemak banyak di lengan. Ya, saya tahu, saya mengaku saya gemuk. Mana boleh dibandingkan dengan awak yang sihat dan kurus. Yang comel, yang apa lagi? Entah, tidak mahu tulis. Nasib baik aku tidak bersikap keji dan sarkastik dengan rakan itu semalam. Ya, otak aku sedang sarkastik dengan kembar.

Ya awak.
Saya gemuk pun bukan awak nak kahwin dengan saya kan?
Huh!
(Tiba-tiba emosi pula)
Ketawa.

Baiklah.
Ujian mental sungguh semalam.
Ludah ke tanah.

Hari ini sudah lebih baik.
Semalam aku bicara dengan Busuk.
Semalam aku sudah bicara dengan kembar.
Walaupun sebenarnya aku tidak meluahkan pada mereka.
Tapi mereka faham.

Selingan.
Oh, bercakap tentang kuat atau tidak, aku teringatkan Ben Ashaari. Dia pun selalu dikutuk di dalam dunia maya. Orang boleh bercakap apa sahaja tentang dia, tapi dia masih meneruskan apa yang dia percaya. Dan semalam, aku terfikir akan satu perkara. Kalau aku dapat jadi kuat macam Ben (tidak kira fizikal atau mental), adakah ada orang berani buli aku lagi?

http://farm3.static.flickr.com/2781/4382658264_498a32b679.jpg
[Gambar : Aku teringin nak buat ujikaji Kimia pada orang yang cuba untuk memusnahkan aku. Ketawa keji]

Tidak.
Jangan risau.
Aku belum cukup kejam.
Lagi pula, ujikaji Kimia SPM tidak melibatkan perkara begini.
Oh, aku rindu bau kepekatan bahan kimia di universiti.
Khayal.

Nota Kaki :
1. Semalam kadar pengambilan ubat adalah terlebih sebanyak 8 biji.
2. Hari ini masih sakit lagi. Sakit, sila menjauh pergi.
3. Disebabkan sakit perut yang amat sangat, aku terjaga jam 4 pagi.
4. Eh, senyumlah sampai nampak gigi.

Zara : Ada orang kata aku kuat. Tapi adakah kau tahu, kenapa aku harus menjadi kuat? Ia untuk diri sendiri kawan. Untuk diri sendiri yang akan mati suatu hari nanti. Tidak tahu bila, tapi mati itu pasti. Aku mengerti dan aku percaya kau juga memahami.

13 comments:

g0m0k9enDek said...

kita mmg perlu kuat untuk diri sendiri. sbb diri sendiri kamu itu juga kekuatan buat yg lain. jgn pernah katakan tidak sedar untuk perkara itu kerana kamu pernah melakukannya, ya, juga dibawah paras sedar mungkin. :)

Johari Hamzah said...

hurm.. sebenarnya lama tak ikut perkembangan blog ko nie.. sibuk exam..
tpi just be strong k... :)

dunia maya, dunia tanpa sempadan.
so beware of it... :)

..hizamirahim.. said...

wow.
kawan cikgu zara tu mmg jujur.
dan betul ckp dia.
XD

ProfHariz said...

Saya suka entri anda.. Panjang.. Berapa lama anda menaip untuk panjang ini?

Bagus! Jadi seorang wanita yang kuat! Jangan tunjuk diri lemah nanti dipijak :)

http://profhariz.com

Afiq Bukhari said...

eh aku kenal itu busuk pali haha
cngratz dapat blog review dari bro ben :D

Ati Masrif said...

salam kenal.

rajin baca buku yer zara

kak ati ni baca magazine pun tak habis seminggu...bz sgt dengan anak2

belajar dgn zara jer lah ^_^

Cma Shiema said...

salam zara...cma new b dlm dunia blogging nieh..
dpt tau bloq zara drpd en ben..
tahniah!

mmg best..penulisan yg sgt mndalam..
cma sukeeeee bca..
teruskan menulis...
lebiu...

gabanMorka said...

be proud of urself. setiap orang dilahirkan awesome, juz kene tau je jalan die.haha

nur said...

jadi sihat dan kuat- minum milo ye zara..
from blogben..

nice blog!! and be strong dear!!

Anonymous said...

hensem la palix tu...

untung la kak zara

ashie023 said...

ohmo..lama x singgah sini zara...x tau mende yang jadik ni..ape2 pun be strong dear..u are the best, hwaiting!!!

syaftome said...

aku respek ko...
seriously...
tak bnyk manusia...
yg aku kenal...
kental, berani dn teguh macam ko...
w/pun aku tahu...
ko dh mengharungi bnyk dugaan n cubaan selama nie...
but well...itu penting...dlm kehidupan...

so, keep it up...
n be stronger...

takky said...

hate last statement...
itz makes me sad...
x mampu hadapi sebab bahu kiriku amat berat dari bahu kanan....