Monday, December 13, 2010

Persediaan Untuk Tukar Status Diri Dan Sarung Cincin Di Jari : Oh, Mungkin Belum Lagi


Selamat datang ke blog Zara.
Oh, sila muntah kerana ada orang asyik dipuji seperti kononnya dia terkenal.
Tidak ya wahai kawan-kawan sekalian.
Gadis (ya, gadis, bukan wanita) di blog ini masih seperti biasa.
Cuma, dia mungkin rasa dia agak remaja.
Mungkinlah.
Ketawa.

[Gambar : Ada orang tanya aku, adakah aku sudi jika gambar aku diambil dari kedudukan begini? Apa jawapan aku agaknya?]

Disebabkan musim mengawan yang luar biasa hebatnya di hujung tahun, aku secara jujurnya agak kurang senang bila menghadiri majlis-majlis sedemikian. Kalau boleh, datang makan, jumpa pengantin sebentar, salam ibu pengantin dan cabut. Dalam setengah jam dah boleh siap kalau aku pergi seorang diri (Sadis ke pergi majlis perkahwinan seorang diri? Siapa kata? Huh!)

Bila ditebak dengan soalan adakah aku sudah bersedia untuk melangkah lebih jauh dalam menjelajahi kehidupan peribadi, aku ketawa senang hati sahaja. Ah, kalau bersedia adakah boleh terus melangsungkan pernikahan dan mengadakan majlis walimah? Pasti sahaja belum lagi kerana calon (berdehem) masih dalam proses mengenali lebih mendalam tentang hal masing-masing, insyaALLAH. Eh, adakah ini suatu bentuk pengakuan?
Ketawa.

Semalam ada berbual dengan seorang rakan yang telah mendirikan rumah tangga dalam usia yang cukup muda (18 tahun itu anggap muda) dan sekarang ini dia berumur 23 tahun. Jadi, sudah lebih kurang lima tahun dia mendirikan rumah tangga dan menariknya dia adalah seorang lelaki yang tidak meninggalkan cita-cita. Masih memburu waktu senggang untuk bersama isteri yang masih seorang penuntut juga seperti dia.

Kawan : Bila nak kahwin ni?
Aku : Tak nak jawab boleh?
Kawan : Jawablah. Nanti boleh kumpul duit, rancang nak jumpa kau.
Aku : Sungguh sadis ayat kau. Apa kau ingat jumpa aku macam melancong?
Kawan : (ketawa) Isteri aku nak jumpa artis yang masuk majalah.
Aku : Sengal. Celah mana artis kan?
Kawan : (ketawa) Isteri aku ambil gambar majalah tu tunjuk pada aku semalam.
Aku : Abah belikan aku majalah tu, belum ganti duit dia.
Kawan : Apa punya anak ni? Dah kerja kot?
Aku : (ketawa) Nanti aku bayar, semalam teruja sampai lupa.
Kawan : Kalau dah nak kahwin jangan gila lagi tahu?
Aku : Gila bagaimana?
Kawan : Macam sekarang ni, macam dulu. Tak pernah berubah.
Aku : Tak perlu berubah kalau orang boleh terima kita kan?
Kawan : Mungkin, dan kau juga kena bersedia terima pasangan itu seperti dia terima kau.
Aku : Tiada masalah mungkin.
Kawan : (ketawa) Dah ada calon lah ni kan?
Aku : Mana ada, mana ada.
Kawan : Punyalah nak sembunyi, blog kau tu cermin diri kau. Apa kau tulis itu diri kau.
Aku : Maksudnya?
Kawan : Terdedah ya rahsia yang kau punya hati dah ada orang yang punya.
Aku : Suami orang jangan banyak cakap, nak kena lempang.
Kawan : (ketawa) Kan aku dah kata kau tetap gila.
Aku : Bila nak ada anak?
Kawan : Nantilah dulu, masing-masing tengah buat tesis ni.
Aku : (ketawa) Bagus-bagus.
Kawan : Mari aku kongsi beberapa perkara dengan kau.
Aku : Ya, baik.
Kawan : Nanti tulis dalam blog, aku nak popular juga.
Aku : Gila kau.

http://farm3.static.flickr.com/2570/4165534368_f99fbec08b.jpg
[Gambar : Ada sesuatu dalam gambar ini yang membuatkan aku terpesona]

Ya, kawan.
Aku tulis dalam blog.
Jadi, sementara kau di pejabat, kalau kau baca ini, jangan lupa masukkan bayaran lengkap untuk membeli hadiah perkahwinan yang belum tahu bila akan berlangsung. Terima kasih.
Ketawa.

Berikut adalah beberapa perkara yang dia nyatakan dan aku tambah mengikut kesesuaian diri aku :
  • Mendengar kata dan bersedia untuk mendengar - Aku jujur rasakan ini perlu. Kalau kita biasa buat hal sendiri, tak fikirkan orang lain, tapi bila sudah mahu memulakan fasa hidup yang baru, kita harus lebih banyak komunikasi bagi memudahkan hubungan itu sendiri. Ya, cuma kau tengok dalam surat khabar dan mana-mana media, punca biasa orang bercerai adalah tiada kesefahaman lagi antara mereka (yang mengikut fakta berpunca dari masalah komunikasi).
  • Mengikis sifat buruk diri sendiri - Ini perlu berlaku tanpa pasangan itu perlu menegur banyak kali. Setiap manusia tahu apa kelemahan dan kelebihan diri mereka masing-masing. Jadi, untuk membolehkan hidup lebih gembira dan aman damai, perkara ini harus diselesaikan. Oh, betul juga kan? Aku kalau marah lebih suka buat keputusan sendiri. 
  • Percaya tanpa ada perkataan tapi - Ada pasangan yang mengaku percaya akan pasangan masing-masing tetapi ada syarat. Mungkin perlu untuk langkah berhati-hati tapi janganlah sangat merepek. Contohnya, aku percaya dia bila dia tidak main permainan video selama 3 hari berturut-turut. Baiklah, itu sangat merepek (sambil berlalu makan kerepek). Percaya dan yakin dengan pasangan anda. Bukankah kepercayaan itu asas dalam hubungan?
  • Buat perkara yang disukai bersama - Ada pasangan yang gila-gila yang menyebabkan hubungan itu sangat seronok. Banyak perkara dikongsi bersama dan bila mendirikan rumah tangga, perkara yang sama boleh dilakukan berdua juga. Sebagai contoh, kalau wanita itu suka berbasikal ataupun memanjat gunung atau dalam erti kata lain, aktiviti luar, dapat pasangan yang sukakan perkara yang sama adalah suatu bonus, jadi masa bersama adalah lebih berkualiti dan berharga.
  • Luahkan perasaan masing-masing - Dalam apa jua perkara, baik gembira, atau duka atau apa sahaja, duduklah berbicara tentang perasaan masing-masing. Lebih baik, mesra dan lebih memahami bukan?
Banyak lagi sebenarnya, cuma aku  lebih suka mahu lihat dahulu apakah yang aku boleh kongsi disebabkan aku sendiri bukanlah pakar dalam hal sebegini. Sedikit pengalaman kawan-kawan dan diri sendiri memungkinkan aku menulis dan berkongsi.
Senyum.

Nota Kaki :
1. Ada orang sudah punya arnab comel sendiri. Sedap dipeluk atau tidak malam tadi?
2. Berlatih menjadi suri rumah (sungguh poyo ayat ini) akibat ada sedikit ketegangan dalam keluarga. Maka, dari sarapan hinggalah hidangan makan malam, aku yang sediakan seorang diri. 
3. Perlu ke sekolah atas urusan berkaitan kerja.
4. Sedang berusaha memahami kehendak dan keperluan diri dan menjaga hati.
5. Eh, kenapa tiada gambar kotak lagi ya?

Zara : Dalam ketawa riang, terselit perasaan terharu bila lihat mata bundar dan comel itu. Mata yang memahami diri bagaikan lahir bersama dan berkongsi uri. Berilah kekuatan kepada diri, melunaskan apa yang dihajati dan disaksikan dalam mimpi.

13 comments:

izulman said...

zara dh nk kawen!!! =OOO

Eila said...

zara....

yg paling utama...komunikasi... berckp melalui pengalaman sendiri... kalu communication breakdown...hubungan boleh tunggang langgang....

kena bersedia mental dn fizikal dr awal...kdg2 ada benda2 yang x dijangka perlu kita tempuh....

Panglima Muda said...

salam ziarah, nak mengintai sikit

najwa's said...

wah2... :D dalam hati ada taman rama2 ke?

DiNa-DiaNa said...

dina mmg sgt2 suka bila cik zara coretkan pape je kat sini..

keep writing yer..tq..

hans said...

hahahahaha
bila tu zara nak kahwin?
jgn lupa jemput

P/S : Kenapa Perlu Diadakan Benda Yang Tak Pernah Wujud?

cKyN WaN said...

tuh la
br nk tanye
mana gambar kotak2?

mekdonel said...

One of the truly best blog..

www.fdausamad.blogspot.com

Baca 3-4 entry lepas tu mesti jadi ketagih!

i m not kidding..blog brader ni memang awesome!

Sharing is caring!,
Kalau best..sebar pada kawan kawan ya!

intanurulfateha said...

jgn langkah bendul pls! :P

piNky LuCiA said...

kawin bukan 1 perkara main2. dan sampai sekarang, aku masih berfikir, adakah aku nak kawin or not. haha. terasa malas nak fikir pun ade.

selamat untuk kamu zara. hehe

syaftome said...

hmmm...
memang bagus pesanan tue...
bukan setakat dalam perhubungan...
tetapi jgak dalam kehidupan...

nama.aku.lynn said...

dah xlame la tu cik kak!hihihi
i doa kan yg tbaek okeh!=)

Pink Pearl Lady said...

hai salam kenalan.... harap orang sini suport blogger2 baru yg baru nak belajar mcm ppl....