Tuesday, November 30, 2010

Kenapa Orang Jahat Mahu Menguasai Dunia? : Lelaki Berkaca Mata Itu Kacak?


Salam semua.
Terima kasih buat yang mengikuti aku di Tumblr. Jujur sebenarnya aku sendiri tidak begitu pasti dengan fungsi sebenarnya tetapi ia kelihatan menyeronokkan itu sengaja menulis atau berkongsi sesuatu apabila bosan (walhal baru letak 2 nota dan 1 gambar).

Terfikir sesuatu semasa menonton kisah penjenayah yang tidak sudah-sudah setiap minggu (padahal aku yang wajib memastikan diri sendiri berada di hadapan televisyen). Kenapa setiap penjenayah yang wujud di dalam filem, drama dan kartun mahu menguasai dunia? Kenapa mesti menguasai dunia?

http://i118.photobucket.com/albums/o103/rooraapics/Hot%20in%20beanies/HiB_Hero/00gq6.jpg
[Gambar : Bagaimana mahu menguasai dunia? Adakah melalui senyuman sahaja? Gila]

Baiklah.
Walaupun aku tidak kenal dengan siapa dalam gambar di atas, walaupun aku pasti artis Korea (adikku Paan, sila tabah) , hari ini aku mahu senaraikan beberapa sebab kenapa orang jahat mahu menguasai dunia berdasarkan pandangan peribadi aku.

Eh, kalau jambu begini mahu menguasai dunia, aku mungkin tidak akan melawan.
Ketawa.
Baiklah, serius.

1. Nampak kuat dan gagah jika menguasai dunia.
Betulkan? Bila menguasai dunia, maka mestilah nampak kuat, hebat dan gagah. Adakah menguasai dunia nampak lemah? Kecuali dunia yang kurang betul seperti Dunia Sebelah Zara (ada sesiapa mahu rampas dunia picisan ini?)

Orang jahat : Aku rasa aku nak menguasai dunia la.
Geng : Dunia mana?
Orang jahat : Dunia Sebelah Zara.
Geng : Apa tu?
Orang jahat : Eh, tak tahu ke?
Geng : Tiada dalam peta dunia pun.
Orang jahat : (sambil pandang kiri kanan) Kau Google.
Geng : Baik ketua!

Apa kau ingat kau terkenal sampai begitu sekali ke Zara?
Ceh!
(Tak boleh tulis ayat memuji diri sendiri, nanti ada pula mahkluk yang tulis blog mengata tuan punya blog ini. Lawak kan?)

2. Rasa berharga.
Berbanding Plankton dalam Spongebob yang mahu menguasai resepi Krabby Patty, aku rasa lebih baik rasaksa dalam Ultraman atau Power Rangers atau mungkin juga Lord Voldermort dalam Harry Potter yang mahu menguasai dunia. Apalah sangat menguasai resepi Krabby Patty kan? Termasuk dalam lubang tandas, diejek oleh isteri komputer, tidak termasuk beberapa episod ditendang, dipijak oleh Encik Krab. Sangatlah membazir. 

http://img.poptower.com/pic-14609/plankton-spongebob.jpg?d=1024
[Gambar : Muka teruja dapat curi resepi rahsia Krabby Patty. Tapi selalunya gagal]

http://th08.deviantart.net/fs46/300W/i/2009/167/f/2/Lord_Voldemort_by_soul_whisper.jpg
[Gambar : Siapa yang tidak teruja tengok muka orang jahat macam Lord Voldermort?]

Rasa lebih berharga menguasai Dunia Muggle dan Dunia Ahli Sihir berbanding sekadar resepi rahsia Krabby Patty kan? Ketawa.

3. Pembunuhan tidak memuaskan hati orang jahat.
Kadangkala membunuh sudah tidak dijadikan asas lagi dalam menjadi orang jahat. Menguasai dunia adalah lebih penting disebabkan kalau semua sudah dibunuh, dunia akan kosong. Jadi, apa erti menguasai dunia tanpa ada orang lain dalam dunia? Kita tidak perlukan zombie, atau apa sahaja di dalam dunia ini. Kata orang jahat, bukan aku kata. Ketawa.

Orang jahat : Kasi bakar!
Geng : Baik tuan!
Orang jahat : Kasi potong!
Geng : Baik tuan!
Orang jahat : Kasi tembak!
Geng : Baik tuan!
Orang jahat : Kasi bunuh semua!
Geng : Baik tuan!

Selepas beberapa ketika...

Geng : Kita sudah menang tuan!
Orang jahat : Bagus. Kumpulkan semua orang kita.
Geng : Baik tuan! (semua berkumpul)
Orang jahat : (sambil mengira) Banyak ini sahaja?
Geng : Yang lain semua dah dimusnahkan.
Orang jahat : Apa ertinya menguasai dunia begini?!

4. Orang jahat tidak pasti dunia mana hendak dikuasai.
Sebenarnya mereka sendiri tidak pasti mahu menguasai dunia apa. Mungkin dalam perbincangan, mereka terpaksa meletakkan beberapa pilihan seperti berikut :
  • Dunia pertahanan.
  • Dunia permotoran.
  • Dunia pelacuran.
  • Dunia perbankan.
  • Dunia hiburan (wah!)
  • Dunia Sebelah Zara (nak juga kan? Ketawa)
  • Duniaku Duniamu (DKDM - penghargaan buat saudara untuk saudara)
  • ...dan pelbagai dunia lagi.
Cuma yang pastinya, beberapa dunia berikut tidak akan terpilih :
  • Dunia kematian (Lord Voldermort pun takut)
  • Dunia Belum Berakhir (apa kau ingat tajuk lagu?)
5. Boleh memulakan operasi kejahatan secara besar-besaran.
Baru seronok buat kerja jahat kan?
Buat jahat dalam skala kecil itu cuma kanak-kanak yang sorokkan pemadam orang lain. Yang berskala besar seperti rasaksa, Lord Voldermort serta Pemakan Kematian (baca : Death Eater) mestilah buat jahat secara terang-terangan.

Dapat menimbulkan rasa takut pada orang ramai, kebimbangan bagaikan melihat Dementor bergetanyang di udara dan takut melihat kononnya ada Tanda Kuasa Jahat di luar rumah. Sekejap. Kenapa contoh aku semua adalah tentang Harry Potter?

http://images2.fanpop.com/image/photos/13400000/Death-Eaters-in-Deathly-Hallows-harry-potter-13426798-1280-800.jpg
[Gambar : Buat jahat beramai-ramai sebegini adalah kegemaran Lord Voldermort walaupun dia sebenarnya tidak percayakan orang lain]

Itu sahaja yang dapat aku nyatakan.
Aku percaya ada banyak lagi sebab kenapa orang jahat nak menguasai dunia, cuma nantilah dahulu. Aku mahu berkemas untuk aktiviti petang sehingga pagi esok (1 Disember 2010). 

Oh ya, aku akan mengayuh sejauh 60km malam ini di kawasan Batu Pahat. Bertolak dari Muar petang ini lebih kurang jam 4 petang aku rasa disebabkan aku mendapat pesanan supaya berkumpul di Bakri jam 3.30 petang. Itu sahaja. Jumpa kamu sekalian esok, insyaALLAH.

Selingan.
Oh, tentang lelaki yang berkaca mata itu seorang yang kacak, comel dan sebagainya adalah terpulang kepada individu itu sendiri. Cuma aku selalu merasakan lelaki yang berkaca mata (termasuk juga perempuan) mempunyai mata yang cantik. Mata yang terlindung disebalik cermin yang membantu penglihatan mereka.

Diam.
Itu pendapat peribadi sahaja.
Jangan ada spekulasi pula.

Oh, lebih mengenai ini boleh dibaca di Tumblr aku di sini.
Senyum.

Nota Kaki :
1. Alhamdulillah, Abah dan Bonda melepaskan aku pergi untuk aktiviti kayuhan malam ini.
2. Sejak kebelakangan ini muncul cerita yang kurang enak tentang penulis blog. Aku mengambil pendekatan diam dan lihat sahaja.
3. Ada sesuatu yang berlaku di dalam ruang sudut paling dalam milik seorang manusia beku. Dia sedang berusaha melawannya.
4. Iman Kenzo bakal berjalan jauh malam ini. Hoyeah!

Zara : Acapkali kita merasakan dengan berbual, menulis dan bercerita dengan seseorang itu kita sudah mengenali keseluruhannya tentang dia. Malangnya, disebalik ketawa mesra, perbualan ceria, mungkinkah tersimpan sejuta satu rahsia yang tidak dapat diluahkan kepada sesiapa? 

Monday, November 29, 2010

Kenapa Suka Kelas Tambahan Sewaktu Zaman Belajar? : Cara Menjawab Soalan Pendidikan Islam SPM 2010


Salam semua.
Hari ini kertas Matematik SPM berlangsung. Tahniah kerana berjaya melepasi peperiksaan yang sungguh menyeronokkan itu. Dan ya, aku serius menyatakan bahawa itu seronok.

Esok adalah peperiksaan Pendidikan Islam. Apa yang membuatkan aku suka dengan kertas ini? Selain daripada boleh menulis banyak, ada beberapa perkara lain. Antaranya :
  • Kalau soalan minta 2 alasan/sebab/hujah, boleh beri sampai sepuluh tanpa rasa bersalah.
  • Lebih banyak kepada kemahiran berfikir dan rasional serta pemikiran logikal. Itu bagus.
  • Dengan pengalaman lebih 20 tahun mengajar, Mak adalah antara sebab mengapa kami adik beradik akan terbaring dengar apa yang dia tanya sebelum peperiksaan. Selalunya, soalan yang dia tanya akan keluar pada hari keesokannya. Ajaib kan?
  • Sebagai budak yang mengikuti sekolah agama Johor, apa yang dipelajari di dalam Pendidikan Islam SPM adalah asas berbanding dengan apa yang kami belajar setiap petang dari Fardhu Ain 1 hingga Darjah Khas. Mak, pengetahuan sedia ada itu sangat membantu.
  • Soalannya selalu berulang dan pembacaan lengkap adalah apa yang sangat diperlukan.

http://farm3.static.flickr.com/2489/3898985603_20ee1ab074_z.jpg
[Gambar : Layangkan sedikit ciuman buat kamu semua]

Disebabkan dahulu belajar di sekolah menengah biasa hingga ke Tingkatan 5, maka, aku sudah diasak ke kelas tambahan sejak di Tingkatan 3. Naik bas setiap hari Sabtu ke kelas tamabahan di bandar sewaktu di Tingkatan 3 dan ketika Tingkatan 4 dan 5 - kelas tambahan aku adalah sangat istimewa. Di kawasan kampung berhampiran dan diajar oleh guru yang jujurnya aku rasa sangat hebat.

Bahasa Inggeris dan Matematik (Tingkatan 3).
Dulu aku mengikuti kelas tambahan ini seorang diri. Bukanlah dalam kelas itu aku seorang, cuma dari kawasan aku, hanya aku seorang yang belajar di situ. Orang lain entah belajar di mana. Lucunya, aku seorang yang akan datang paling cepat dan akan bergegas balik paling cepat semata-mata nak kejar bas balik semula ke rumah. Kalau lambat, akan naik bas yang sampai rumah hampir malam. Sadis.

Aku teringat satu peristiwa di dalam kelas Bahasa Inggeris. Biasanya memang akan diberi lembaran kerja dan kita akan buat sebelum hantar pada guru tersebut, seorang guru Cina yang tua tetapi sangat baik hati. Penerangan dia menarik. Setiap kali awal kelas setiap minggu, dia akan memulangkan kertas jawapan minggu sebelumnya.

Cikgu : (panggil nama budak untuk pulangkan kertas)
Murid -murid : (bangun dan ambil kertas yang dipulangkan)
Cikgu : Sheikh...
Murid -murid : (saling berpandangan)
Cikgu : Sheikh, ambil kertas.
Murid-murid : Tiada siapa nama Sheikh. Kelas lain agaknya.
Cikgu : Saya ajar kelas ini sahaja.
Murid-murid : Cuba cikgu baca nama dia sampai habis.
Cikgu : Sheikh Fatimatul Zahrah, ada sini?
Murid-murid : Sheikh mana tu? Lelaki semua dah dapat kertas.
Aku : (bangun perlahan-lahan dan ke depan) Ini kertas saya.
Cikgu : Kenapa masa saya panggil awak tak bangun?
Aku : Sebab nama saya Sharifah, bukan Sheikh.
Cikgu : Oh, maaf.

http://farm3.static.flickr.com/2426/3901607109_a2f54455fb_z.jpg
[Gambar : Masa nak duduk semula di kerusi, budak-budak lain semua ejek nama aku. Sedih gila tahu?]

Tapi tidak mengapa.
Keputusan aku antara yang cemerlang dalam kelas itu (sambil angkat kening)
Senyum sinis.
(Tiba-tiba kau riak kenapa Zara?)

Matematik Tambahan dan Kimia (Tingkatan 4 dan 5)
Agak terlewat masuk ke kelas tambahan. Sudah separuh Tingkatan 4 aku rasa. Ini antara cikgu terbaik pernah aku jumpa sepanjang hidup aku. Dia boleh mengajar semua benda kecuali Biologi. Ya, dia mengaku benda ini sendiri. Berilah dia apa-apa mata pelajaran, kecuali Biologi, dia akan dapat tolong kami semua.

Matematik Tambahan
Aku masuk ke kelas cikgu ini dalam keadaan keputusan aku selalunya nilai tunggal ataupun tidak pernah melepasi 20 markah. Gila kau, nilai tunggal adalah 0 hingga 9 (tidaklah sampai dapat 0 kan?) - masa ini memang malu nak pergi sekolah, tapi semua orang pun serupa, semakin banyak belajar semakin rasa diri bengap amat. Kerja sekolah selalu tidak dapat disiapkan sebab tak tahu buat. Bila pergi kelas tambahan, bawa buku, tunjuk pada cikgu ini.

Cikgu : Kau belajar peringkat universiti ke?
Aku : Eh, tidaklah.
Cikgu : Mana dapat soalan ni semua?
Aku : Cikgu sekolah punya.
Cikgu : Dahsyat betul.

Dan cikgu inilah penyelamat setiap kali ada kerja sekolah dan sebagainya. Cara dia mengajar memang menarik dan kami ini lebih seperti kawan kepada dia. Cara yang digunakan mudah dan jujurnya, belajar dengan dia, Matematik Tambahan dirasakan amat menyeronokkan. Sungguh menyeronokkan. dan bila habis SPM, tidak ke kelas dia, adalah rasa sungguh bosan. Bila masuk matrikulasi, ada cuti sahaja, pergi belajar dengan dia. Senyum.

Kimia.
Cikgu ini memang terbaik. Cikgu yang sama mengajar Matematik Tambahan. Dia mengajar untuk buat kita ingat apa yang dia ajar sampai mati aku rasa (sebab apa yang dia ajar masih melekat dalam kepala aku). Buku Nota Kimia aku ada dua bahagian. Satu yang diajar di sekolah dan satu lagi apa yang diajar di kelas tambahan oleh cikgu tersebut. Senyum.

Dia mengajar dengan pantas dan bila aku pergi ke sekolah, apa yang diajar oleh guru di hadapan sebenarnya adalah pengulangan atau pengukuhan apa yang aku belajar di kelas tambahan. Enak bukan? Belajar benda yang sama dalam cara dan pendekatan yang menarik. Dan ya, Kimia itu memang menarik. Ada sesiapa nak kata payah gila? (sambil genggam penumbuk)

http://farm3.static.flickr.com/2534/4007172782_e35e09dcf2_z.jpg
[Gambar : Kimia itu macam mata pelajaran Posyen yang Severus Snape ajar. Boleh?]

Dan kalau terlepas sekalipun peluang ke kelas cikgu ini, aku sanggup ganti pada waktu lain walaupun terpaksa belajar dengan entah sesiapa punya kumpulan.

Fizik.
Ini salah seorang yang genius juga. Aku datang jumpa cikgu ini di rumahnya (Mak bawa tentunya) untuk menghadiri kelas tambahan. Mula-mula dia mahu ajar secara beramai-ramai, tapi bila dia tengok asa dan konsep aku lemah, dia suruh aku belajar seorang diri di rumah dia. Ya, macam tenaga pengajar peribadi. Sumpah, memang dia ada sentuhan ajaib.

Senyum.
Dan kejayaan itu tentunya tidak akan datang bergolek. Cikgu ini punya anak yang ramai dan agak kecil pada waktu itu. Kadangkala, sewaktu aku sedang buat latihan di meja di ruang tamu, dia akan berkejar tengok anak dia yang sedang bermain di luar rumah. Peristiwa ini selalu berlaku dan aku teringat apa yang aku selalu lakukan sewaktu belajar.

Cikgu : (sedang keluar melihatkan anak dia yang bermain di laman)
Aku : (sedang buat latihan selepas dia menerangkan konsep)

  • Anak kecil dia dalam buaian bergerak-gerak, merengek -  Aku : henjut buaian sambil sebelah tangan menulis
  • Anak kecil dia menangis - Aku : Tolong berikan susu menggunakan botol.
  • Anak dia bocor lampin - Aku : Tolong gantikan lampin. (Pernah sekali, semasa dalam buaian, lampin bocor, air kencing menitis, memang sadis, tapi aku berani cakap berbaloi buat itu semua disebabkan ilmu itu tidak dapat dibeli)
Si kecil itu sudah besar sekarang ini.
Kalaulah dia tahu kakak ini yang pernah gantikan lampin dia sewaktu kecil dulu, apa dia akan fikir agaknya?
Ketawa.

Yang menariknya, semua guru di atas tidak mementingkan wang semata-mata. Aku rasa pusat tuisyen dulu bukan berlandaskan wang seperti hari ini. Untuk mata pelajaran Matematik Tambahan dan Kimia dulu, aku hanya perlu bayar tidak jejak RM 50 untuk kedua-duanya (itu pun cikgu itu tidak mahu wang sebenarnya).

http://farm3.static.flickr.com/2720/4114805150_48e7d5661e_z.jpg
 [Gambar : Orang selalu kata guru ibarat lilin kan?]

Jangan salah anggap.
Aku tetap menganggap semua guru adalah terbaik. Guru yang mengajar di sekolah juga hebat dan sedikit tambahan daripada luar yang membantu murid (orang yang lemah macam aku) adalah amat digalakkan. Tidak menidakkan kemampuan guru sekolah kerana yang mengajar itu semuanya adalah guru juga.

Senyum.
Mata pelajaran apa yang kamu pernah hadiri kelas tambahan dulu?

Nota Kaki :
1. Hujan lebat.
2. Banyak benda yang dibuat hari ini. Pembelajaran tidak berhenti.
3. Mengantuk, tapi tidak dapat tidur.
4. Aku sudah punya Tumblr (sekadar mengisi masa bosan)

Zara : Senyuman ini tidak pernah palsu dan air mata yang mengalir juga bukan buatan. Terasa seperti sedang melakukan benda yang tidak sepatutnya, tetapi demi kegembiraan yang sementara, aku berdoa agar kegembiraan itu tidak akan terbang selamanya.

Zara, Kalau Diberi Pilihan, Lelaki Bujang Yang Tidak Punya Apa-Apa Atau Duda Anak Dua Yang Kaya?


Salam semua.
Semalam aku langsung tidak menulis. Baru pulang daripada KLIA, menghantar datuk saudara serta ahli keluarga dia pulang ke Jeddah. Ya, buat yang bertanya, masih ada lagi ahli keluarga sebelah Abah di sana. Senyum.

http://i116.photobucket.com/albums/o18/jakesons/IMGP0558.jpg
[Gambar : Ya, ini ahli keluarga aku. Eh, ahli keluarga kau kotak ke Zara?]

Pagi ini senang hati dan bahagia bila berbual dengan kembar. Ya, semalam sakit hati yang amat pada dia. Nasib baik jauh beribu kilometer, kalau tidak si nakal itu sudah pasti aku ketuk-ketuk kepalanya. Baiklah, itu kejam, tapi kami memang pasangan kembar yang kejam. Oh, aku mungkin lebih sadis daripada dia. Ketawa.

Sedang berbual dengan kembar, aku mendapat satu panggilan telefon daripada seorang kawan lama. Oh, kawan ini baik dengan aku, mungkin jarak yang memisahkan membuatkan kami jarang berhubung seperti dahulunya. Ah, lebih-lebih lagi kalau sudah berpunya kan? Senyum.


Kawan : Apa khabar kau?
Aku : Baik je. Kau baik?
Kawan : Macam biasa. Kerja. Mengelat, cikgu cuti.
Aku : Apa kau dengki? (ketawa)
Kawan : Mestilah, aku kena kerja.
Aku : Dah nama kerja yang melibatkan benda bukan pendidikan kan?
Kawan : Aku nak tanya kau sedikit, boleh?
Aku : Kenapa?
Kawan : Sebab kadangkala kau rasional.
Aku : Ceh, kadangkala sahaja kata kau?
Kawan : (ketawa) Betul apa. Eh, jom serius sekejap.
Aku : Ya, serius macam Sirius Black dalam Harry Potter. Apa dia?
Kawan : Kalau diberi pilihan, kau akan pilih lelaki bagaimana? Bujang, tapi tidak punya apa-apa, atau duda yang ada harta dan anak dua?
Aku : Eh, kenapa tanya aku?
Kawan : Jawab sahajalah.
Aku : Bujang yang tidak punya apa-apa tu apa maksudnya?
Kawan : Bujang, baru habis belajar, baru nak cari kerja.
Aku : Duda yang ada harta tu, anak-anak dia dikira harta sekali kan?
Kawan : (ketawa) Bolehlah.
Aku : Sebenarnya aku tak boleh beri pendapat sebab aku percaya kedua-dua ada baik dan buruknya. Kau berikan penjelasan yang lebih terang boleh?
Kawan : Ya, baik. Kau sengaja perangkap aku kan?
Aku : Perangkap apakah?
Kawan : Nak suruh aku cerita.
Aku : (ketawa) Sebab aku tak tahu.

http://img.photobucket.com/albums/v626/superdonut2/Livejournal/jan22_10.jpg
[Gambar : Kenapa gambar ini macam nak tikam orang ya? Anggap sahaja seperti sedang berbual]

Kawan : Kau pun tahu aku ada teman lelaki kan?
Aku : Yang muka ala-ala artis Korea tu?
Kawan : Korea la sangat, aku rasa Thailand adalah.
Aku : (ketawa) Habis tu apa kena mengena dengan duda ke apa tadi tu?
Kawan : Ada saudara jauh Mak aku datang ke rumah. Makcik tu berkenan pada aku, nak melamar untuk anak dia yang duda anak dua.
Aku : Wah! Bagusnya!
Kawan : Bagus apa bendanya? Teman lelaki aku nak campak mana?
Aku : Duda tu muda lagi?
Kawan : Dah 30 tahun lebih kurang?
Aku : Oh, dah tu, cakaplah dengan Mak kau yang kau tak nak. 
Kawan : Dah cakap, tapi Makcik tu macam bersungguh-sungguh nak juga. Lagipun duda tu duduk luar negara.
Aku : Eh, ye ke? Ikut sahajalah. (ketawa)
Kawan : Dia kata, aku boleh balik Malaysia sekali atau dua kali setahun.
Aku : Bagus-bagus.
Kawan : Pening kepala aku ni.
Aku : Apa nak pening? Kau ada teman lelaki kan?
Kawan : Mak aku macam mana? Makcik tu macam mana? Anak dia macam mana?
Aku : Tu semua tak penting. Yang penting sekarang ni kau punya hati macam mana?
Kawan : Aku tersepit.
Aku : Bincang elok-elok, kecuali kau suka pada anak makcik itulah.
Kawan : Haish!
Aku : Kenapa?
Kawan : Aku pening. Kau tolonglah aku.
Aku : Tolong macam mana? Pilih mana satu untuk kau ke?
Kawan : Boleh?
Aku : Gila kau. Aku kalau pilih, mahu kau melepas kedua-duanya.
Kawan : Keji je kan?
Aku : Kau kena tanya hati. Buat solat istikharah, itu cadangan aku.
Kawan : Baik.
Aku : Kalau nak berkorban untuk keluarga sekalipun, kau kena fikirkan diri kau juga.

http://4.bp.blogspot.com/_bABsc2vohl0/SzDDdn5XQOI/AAAAAAAAAVo/8nX4jtcbrCg/s400/danbo2.jpg
[Gambar : Adakah kau sedang terkeliru begini kawan?]

Aku jujurnya mahu kata dengan dia, memang susah bila cantik sangat ni. Oh ya, aku kalau perempuan itu cantik, memang aku akan kata dengan jelas dia cantik, tanpa ada diskriminasi. Dan aku percaya semua orang cantik dengan kelebihan diri masing-masing. Cuma orang yang baca blog aku sahaja yang akan kata aku hodoh. Senyum.

Baiklah.
Kamu semua ada pandangan masing-masing tentang isu ini?

Nota Kaki :
1. Semalam beli dua novel penyiasatan klasik. Edisi lengkap dan diterbitkan dalam Bahasa Inggeris oleh penerbit luar. Ada sesiapa mahu teka tajuknya?
2. Pengendali blog Oh Malaysia, Amir Said sudah tiba di tanah air jam 10 malam tadi. Baru bercakap di telefon dengan dia pagi tadi. Amir bakal pulang ke Kemaman pagi ini.
3. Hari yang indah buat kamu semua?

Zara : Semalam yang memeritkan sudah dilalui dengan penuh kepayahan. Kesakitan yang mahu diterjemahkan dalam bentuk penulisan sudah dipadamkan sebelum dapat dicoretkan. Senyum. Aku berhak untuk senyum.

Sunday, November 28, 2010

Bila Menonton Kartun Dengan Keluarga, Benda Ini Selalunya Akan Terimbau Kembali Dengan Sendiri.


Salam semua.
Aku rasa kita semua dibesarkan dengan menonton rancangan kartun sebagai penghibur masa senggang (kecuali kau budak genius macam dalam televisyen yang mengaku berita adalah rancangan kegemaran dan tidak pernah menonton kartun - aku akan cakap, kau kehilangan sedikit nikmat masa kanak-kanak). Pastinya sehingga kini masih ramai yang menonton kartun (dan mungkin juga animasi) sebagai hobi.

Dibesarkan dengan kartun Disney, Looney Toons , Usop Sontorian, Power Rangers dan banyak lagi, aku sehingga kini masih menonton kartun dan animasi yang ditayangkan di televisyen, Internet dan juga sehingga sampai tahap sanggup memuat-turun pelbagai jenis manga dan komik. Ya, Bonda selalu menegur dengan ayat pedas dan tajam berbisa, tetapi aku balas dengan sengihan sahaja. Sengih.

"Dah jadi anak dara pun melongo lagi depan televisyen tengok Spongebob? Kau nak jadi apa ni Along?"

"Along! Dah Maghrib. Tutup televisyen. Ada ke tengok Sin Chan lagi?!"

Itu antara ayat biasa Bonda yang aku dengar setiap hari dan setiap minggu. Tidak boleh salahkan aku (nak juga kata diri tidak bersalah), aku salahkan stesen televisyen yang menayangkan cerita tersebut pada waktu yang kurang sesuai. Benda menarik tayang waktu tidak sesuai, ini tidak adil! (sambil hentak kaki, dan genggam penumbuk dan kesat hidung guna baju).

http://www.okbuydvd.com/images/upload/Image/Crayon%20Shin-Chan%201.jpg
[Gambar : Ada sesiapa boleh kata kartun ni tak menarik? Mak kata aku tak betul sebab ketawa berdekah-dekah bila menonton cerita ini atau baca komiknya]

Baiklah.
Petang tadi ada rancangan Looney Toons di TV9. Sambil masak, sambil menonton televisyen dan Abah ada di kawasan dapur dan menonton kartun juga. Melihat Abah tersenyum di hadapan televisyen, aku teringat sesuatu jika menonton televisyen dengan mereka suatu ketika dahulu.
  • Tanya Abah apa kartun buat - Disebabkan masa kecil belum faham dengan kartun, tiba-tiba orang lain ketawa, maka selalu tanya Abah.
Aku : Abah, kartun tu buat apa?
Abah : Oh, serigala tu nak kejar burung tu.
Aku : Oh, kenapa?
Abah : Sebab burung tu kan laju, serigala nak makan.
Aku : Oh, faham-faham (sambil mulut melopong, angguk kepala)

http://www.sugarcraft.com/catalog/novelties/looneytunes/LooneyTunesWallpaper.jpg
[Gambar : Mana kartun ni ada dialog?]

  • Berebut nak tengok kartun di saluran lain-lain masa hujung minggu - Ni sebenarnya sampai sekarang. Kalau ada yang disukai di saluran televisyen lain, habis berebut-rebut. Sampai sanggup bergaduh, berdiri halang yang lain tengok televisyen. Lepas tu mak keluar dari bilik, semua kena marah, Mak tutup televisyen, habis semua orang tak dapat tengok. Padan muka semua! (Termasuk diri sendiri tentunya). Sekarang dah ada dua televisyem dah kurang sedikit.
Aku : Nak tengok cerita ni.
Adik : Tak boleh! Nak tengok cerita lain!
Aku : Nak juga! (cubit adik)
Adik : (menangis) Tak boleh! Along jahat! (sambil guling-guling)
  • Cerita balik kalau dah terlepas tonton - Kalau dah terlepas menonton kartun, lebih-lebih lagi yang bersiri, mesti paksa sesiapa cerita (kalau zaman aku dahulu, paling terkenal adalah Mutiara Naga (baca : Dragon Ball). Maka, berceritalah yang ada di depan televisyen sehingga menganggu orang lain, lepas tu bergaduh, lepas tu kena marah semula. Ketawa. Gila.
  • Berangan jadi watak kartun - Dulu selalu berangan nak jadi Ultraman (sampai sekarang pun sebenarnya), semata-mata nak pergi Jepun dan lawan rasaksa. Suka tengok Ultraman tengah makan mi soba, tiba-tiba ada bunyi "bip", dan dia kena pergi bertukar. Begitu juga Kesateria Baja Hitam (kenapa la beri nama ini?), Power Rangers atau Kamen Rider. Ayat paling disukai, BERTUKAR!
http://www.ubergizmo.com/photos/2008/6/ultraman-usb.jpg
 [Gambar : Ultraman memang comel walaupun untuk 3 minit sahaja]
    • Pakai baju watak kartun bila tengok kartun berkenaan - Dulu ada baju watak kartun yang macam-macam. Bila pakai sambil menonton televisyen, rasa macam memenuhi tema. Cerita Power Rangers, pakai baju Power Rangers (padahal baju Power Rangers tu baju tidur.) Sanggup mandi jam 5 petang sebab Power Rangers jam 5.30 petang. Jadi dah ada di depan televisyen dengan baju Power Rangers dengan muka berbedak comot, sebab berkejar-kejar mandi nak tengok.
    Banyak lagi sebenarnya. Sekarang ini baju yang ada cuma baju gambar Mickey Mouse dan Pooh. Sungguhlah tidak memberangsangkan. Ada sesiapa nak belikan aku baju gambar Spongebob?

    http://www.spongebob-fans.com/pict/wallpaper/1024_all_charc.jpg
    [Gambar : Kartun wajib tonton setiap petang tanpa rasa jemu]

    Sampai sini sahaja.
    Nak pergi makan Krabby Patty.
    Eh?
    Ketawa.

    Nota Kaki :
    1. Terima kasih buat yang mencalonkan nama aku di sini. Terharu bila dapat tahu. Kalau sudi mengundi, silakan. 
    2. Berbual dengan kembar boleh buat aku gila sebab bergaduh dan bertengkar entah apa-apa. Kembar bijak, dia boleh hidu benda yang aku sorokkan. Ceh!

    Zara : Menjalani hidup dengan baik, itulah sebab kenapa semua orang patut teruskan kehidupan dengan hati yang gembira. Senyum. Tabah dan kita boleh hadapi apa sahaja.

    Saturday, November 27, 2010

    Nasi Bujang, Janda, Dan Duda : Itu Cuma Cebisan Kenangan Silam Yang Mencuit Sistem Penghadaman.


    Salam semua.
    Baiklah.
    Ketepikan segala macam perasaan yang membunuh aku dalam penulisan sebelum ini.
    Anggap sahaja bila emosi aku tidak stabil, kejadian gila sedemikian rupa didatangkan demi aku mematangkan diri untuk lebih tabah menghadapi hari muka. Ramai juga yang tidak tahu pucuk pangkal cerita memberikan aku tazkirah secara percuma.

    http://farm4.static.flickr.com/3624/3430815791_9fec6303a6.jpg
    [Gambar : Menu utama kita hari ini adalah telur]

    Tengah hari tadi Bonda dan Abah menghadiri majlis perkahwinan. Aku yang pemalas pada hari ini tiba-tiba teringat pada menu yang sering diambil sewaktu zaman universiti dulu. Ada sebuah kedai di Kolej 11 yang menyediakan masakan ini. Mula-mula aku fikir kawan aku bergurau (manalah tahu penjual itu janda ke apa) tapi memang betul nama masakan itu begitu. Jadi, tengah hari tadi, aku yang malas untuk menyiang ikan atau menyediakan apa-apa akibat masih lagi mengambil ubat, masak benda yang paling mudah ini (setelah menggila menjawab soalan dan memberi penerangan di Twitter).

    Nasi Bujang, Nasi Janda, Nasi Duda.

    Siap masak terus aku muatnaik ke Mukabuku. Ya, katakan gila pada diri sendiri.
    Ini nasi janda (walaupun yang membuatnya adalah anak dara)

    Ketawa.
    Betul.
    Memang ini disediakan di sebuah kedai makan sewaktu zaman belajar di universiti dulu. Sering juga makan ini apabila sampai ke penghujung semester ataupun bila lapar gila hingga tidak sanggup menunggu makanan lain dimasak. Ini kan pantas dan hebat (disamping murah amat?)
    • Nasi Bujang : Nasi putih + telur goreng + kicap + sos + mayonis.
    • Nasi Janda : Nasi putih + telur goreng + kicap +sos + mayonis + daging burger (seperti di atas)
    • Nasi Duda (ke Nasi Janda Besar) : Nasi putih + telur goreng + kicap +sos + mayonis + sosej.
    Untuk nasi bujang harganya RM 1.20. Kalau nasi janda itu dan nasi duda harganya RM 1.80. Mudah. Makanya, duit baki boleh beli ais dua puluh sen dan buat air sendiri di bilik. Tak payah menunggu lama, balik bilik boleh terus makan, lepas tu buatlah kerja masing-masing. Enak bukan?

    Ketawa.
    Itu cuma secebis kenangan.
    Kadangkala makan ini juga.

    Budak ini sudah mahu buat Doktor Falsafah di Cambridge. Jangan lupakan kakakmu yang sering suruh kamu ajar Kimia ni.

    Senyuman Itu Tanda Kuat.
    Tengah hari tadi ada seorang rakan menghubungi aku. Dia sedang bersedih akan sesuatu. Sudah aku nyatakan pada dia, kalau dia mahu terus kalah dengan perasaan sendiri, aku tidak boleh bantu. Bahkan, aku sendiri masih teguh berdiri disebabkan aku disangga juga oleh mereka yang memahami dan membantu aku bila perlu.

    Kawan : Aku sedih.
    Aku : Kenapa?
    Kawan : Sebab yang aku cerita tadi.
    Aku : Sudahlah. Perempuan boleh cari lain.
    Kawan : Tapi perlu ke dia kenalkan teman lelaki baru dia pada aku?
    Aku : Dia rasa perlu agaknya.
    Kawan : Tak perlu langsung! Dulu kau pernah kena begini kan?
    Aku : (ketawa) Aku lain sedikit ceritanya.
    Kawan : Tapi kau boleh ketawa, senyum sahaja.
    Aku : Benda mudah. Aku tidak akan beri diri aku cedera banyak sangat. 
    Kawan : Tabah betul perempuan.
    Aku : Bukan aku tabah sangat, cuma perempuan itu tak cukup pandai sebab curi teman lelaki orang.
    Kawan : Kiranya kau pandai sedikit?
    Aku : (ketawa) Aku tak kata begitu. Sudahlah, jangan fikir.
    Kawan : Buat aku bengang betul.
    Aku : Kalau bengang kau pergi makan nasi janda.
    Kawan : Nasi duda boleh?
    Aku : Boleh-boleh.
    Kawan : Aku nak lauk epal.
    Aku : Kau gila ke?

    http://30.media.tumblr.com/tumblr_l28jg49Mkw1qzfucio1_500.png
    [Gambar : Kau nak sangat epal kan?]

    Jangan rosakkan muka jambu kau dengan senyuman masam itu.
    Makan epal.
    Nanti senang buang air besar.
    Boleh?

    Nota Kaki :
    1. Senyuman riang itu penting.
    2. Esok ke KLIA, hantar keluarga datuk saudara pulang ke Mekah.
    3. Ada sesetengah orang yang perlu sangat dijumpai.

    Zara : Kadangkala dalam senyuman dan ketawa, terpalit sekilas wajah duka. Tidak. Kau takkan lihat mata sebening kaca atau marah merah menyala. Semua itu akan disembunyikan dengan baik tanpa ada cacat cela.

    Kebahagiaan Itu Seperti Mengejar Rama-Rama, Bila Kita Sibuk Mengejar, Ia Akan Lari Pergi : Uji Kaji Kimia SPM


    Seperti kata Thomas kebahagiaan itu seperti mengejar rama-rama.
    Kalau kita terlalu sibuk mengejarnya, dia akan lari daripada kita.
    Tapi bila kita berhenti dan alihkan perhatian kita pada perkara lain, ia akan datang hinggap di bahu kita.
    Makanya, aku mahu biar ia datang dan berhenti pada bahu aku.
    Aku sudah penat untuk mengejar dan sudah tidak mahu bertaruh hati.
    Hati aku tempat aku simpan perkara terbaik.
    Senyum.

    http://farm3.static.flickr.com/2464/3905734764_e8aa17562d.jpg
    [Gambar : Benarkah kalau kita punya sayap, kita akan terbang tinggi dengan riang?]

    Rebah Itu Untuk Bangkit Kembali.
    Semalam, aku mungkin rebah. Semalam aku biarkan diri aku tunduk pada kesakitan atas nama sebuah penghormatan pada mereka yang aku sayangi. Biarlah air mata itu tumpah sekalipun kerana aku percaya, tangisan itu adalah kekuatan untuk aku bangkit lebih kuat.

    Alangkah semalam, Busuk juga tidak mampu nak mengutuk aku dengan lebih hebat disebabkan aku dalam keadaan sakit serta bawah pengaruh ubat berlebihan. Ketawa besar aku apabila Busuk menyatakan dia takut dengan sikap aku semalam. Bersikap gembira padahal baru menulis di blog tentang kesengsaraan jiwa. Cuak katanya dan sangat kelihatan aku dibawah pengaruh dadah pembunuh sakit (baca : painkiller) yang melampau.


    [Ini komentar Busuk dalam penulisan sebelum ini]

    Dia sahabat terbaik aku.
    Dia mungkin akan tendang aku untuk pastikan aku terus bangkit dari kegagalan. Mengenali dia sewaktu dalam tahun akhir pengajian (lebih kurang Julai 2008), persahabatan istimewa kami kekal sehingga hari ini. Busuk mungkin tidak zahirkan kasih sayang dalam persahabatan secara terang-terangan, tapi nilai persahabatan yang diterapkan membuatkan kami terus menggila dengan persahabatan ini. Terima kasih Busuk, kau terbaik!

    Rebah aku sebab aku mahu bangkit.
    Senyum.
    Mengalah aku bukan sebab aku kalah.
    Senyum.

    Semalam Hari Ujian Aku.
    Senyum kuat.
    Kepala dongak ke langit.
    Tahan air mata dari mengalir keluar.
    Pandang ke depan.
    Senyum lebar.

    http://farm4.static.flickr.com/3487/3919511510_3665b1302b_z.jpg
    [Gambar : Kalau aku hayun ini selaju mungkin, aku akan sampai mana?]

    Tengah hari aku menangis disebabkan keluarga.
    Malam, kembar yang risau akan keadaan diri aku tiba-tiba menjadikan aku sarkastik. Ah, pengaruh dadah dalam badan memang buat aku sedemikian. Penat, tertidur dan terjaga semula akibat sakit perut, aku kembali berbual dengan kembar. Nah, dia kata aku lebih baik sedemikian berbanding aku yang menakutkan sarkastiknya bila sakit.

    Tapi, sebelum itu, sewaktu berbual dengan kembar, ada rakan yang aku begitu hormati pendirian diri dan sikapnya telah menyatakan aku gemuk. Terpana aku, walaupun itu memang hakikatnya. Ketawa.

    Cuma, entah. Emosi aku kurang stabil semalam. Ya, aku tahu, lemak banyak di lengan. Ya, saya tahu, saya mengaku saya gemuk. Mana boleh dibandingkan dengan awak yang sihat dan kurus. Yang comel, yang apa lagi? Entah, tidak mahu tulis. Nasib baik aku tidak bersikap keji dan sarkastik dengan rakan itu semalam. Ya, otak aku sedang sarkastik dengan kembar.

    Ya awak.
    Saya gemuk pun bukan awak nak kahwin dengan saya kan?
    Huh!
    (Tiba-tiba emosi pula)
    Ketawa.

    Baiklah.
    Ujian mental sungguh semalam.
    Ludah ke tanah.

    Hari ini sudah lebih baik.
    Semalam aku bicara dengan Busuk.
    Semalam aku sudah bicara dengan kembar.
    Walaupun sebenarnya aku tidak meluahkan pada mereka.
    Tapi mereka faham.

    Selingan.
    Oh, bercakap tentang kuat atau tidak, aku teringatkan Ben Ashaari. Dia pun selalu dikutuk di dalam dunia maya. Orang boleh bercakap apa sahaja tentang dia, tapi dia masih meneruskan apa yang dia percaya. Dan semalam, aku terfikir akan satu perkara. Kalau aku dapat jadi kuat macam Ben (tidak kira fizikal atau mental), adakah ada orang berani buli aku lagi?

    http://farm3.static.flickr.com/2781/4382658264_498a32b679.jpg
    [Gambar : Aku teringin nak buat ujikaji Kimia pada orang yang cuba untuk memusnahkan aku. Ketawa keji]

    Tidak.
    Jangan risau.
    Aku belum cukup kejam.
    Lagi pula, ujikaji Kimia SPM tidak melibatkan perkara begini.
    Oh, aku rindu bau kepekatan bahan kimia di universiti.
    Khayal.

    Nota Kaki :
    1. Semalam kadar pengambilan ubat adalah terlebih sebanyak 8 biji.
    2. Hari ini masih sakit lagi. Sakit, sila menjauh pergi.
    3. Disebabkan sakit perut yang amat sangat, aku terjaga jam 4 pagi.
    4. Eh, senyumlah sampai nampak gigi.

    Zara : Ada orang kata aku kuat. Tapi adakah kau tahu, kenapa aku harus menjadi kuat? Ia untuk diri sendiri kawan. Untuk diri sendiri yang akan mati suatu hari nanti. Tidak tahu bila, tapi mati itu pasti. Aku mengerti dan aku percaya kau juga memahami.

    Kenapa Aku Bina Dinding Daripada Didekati Oleh Orang : Kaca Hati Aku Penuh Kesan Calar Balar Parut Hodoh


    Kembar selalu tanya aku.
    Kenapa aku seperti mewujudkan dinding antara diri aku dengan manusia lain. Aku peramah, senang didekati tetapi sukar untuk difahami. Bila kembar menyatakan sedemikian, aku menyedari sesuatu. Kembar, seperti juga Busuk (dan Nakama kadangkala), dapat melihat jauh ke dalam diri aku yang berusaha keras mengasingkan diri daripada sakit lagi.

    http://th00.deviantart.net/fs71/300W/f/2010/283/9/4/94af18459cc2cc9813f99f9dc4454635-d30g1b2.jpg
    [Gambar : Kau ingat kenapa aku sentiasa renung langit?]

    Sakit.
    Aku dibawah pengaruh lambakan pil berwarna biru lagi.
    Biarlah.
    Senyum.

    Dinding Tidak Kelihatan.
    Aku mungkin manusia yang sentiasa telus dan berusaha membuatkan orang lain gembira walaupun hakikatnya aku sendiri yang cedera. Disebabkan pernah tercedera dengan teruk suatu ketika dahulu, aku mengubah diri aku menjadi lebih meredhai apa yang aku lalui. Walau sakit sekalipun, asalkan orang disekeliling aku tersenyum gembira, aku akan teruskan juga. Ah, bukankah aku perlu senyum supaya semuanya sentiasa baik? Hakikatnya, kesakitan itu semakin lama, semakin memakan diri dan ternyata, aku yang tanggung sendiri.

    Senyum.
    Sakit sendiri.
    Ubat sendiri.
    Sembuh sendiri.
    Itu prinsip diri.

    http://img.photobucket.com/albums/v731/joanne81/Danbo_loves_you__by_BeciAnn-1.jpg
    [Gambar : Kau tanya mana bahagian yang sakit? Ini kau tahu? Hati yang sakit.]

    Kembar : Kenapa awak bina dinding antara awak dengan orang lain?
    Aku : Dinding?
    Kembar : Ya, awak bina dinding dari didekati orang lain. Sebab pernah terluka dahulu?
    Aku : Mungkin. Entah. Hati saya macam kaca.
    Kembar : Maksudnya?
    Aku : Hati saya macam kaca. Penuh calar balar, penuh parut hodoh menahan sakit dan sengsara. Saya bertahan dan saya takut, kalau satu hari nanti kaca ini pecah, saya akan lukakan diri sendiri dan orang sekeliling saya. Kalau saya sendiri tidak mengapa, tapi bagaimana dengan orang lain?
    Kembar : Faham.

    Disebabkan itu juga, bila aku didekati dengan baik oleh sesiapa sahaja, aku membuka ruang sedikit demi sedikit agar aku juga boleh menjalani hidup seperti manusia biasa. Jika orang hulurkan persahabatan, aku menerima dengan hati terbuka, dan aku akan menggila bila aku dikhianati semula. Ramai, aku punya ramai kawan di alam realiti dan maya, tapi teman yang memahami?

    Blog ini tempat aku mencurah rahsia hati.
    Blog ini tempat aku simpan kemas coretan buat mereka yang mengerti.
    Blog ini bukan sekadar tempat aku bermain seni.
    Blog ini lebih kepada perwakilan diri.

    Sebab itu kau perlu tahu kenapa aku marah dan benci bila orang plagiat blog ini.
    Sebab ia tentang diri aku sendiri.

    Tidak Memilih Kawan, Menjauhi Lawan.
    Sesiapa yang kenal aku di alam realiti dan juga maya, tahu aku tidak pernah memilih kawan. Bahkan orang sering bertanya kepada aku, bagaimana aku boleh kenal dengan mereka-mereka yang mungkin sungguh asing daripada aku. Aku seorang yang mudah. Orang buat baik dengan aku, aku juga buat baik dengan orang. Orang buat jahat dengan aku, balasannya aku akan fikirkan mengikut keadaan. Mudah kan?

    http://img36.imageshack.us/img36/5958/79791948.jpg
    [Gambar : Kalau orang boleh berkawan dengan aku, kenapa aku tidak boleh berkawan dengan orang?]

    Dan kau perlu tahu sesuatu.
    Tidaklah penting mungkin bagi kamu.
    Tapi penting untuk aku.

    Kalau aku sudah menyukai seseorang itu (sebagai contoh budak rambut lawa), aku memang suka sepenuh hati. Aku tidak kira apa yang terjadi pada diri.
    Senyum.
    Itu contoh sahaja.

    Keluarga Kekuatan Diri.
    Begitu juga halnya dengan keluarga.
    Itu antara penyebab kenapa aku perlu kuat.
    Walaupun kekuatan aku sering diuji dengan perbalahan kecil dan ujian berskala sederhana daripada keluarga, aku mengerti tanpa mereka, aku mungkin sampah yang tiada nilai di dunia.

    Air mata tumpah.
    Tengah hari tadi aku tewas.
    Aku kalah.
    Kemarahan aku membuak seiring dengan kesakitan aku.

    Pertahanan diri aku dicerobohi dengan kata-kata yang memakan diri.
    Aku sedar yang aku bukan baik.
    Aku manusia jahat.
    Orang lain semua malaikat dan aku syaitan.

    Tidak.
    Anak-anak saudara Puan Mulia adalah yang terbaik, rajin dan boleh diharap.
    Aku ini adalah musibat yang langsung tidak akan kenal erti suka dan gembira.
    Aku ini anak jahanam yang tidak pernah berjaya.
    Aku kan si celaka yang tidak pernah memberikan apa-apa,
    Siapa aku mahu dibandingkan dengan mereka yang lebih baik dan mulia?

    Aku bukan ada nilai signifikan ataupun bermakna.
    Aku cucu penuh cela.
    Kisah aku dijaja.
    Dari mulut orang tua kepada yang lebih muda dan lebih muda.
    Bila berjumpa, semua mata serong memandang aku yang terpinga-pinga.
    Ah, nasib baik masih ada yang bocorkan rahsia.
    Baru aku tahu nilai aku pada mereka.

    Senyum.
    Kesat air mata.
    Kenapa aku terlampau mengikut hati?
    Biarlah orang lain mahu benci.
    Aku patut mati sendiri.

    Aku tidak pernah kata aku baik.
    Aku tidak pernah mendabik dada kononnya aku telah berjaya.
    Bahkan aku bukan apa-apa.
    Aku tiada nilai dalam keluarga.
    Tapi salahkah aku mahu sedikit bahagia?

    Salah!
    Walaupun kau dilamar pekerjaan dahulu berbanding mereka, kau tetap ada cela.
    Kau pemalas, kau penuh cacat di setiap aspek pada pancaindera mereka.
    Senyum, duka.
    Pahitkan?
    Aku telan sahaja.

    http://www.gundammodelkits.com/wp-content/uploads/2010/07/IMG-3639.jpg
    [Gambar : Biarkan aku bermain dan kenal kebaikan dan kekurangan aku sendiri]

    Senyum.
    Kuatkan diri.
    Girangkan hati.

    Kau tahu kan?
    Aku senyum bukan kerana semuanya baik.
    Tapi aku percaya semuanya akan baik kalau aku senyum.
    Cukuplah.
    Aku sudah lali dengan jarum halus penuh sakit dan benci.

    Nota Kaki :
    1. Tadi aku menangis sambil ketawa walaupun aku tahu hati aku bengkak menahan rasa hati.
    2. Sejuk.
    3. Aku amat perlukan tidur selepas mengambil ubat secara berlebihan, tapi matatidak mahu mengikut kehendak tubuh. Aku tidak mengerti.

    Zara : Kadangkala aku tahu aku perlu mengalah. Tahan segala marah. Sebab mengalahnya aku bukan beerti aku kalah. Tapi lebih kepada kemenangan mutlak suatu hari nanti. Buat masa ini, biarlah mereka semua bergendang dan menari. Aku kurung jiwa dalam satu almari.

    Friday, November 26, 2010

    Hanya Matematik Tambahan SPM Yang Tidak Mengkhianati Perut Aku Semasa Menjawab Peperiksaan Percubaan : Soalan Latihan Menepati Ramalan


    Salam semua.
    Bertemu dalam edisi bercorak peperiksaan sempena kedatangan SPM 2010. Oh, aku tersenyum girang apabila ada bekas murid yang masih mengingati aku dan kebetulan membaca blog ini. Disebabkan kalian adalah bekas murid, maka tidaklah aku segan sangat. Lebih-lebih lagi kalian mengenali aku pada tahun 2007, sewaktu menjadi guru praktikal. Senyum.

    Berkaitan dengan cara menjawab soalan Matematik SPM yang aku kongsi semalam, aku menerima beberapa cadangan dan perkongsian ilmu juga. Terima kasih atas pandangan yang diberikan. Ada juga yang bertanyakan, bagaimana mereka melalui peperiksaan tersebut. Terima kasih. Beliau yang beku ini sangat terharu (Ya adik-adik, walaupun kak ini tidak terkenal, beliau masih ada perasaan lagi).

    Tinggalkan sebentar tentang peperiksaan sebenar SPM, aku teringat bagaimana aku melalui peperiksaan percubaan SPM yang menjadi titik tolak kenapa aku perlu berusaha dengan gigih dalam mencapai apa yang aku mahukan dalam hidup ketika itu.
    • Dalam bilik aku ada poster besar UTM, yang dihasilkan oleh kartunis Lat. Poster itu lebih banyak berkisarkan tentang kursus-kursus yang ditawarkan di UTM dan dari situlah aku sudah memasang impian, aku mahu belajar di sana.
    • Semasa peperiksaan percubaan, setiap kertas yang aku ambil, aku terpaksa habiskan secepat mungkin disebabkan mengalami sakit perut yang teramat sangat. Gila kan? Orang lain bertungkus lumus dalam dewan, aku pula bertungkus lumus membuang di dalam tandas. 
    • Cuma kertas Matematik Tambahan sahaja yang aku tidak sempat keluar dewan untuk buang air besar. Ketawa. Gila ke? Mana sempat nak bernafas, apatah lagi nak membuang yang ambil masa lama? Sengsara!
    http://farm3.static.flickr.com/2743/4464370637_97327aeec5.jpg
    [Gambar : Kertas tandas pun boleh menangis bila setiap kertas yang aku lalui harus masuk ke tandas. Kecuali Matematik Tambahan 1 dan Matematik Tambahan 2 sahaja yang tak sempat]

    • Selain itu, semasa menjawab soalan Matematik Tambahan, kepala aku berdengung dan sentiasa terngiang lagu Daniel Bedingfield sebab malam sebelumnya aku mengulangkaji sambil dengar lagu itu. Sumpah, sangat menganggu tumpuan. Sejak dari itu, kalau aku mahu mendengar lagu sekalipun, aku akan dengar lagu yang aku tidak boleh menyanyi bersama-sama.
     http://farm2.static.flickr.com/1360/5102711887_ace67829d1.jpg
     [Gambar : Aku perlukan muzik semasa buat latihan Matematik untuk kekal berjaga dan fokus. Lagu-lagu pilihan aku sejak peristiwa tersebut adalah lagu-lagu yang aku tidak akan terikut-ikut liriknya. Contohnya, lagu Jepun, Korea, Mandarin, Latin]

    • Soalan percubaan Matematik Tambahan aku hampir serupa dengan latihan yang aku buat di kelas tambahan luar. Memang seronok yang amat ketika itu disebabkan di kelas tambahan, kami diasak dengan soalan yang menimbun serta jalan kerja ringkas tetapi mendapat jawapan tepat. Tujuh orang daripada kami yang pergi ke kelas tambahan yang sama tersengih semasa keluar.
    • Aku dapat anugerah Tokoh Maulidur Rasul (kategori Pelajar Harapan Sekolah). Aku hampir pulangkan semula anugerah itu kepada sekolah disebabkan oleh mulut cabul seorang kawan sekelas yang menyatakan "apa guna dapat anugerah itu kalau tak dapat keputusan baik?". Alhasilnya, dia telan balik kata-kata dia sebab aku dapat keputusan lebih baik dari dia. (sambil jeling-jeling angkat kening)
    • Disebabkan dulu kita gunakan keputusan percubaan untuk memohon masuk ke matrikulasi, aku cuba untuk minta tambahan 2 markah lagi pada cikgu Matematik Tambahan demi memastikan aku dapat A2. Tapi jawapan beliau membuatkan aku berputus asa.
    Aku : Cikgu, nak tambah markah lagi 2 boleh?
    Cikgu : Kenapa?
    Aku : Sebab saya nak mohon matrikulasi. Jadi, kalau boleh dapat A2 untuk mata pelajaran ini, baik juga.
    Cikgu : Kalau awak berani sebut lagi sekali minta markah, saya potong 5 markah. Boleh?
    Aku : Oh, jangan. Terima kasih cikgu.

    Sumpah.
    Terus insaf.
    Itulah cikgu yang kenalkan aku dengan erti kesusahan yang amat dahsyat. Kerja sekolah serta latihan yang diberikan selalunya akan buat aku mengalirkan air mata dan menunggu dengan tidak sabar ke kelas tambahan disebabkan soalan-soalan yang sukar. Guru kelas tambahan aku sekalipun pernah terkejut dengan soalan yang dikemukakan. Dia kata tahap universiti.

    Kerana Matematik Tambahan jugalah, aku pernah sembunyikan soalan latihan di dalam baju dan berlari mencari guru Matematik lain di bilik guru disebabkan tidak mahu berdiri di atas kerusi. Apa kau gila kena berdiri atas kerusi makmal yang bulat itu? Ya, bangku makmal. Hukuman dia mula-mula berdiri, lepas berdiri tepi kerusi, pusingan kedua akan berdiri atas bangku, akhir sekali berdiri atas meja. Pitam.

    http://farm5.static.flickr.com/4139/4928020792_164ae85f68_z.jpg
    [Gambar : Aku bagi alasan kononnya mahu ke tandas, tapi aku ke bilik guru bagi mencari guru lain untuk menyelesaikan soalan tersebut. Bila pusingan kedua masuk, aku cepat-cepat angkat tangan untuk jawab soalan. Ha ha ha]

    Memang sukar.
    Tapi bila peperiksaan SPM sebenar muncul, kami boleh ketawa tengok soalan.
    Gila kan?

    Baiklah.
    Itu serba sedikit apa yang boleh dikongsi dengan kalian semua.
    Senyum.

    Nota Kaki :
    1. Perubahan hormon aku nampaknya sangat mendadak selepas kursus renang tempoh hari. Kitaran sudah menjadi tidak sekata. 
    2. Sudah selesai masak untuk juadah keluarga.
    3. Mengalami keletihan terlampau yang membuatkan aku sering tertidur di depan Sean. Alahai.

    Zara : Benar kata orang. Sepuluh saat pertama adalah detik di mana kita menilai yang terbaik untuk terus kekal menikmati perjalanan seterusnya. Kalaupun perjalan selepas itu kurang menarik atau tidak memberangsangkan, sekurang-kurangnya kita akan mengingati detik sepuluh saat yang menggembirakan.

    Bila Aku Dikatakan Mencabul Seseorang Dengan Tulisan Aku : Maaf Gadis, Kau Salah Bakar Otak Orang.


    Salam semua.
    Sesiapa yang mengikuti garis masa (baca : timeline) Twitter aku, pasti akan ketawa besar melihatkan aku menulis status yang pastinya tidak akan keluar di bawah kesedaran norma aku. Sejujurnya aku menulis dalam keadaan ketawa apabila mengenangkan, ada gadis yang tidak berpuas hati dengan status Mukabuku aku tengah hari tadi. Sudahlah rasa tidak puas hati itu ditulis di ruangan komentar, masih juga mahu dilayankan ke kotak pesanan? Layankan sahaja.

    http://img.photobucket.com/albums/v243/KiwiLia/3432198-2-angels-and-demons.jpg
    [Gambar : Suka betul orang nak tengok kedua-dua sisi aku kan?]

    Senyum.
    Itu yang paling aku risau bila ada orang terlampau mengambil berat dengan apa yang aku tulis sama ada di blog atau di Mukabuku. Sayang-sayang temanku semua, apakah mungkin kamu tidak dapat membezakan realiti dan sekadar penulisan dari hati? Ah!

    Saya memang menyampah dengan orang yang letak tanda baca sebanyak yang mereka suka tanpa arah tujuan. Style konon! Tidak menarik langsung (????, !!!!!, ?!?!?!) Pftt~

    Ya lah, awak semua baik. Saya seorang sahaja yang keji. Hiduplah awak semua dengan tanda baca merepek itu. Selamat tinggal :)

    Saya dengan ini tidak akan mengambil pusing bila manusia2 lupa memakai seluar dalam selepas balik makan tengah hari kerana mereka sedang meracau semula selepas terpaksa masuk kerja semula. Sekian :)

    Ya, aku akui yang aku menulis tiga status di atas dan ada pula yang meracau hingga aku risau. 
    Ketawa.

    Manusia : Kau tulis sebab nak kenakan aku kan?
    Aku : Kenakan apa?
    Manusia : Sebab aku bangkang kau tulis kau menyampah dengan orang yang buat tanda-tanda baca tu.
    Aku : Nak buat apa aku nak ikut kata kau? Kan masing-masing punya hak peribadi. Aku tak kisah.
    Manusia : Kau macam mencabul aku tahu?
    Aku : Ha ha ha. Mencabul apakah?
    Manusia : Kau macam mencabul aku dengan tulisan kau tu.
    Aku : Jujurnya bukan untuk kau, kenapa kau nak terasa?
    Manusia : Aku betul rasa macam dirogol juga.
    Aku : Jadi aku perogol? Pencabul disebabkan status Mukabuku aku?
    Manusia : Kenapa kau benci orang yang suka letak tanda baca? Pemikiran kau sempit.
    Aku : Bahkan aku galakkan, tapi berpada-pada. Tulisan tidak punya suara.
    Manusia : Kau mencabul hak asasi manusia lain.
    Aku : Kau gila. Itu aku menegur sahaja.
    Manusia : Kau mencabul.
    Aku : Dari segi bahasa? Ha ha ha.
    Manusia : Kalau kau berani, kau padam apa aku tulis.
    Aku : Nak padam buat apa?
    Manusia : Padamlah kalau kau tak suka.
    Aku : Ha ha ha. Aku bukan dR Rozmey nak padam-padam komentar orang lain.

    Tengok-tengok.
    Pandang-pandang.
    Kau pula yang padam.
    Kenapa eh?

    http://farm5.static.flickr.com/4048/4415571705_492264ef17.jpg
    [Gambar : Kau suka sisi sarkastik aku?]

    Dan disebabkan itulah perempuan (ya, aku tahu kau tidak punya Twitter), habis Twitter aku dicemari dengan kata-kata kesat yang aku sendiri tidak sangka akan menulis. Ketawa. Kali pertama aku dikatakan sebagai pencabul atau perogol hanya dengan tulisan, aku ketawa.

    Sisi sarkastik aku biasanya jarang mahu keluar kecuali betul-betul tercabar. Sekejap, bukan aku selalu dicabar ke? Senyum. Tidaklah begitu rupa kan? Cuma, bila ajak bertikam kata, aku lebih gemar orang tulis dengan penuh tatacara agar maksud yang disampaikan dapat difahami dan tidak salah ditafsir pula.

    *******

    Aku pernah menulis suatu ketika dahulu.

    Acapkali aku keliru bila menerima pesanan.
    Nah, tidak kira pesanan ringkas ke telefon genggam atau ke Mukabuku, aku amat mementingkan tanda bacaan. Oh, bukan namanya aku seorang yang cerewet, tapi itu pesanan.
    Sesuatu yang kaku.
    Aku tidak boleh baca perasaan yang kamu mahu sampaikan.
    Pesanan itu masuk, kejung.

    Aku beri contoh.
    "Zara, kamu buat apa?"

    Apa bezanya dengan ini pula.
    "Zara, kamu buat apa?!"

    Nah, bukankah sudah berbeza?
    Yang pertama kelihatannya pengirim mahu bertanya aku sedang melakukan apa aktiviti ketika itu.
    Yang kedua seperti mahu memerangkap kesalahan, atau ditangkap atas sesuatu sebab.
    Nah, lebih kepada disergah barangkali.
    Aduhai.

    "Awak tahu tak???"
    dengan
    "Awak tahu tak?"
    Yang pertama itu lebih kepada pertanyaan gila pada aku.
    Kelihatan tidak begitu menyenangkan.
    Ya, aku memang mahu menjaga perasaan orang dan perasaan aku sendiri, maka, aku perlu tahu apa yang mahu disampaikan dengan nyata.
    Aku juga pantang bila menerima pesanan dengan huruf besar semua sekali.
    Bagaimana ada yang tidak kena.
    "Terima kasih. Maaf, lain kali sahaja ya?"
    atau
    "TERIMA KASIH. MAAF, LAIN KALI SAHAJA YA?"

    Yang kedua agak seperti sindiran.
    Menggeletar.
    Fikiran celaru.
    *******
    http://farm5.static.flickr.com/4022/4684970910_195f59a85a_z.jpg
     [Gambar : Tidak Cakap Jahat, Tidak Tengok Jahat, Tidak Dengar Jahat]

    Aku macam biasa.
    Senyum sahaja.
    Tanpa sekelumit rasa marah.
    Cuma kalau kau tidak tahu apa yang aku bincangkan atau luahkan, jangan tiba-tiba meroyan kalah perempuan baru lepas bersalin. Malu tahu?
    Sengih.

    Nota Kaki :
    1. Petang tadi keluar bersama adik-adik.
    2. Esok perlu hantar adik buat kad pengenalan baru.
    3. Masih berusaha untuk memastikan Sean pada tahap terbaik.

    Zara : Kalau betul aku perlukan alasan untuk tersenyum, kau pasti tidak akan dapat lihat ukiran senyuman di wajah beku ini buat selamanya. Mereka mungkin tidak tahu, pasti ada yang tidak memahami dan aku tidak akan pernah meminta sesiapa untuk mengerti. Noktah.

    Thursday, November 25, 2010

    Cara Menjawab Soalan Matematik SPM 2010 : Soalan Ramalan Atau Soalan Bocor?


    Salam semua.
    Aku betul-betul terlupa, hari ini, 25 November 2010 adalah kertas peperiksaan Sejarah untuk SPM dan juga STPM. Patutlah semalam ramai yang mencari cara menjawab sejarah SPM, sebab aku ada menulis tentang ini di dalam penulisan ini. Kalau ada pesanan yang berguna, baguslah. Senyum.

    Oh ya, Sejarah memang antara mata pelajaran yang semua orang sanggup buat apa sahaja untuk lulus. Sebab kaedahnya mudah sahaja. Satu lagi yang semua orang suka mahu lulus dengan cemerlang adalah Matematik (tapi kalau aku, aku suka semua cemerlang).

    http://s3prod.weheartit.netdna-cdn.com/images/4464956/tumblr_laij3hprfM1qct8pbo1_500_large.jpg?1287450461
    [Gambar : Saya cintakan Matematik]

    Major : Kimia
    Minor : Matematik
    Dan aku sebenarnya sangat sukakan Matematik dari sekolah lagi. Ya, Matematik. Bukan Matematik Tambahan yang keluar air mata darah untuk jawab satu soalan pun (Oh, teringat zaman dahulu, ini insyaALLAH akan ditulis jika punya kesempatan).

    Dan ya, aku belajar Matematik dengan cikgu-cikgu yang sangat menarik. Sungguh.
    • Tingkatan 1 - Aku lupa aku belajar dengan siapa. Gila kan?
    • Tingkatan 2 dan 3 - Aku belajar dengan cikgu yang akan habiskan mengajar sebelum Julai di mana dia akan dapat buat ulangkaji dan latihan secara berganda dan sangat berhasil. Anak-anak murid dia biasanya akan dapat jawab tidak kira apa soalan sekalipun hasil kegigihan dia yang suruh kami beli satu buku dengan beribu-ribu soalan yang digunapakai dari Tingkatan 2 hingga 3. Dia percaya asas yang kukuh adalah seperti mana kita buat bangunan. Kalau bawah dah goyang, nak sampai atas akan jatuh menjunam.
    • Tingkatan 4 - Cikgu yang sama macam Tingkatan 3 (tapi sekejap sahaja).
    • Tingkatan 4 dan 5 - Cikgu ini memang menarik. Cara dia mengajar dan menarik perhatian di dalam kelas adalah faktor penting kenapa semua orang suka Matematik. Oh, dia juga buat kelas tambahan  berbayar Matematik di rumah dia (kawan-kawan dan adik-adik aku pergi, aku tak pernah).
    Ada peristiwa penting yang berlaku semasa Tingkatan 3 yang membuatkan aku semakin gilakan Matematik lebih dari yang aku tanamkan dalam diri. Ini disebabkan oleh mulut seorang kawan aku masa peperiksaan setengah tahun yang buat aku berubah secara drastik.

    "Apalah kau ni. Kertas lain yang lebih susah kau boleh dapat A, tapi Matematik kau lagi bodoh dari Matematik aku. Dapat B je ke?"

    Ada rasa nak bunuh orang?
    Kena bodoh dengan orang yang ternyata lebih teruk dari aku, cuma Matematik dia akan sentiasa dapat A.
    Akibat tercabar, aku belajar secara menggila demi Matematik yang aku cinta, dan bila keputusan percubaan dan PMR keluar, aku gosok slip peperiksaan itu di muka dia. Puas!

    http://i606.photobucket.com/albums/tt144/maclisa/danbo%20robots/201007100849.jpg
    [Gambar : Tiba-tiba rasa nak lukis muka orang sebab tak puas hati. Ya, itu kegemaran aku]

    Baiklah.
    Tiada soalan ramalan atau soalan bocor.
    Sebab aku percaya, untuk dapat menjawab soalan Matematik, apa yang kau perlukan adalah latihan yang sangat mencukupi. Bila latihan dapat buat dengan banyak dan tekun, bila diberi apa sahaja soalan, tidak kira bagaimana dipusing, pasti boleh jawab. Tapi tidak mengapa, aku kongsikan bagaimana aku menjawab Matematik SPM waktu tahun 2003 dahulu.

    Anda sedia?
    Tarik nafas.

    http://www.gundammodelkits.com/wp-content/uploads/2010/08/IMG-4753.jpg
    [Gambar : Rumus, formula adalah perkara paling penting]

    • Rumus atau formula - Ini perkara yang semua orang tahu dalam Matematik. Biasanya disediakan di muka hadapan sebelum soalan. Bak kata cikgu aku, kalau ada berjuta formula sekalipun, tapi tak tahu nak gunakan di mana, adalah tidak berguna. Maka, biasakan diri menggunakan (senang cerita, memasukkan formula dalam soalan). Ini amatlah berguna ketika peperiksaan.
    • Kalkulator - Jangan lupa bawa. Nak masuk peperiksaan Matematik tak bawa kalkulator? Lawak amat kecuali kau genius Matematik. Dan ya, kenali kalkulator kau, tahu kelebihan agar cara mengira lebih pantas dah mudah. (Nota : Zaman aku dulu cuma boleh bawa Casio 350, tapi aku bawa sekali Casio 570 disebabkan cikgu tuisyen aku suruh. Fungsi 570 sangat bagus sampai Matematik kertas 1 aku tak perlu guna banyak pengiraan manual. Ketawa)
    • Kertas 2 - Beri jalan pengiraan dengan lengkap. Anggaplah pemeriksa kertas itu seorang yang tidak tahu apa-apa. Kalau ada kaedah pengiraan untuk 1 + 2 = 3 sekalipun, tunjuklah. Mana tahu boleh dapat 1 markah kan?
    • Kertas 1 - Jangan membazir terlalu banyak masa untuk buat jalan kerja, sebab kertas 1 adalah kertas objektif. Kalau kau boleh siap dengan cepat menggunakan kaedah pengiraan pantas dan pintas, ayuh, buat sahaja. Yang penting adalah jawapan (dan disinilah kebolehan kau menggunakan kalkulator ditagih)
    • Graf - Biasanya kertas Matematik mesti ada graf kan? Pastikan paksi (baca : axis) adalah betul, lengkap. Jangan cincai sebab markah yang kau akan dapat adalah cincai juga.
    Dan ya, sebelum kamu semua tiba-tiba rasa tertekan (ada lagi beberapa hari sebelum peperiksaan pada hari Isnin 29 November ini), ada masa lagi untuk melakukan beberapa perkara seperti :
    • Riadah - Ya, aku tahu mungkin ada yang tidak gemar, tetapi riadah sedikit akan dapat mengurangkan tekanan belajar.
    • Latihan akhir - Soalan ramalan, peperiksaan-peperiksaan tahun lepas, soalan percubaan dan pelbagai lagi adalah membantu bagi mengukuhkan ingatan.
    • Tidur - Yang berkualiti dan cukup adalah perlu. Jangan sampai tidak tidur langsung ataupun tidur sahaja tak sudah-sudah. Pensyarah aku pernah menceritakan, seorang bekas pelajar dia pernah tidak tidur selama 3 hari sebelum peperiksaan, dan ia berakhir dengan jeritan di dalam dewan sebelum pelajar itu keluar berlari sambil mengangkat kainnya keliling masjid (di bawahnya dewan peperiksaan).
    • Jaga kesihatan - Sudah tentu. Kalau kesihatan kurang memberangsangkan, apa kau ingat kau boleh jawab peperiksaan dengan baik? Agak mustahil di situ.
    • ... dan pelbagai lagi sebenarnya.
    Apa pun, selamat menjawab bagi semua calon SPM.
    Bagi pembaca blog aku pula, kadangkala kita kena baca benda sebegini demi sebuah nostalgia dan memori bukan?
    Oh ya, apa tips yang kalian buat pula?

    http://s3prod.weheartit.netdna-cdn.com/images/4365297/tumblr_l9q1nzwvam1qagx9bo1_500_large.jpg?1287006083
    [Gambar : Saya cintakan awak Matematik]

    Nota Kaki :
    1. Hari itu ada dengar di radio ada pemanggil yang membakar dan merebus formula Matematik dan minum semata-mata untuk lulus lepas dengar gurauan cikgu dia. Oh, gila lurus bendul, tetapi dia berjaya. Eh, kamu semua janganlah begitu. Takut keracunan.
    2. Adik-adik asyik membuat rancangan nak keluar beriadah, tetapi Bonda dan Abah pula sekolah. Tiada siapa mahu menjaga Nenda di rumah pula.
    3. Belum ada kesempatan berlatih mengayuh lagi. Alahai.

    Zara : Bila alpa dan ada yang mengingatkan, itu sudah menjadi amat bermakna. Sahabat terbaik, sahabat-pijak-kepala sudah kembali. Alhamdulillah, tidak sia-sia aku menunggu sahabat itu kembali. Yang pasti, dia adalah penasihat terbaik diri ini dalam kenal apa sebenarnya sepak terajang duniawi.

     
    .Dunia Sebelah Zara. Blogger Template by Ipietoon Blogger Template