Friday, February 11, 2011

Bila Jatuh, Bangun Sendiri Supaya Tidak Mati.


Siapa yang selalu singgah dari tempat yang tersenarai ini, terima kasih yang teramat sangat kerana sudi membaca blog picisan seorang perempuan yang kurang cantik, tapi tetap menarik pada mata dia sendiri. Ya, aku sedang puji diri sendiri untuk meningkatkan keyakinan diri sambil makan rumpai laut dari Korea.

Highland Park, New Jersey, United States
New Brunswick, New Jersey, United States
Yokohama, Kanagawa, Jepun

Oh, kenapa aku tulis itu?
Sebab masa aku nak tulis benda ini, ada pelawat yang datang dari sana secara terus (baca : direct). Itu sahaja, tidaklah ada benda lain. Sekarang aku adalah manusia yang mempersetankan segala tohmahan dan kejian orang lain disebabkan akhirnya, aku mampu berdiri seorang diri tanpa penyangga yang selama ini membantu aku. Teruja?
Sudah tentu.

[Gambar : Bila nak dapat paha kecil begini agaknya? Eh. Ketawa]

Bajingan yang menyatakan kalau sedih kita harus menangis.
Kalau begitu, dunia sudah dipenuhi dengan lambakan air masin yang bercampur dengan sumber air tidak dikenali. Apa harus kalau sedih mesti menangis, perempuan menangis.
Skeptikal.

Ada benda yang buat aku kadangkala takut.
Takut dengan manusia yang sungguh pandai merasa siapa aku.
Dengan manusia begini, aku sumpah jadi telus.
Satu demi satu helaian aku biarkan mereka baca dengan sendiri tanpa perlu aku bercerita.

Emosi kau macam mana?
Stabil?
Berapa lama kau sakit?
Berapa lama kau jatuh?
Apa pengajaran yang kau dapat?

Sebahagian dari diri aku hilang lagi. Itu yang sahabat baik aku nyatakan semalam. Mungkin benar apa yang dia beritahu, kalau itu yang dia nampak dalam diri aku. Sebahagian daripada diri aku yang bangkit semula selepas peristiwa dulu, meneruskan pelajaran, kehidupan dan kerjaya direnggut pergi dengan satu ucapan yang menikam ke dalam. Benda yang bila kita terlampau bersedia dan musnah begitu sahaja, ada sesiapa yang tidak tahu terluka?

Walaupun sekadar lima minit cuma.
Itu tetap masa jatuh dan kecewa.
Sakit dan sengsara.
Kau buka dan pejam mata, buka semula.
Ketawa.
Nah, hilang sudah duka.

Mungkin benar.
Tapi kehilangan bukan semuanya benda yang berbentuk negatif. Ada benda baik yang tersirat dan berbentuk positif serta mematangkan diri. Tidak semestinya sakit untuk kali kedua bermakna kesakitan hingga patut terbaring dan langsung tidak mampu bernyawa.

Sahabat : Satu lagi, sebelum ni kau jatuh, siapa tolong kau?
Aku : Kau. Kau sahaja yang tolong aku.
Sahabat : Dan kali ini, siapa yang tolong kau?
Aku : Diri sendiri, dan kau juga.
Sahabat : Tak. Aku rasa aku datang cuma selepas kau pulih.
Aku : Sendiri.
Sahabat : (tanda jempol) Tepat sekali. Diri kau sendiri.

http://farm3.static.flickr.com/2655/4082104858_d7a19591d7.jpg
[Gambar : Dah lama tak meniup belon, tempoh hari hampir kempis otak sendiri]

Bila kamu puji aku kuat, itu bukan bermakna aku mendabik dada dan ketawa.
Tidak.
Sebab aku tahu, aku hidup untuk kekal bernyawa.
Sebak.
Kewujudan aku hanya aku sendiri yang sedar dan hargai sepenuh jiwa.
Sepak.
Ketawa penuh gembira.

Jadi, buat yang membuat panggilan telefon sewaktu aku sedang memecut di selekoh pagi tadi, aku cuma mahu beritahu sekali lagi (bahkan dan beberapa kali), hidup kita, kita yang tentukan. Kalau kau letak sepenuh kepercayaan kepada orang yang mungkin salah, itu bukan bermakna kau bodoh dan perlu mati sendirian, kau cuma perlu berubah. Itu sahaja sebenarnya.

Kawan : Aku kecewa gila.
Aku : Apa benda yang kau kecewa?
Kawan : Aku tak dapat balik diri aku yang asal. Aku terbayang-bayang kewujudan dia lagi.
Aku : Kau nak balik pada dia semula?
Kawan : Itu mustahil.
Aku : Jadi?
Kawan : Aku nak lupakan dia.
Aku : (ketawa) Kau tidak akan berjaya lupakan dia.
Kawan : Kenapa kau cakap begitu?
Aku : Sebab manusia yang pernah ada nilai dalam hidup kita, mustahil untuk kita lupakan.
Kawan : Tapi dia buat aku kecewa.
Aku : Kecewa itu satu bentuk nilai. Kalau dia pergi dan kau tak rasa apa-apa, maksudnya dia bukan sesiapa.
Kawan : Macam mana kau boleh ketawa riang walaupun kau kecewa?
Aku : (ketawa) Ini bukan kecewa, ini satu benda yang nyata.
Kawan : Maksud kau?
Aku : Menghadapi kenyataan dan tidak melarikan diri supaya kau tak mati sendiri. Itu yang aku pegang dari kisah hidup aku sebelum ini.
Kawan : Kau boleh hidup macam biasa?
Aku : Kenapa tak boleh?
Kawan : Macam mana kau boleh?
Aku : Masa aku jatuh, aku beritahu diri aku sendiri yang aku keseorangan. Tiada siapa yang boleh aku minta tolong. Tiada siapa. Jadi, aku beritahu diri sendiri yang aku kena kuat, maka, aku bangun.
Kawan : Benda lama, kau tak ingat?
Aku : Ada guna aku ingat balik? Ada kebaikan untuk aku? Itu soalan yang aku tanya diri aku sendiri. Kau patut tanya diri kau benda yang sama.
Kawan : Kau baik sahaja kan?
Aku : (ketawa) Selagi aku dapat menyibukkan diri dengan kerja aku, dengan hidup aku dan jadikan ego aku lebih tinggi dari kedudukan hati aku, aku percaya aku boleh selamat dan hidup macam biasa.
Kawan : Kau gila.
Aku : Ya, aku tahu aku gila.
Kawan : Kau gila sebab kau boleh tabah.
Aku : (ketawa) Kerja aku adalah pengubat aku.
Kawan : Tiada masa untuk duduk sendirian?
Aku : Tiada.

[Gambar : Kalau kau masih bangun malam dan mencari dia dalam mimpi dan realiti, aku tidak mampu kurangkan hati kau yang bergelumang konspirasi]

Aku mungkin tidak dapat tenangkan kau.
Maaf, aku bukan pemujuk yang baik.
Kau yang perlu buka mata kau sendiri dan hadam realiti.
Walaupun pahit dan membuatkan kerongkong kau rensa, itu tanda kau masih manusia.
Percayalah.

Celaka.
Dunia memang penuh dengan suka dan duka.
Tapi kalau kau tidak pernah teruja untuk gembira, kau patut duduk dan senyap sahaja.
Bukan untuk ukir sakit dan merana.
Untuk kau belajar senyum dan hadapi dunia.
Dengan diri kau yang penuh semangat waja.
Bukan kesateria yang hilang pawana.

Nota Kaki :
1. Urusan penting perlu dilaksanakan.
2. Kalau aku tidak balas Skype ataupun YM, maksudnya aku menggunakan telefon atau tiada di hadapan Sean kesayangan.
3. Jika kau mahu mencuba nasib dan meluahkan rasa, pastikan yang kau bukan milik sesiapa kerana berkongsi jiwa bukanlah satu benda yang memuaskan nafsu dan bikin adrenalin teruja.

Zara : Kata kawan tapi kau buat aku macam lawan. ha ha ha. Cinta kau pada dia memang buat kau sawan. Ah, patutlah kau pandai mengawan. :)

21 comments:

macemellow said...

kamu, ape ade hal dgn kate-kate setan btopengkan manusia itu.. kite buat comel saje dgn maki hamun mereka.. mcm saye, putus tunang 3 minggu lps slpas bcinta 8 taun lg parah tp kalo saye nk amek pot sume kate-kate setan itu, konpem tenggelam malaysia ni dgn air mate saye.. jd, mari kite comel same2 ye kamu kesayanganku? sayang zara!

APi said...

dunia..
jika tanpa suka duka..
kosong sahaja..
seperti tiada apa apa..

Naqib Mohamad said...

penulisan akak buat saya baca 2 kali setiap kali baca. kadang2 saya skip sampai bawah jer... haha macam karya pantun+sajak dalam bentuk penulisan cerpen pendek. unik lah

AkuBukanBlogger said...

cam nak tulis novel je, kehkehkeh...

~http://kipasmati.blogspot.com~

MATAHARI said...

kau salah seorang survivalis.









GUMIHO!

juliam said...

tapi tipu diri sendiri. bukankah itu bukan sesuatu yang menjadi kepuasan.

CTE said...

Inilah idea cikgu muda...jgn terlalu merendah diri sangat...fist time masuk sini...terharu dengan idea yg hebat...

cerita-gadis-ini said...

saya xtau nape suka giler bc blog ni..ayat2 unik sekali....apepun..be strong dear!

Encik Tikus said...

ciikgu yang saya kenal tabah orangnya kan...

suffer8zine said...

go go go! keep it up!

Terkini : Hotel Paling Pelik Di Dunia

Cik Liyana said...

perasaan bercampur baur ...huuuuu...weee....ohh... aduh !

i.am.belle said...

betul tu.

kalau dah jatuh, bangun lagi. jgn terus lumpuh.

hidup ni kena ceria baru ada makna. asyik muram je tak berguna.

:)

Cikgu Nizam said...

Kamu adalah kamu... kamu sahaja yang paling dekat tuk diri kamu...

Erm, saya ada Idea for blogger , sila beri pendapat?? Terima kasih banyak2

Jang said...

"Manusia yang pernah ada nilai dalam hidup kita, mustahil untuk kita lupakan"

Aku suka part tu

Qaseh dalia adelia said...

tiap kali baca ..first bace mmg tak paham ..kena dalami betul2 baru boleh paham haha

Dark Half said...

moga yg baik-baik akan menanti di depan sana..

Only the fittest will survive
- Howard Kosky

*not a Darwin fan

ahmad endo said...

aku selalu jatuh...tak dapat bangun...sedih ow...hehehe

TheBentPencil said...

kadangkala kita selau diminta untuk balik kepada "kita yang asal"

hakikatnya itu tak mungkin berlaku sebab kita yang sekarang dah banyak makan dugaan.

sama-sama zara. rasa macam cikgu tengah nasihat saye plak. hikhik

miss asnida hani said...

Sama-sama. :)

Bahulu said...

As Salam kenal@singgah,join the geng@add link kat blog

aleen meow said...

wahh..
so inspiring..
baru2 ni sye juge trjatuh..
n baru sje..sye kira pulih..
entri ni wat sye dpt smangat baru..
terima kasih, Zara..;)