Wednesday, June 08, 2011

Di Mana Garisan Mula Semula?


Hidup ini bagaikan satu perlumbaan.
Kita ada garisan mula.
Kita ada garisan penamat.
Sepatutnya.

Tetapi bagaimana kalau dalam perlumbaan itu kita terberhenti di mana-mana? Di antara garisan permulaan dan garisan penamat. Di mana kita harus mulakan segalanya kembali? Kembali ke garisan mula dan kembali di dalam laluan dengan pincang dan perlahan, ataupun mundur setapak dua ke belakang dan lari kembali di mana kita jatuh dan cuba untuk berdiri?

http://farm3.static.flickr.com/2386/2193327230_681fabf784.jpg
Gambar : Orang yang paling kuat adalah orang yang tidak menunjukkan kekuatan mereka di hadapan kita, tetapi menang besar tanpa pengetahuan sesiapa. (Shafaza Zara, 2011)

Mencari.
Dia masih mencari di mana perlu bangkit semula.
Dia tahu dia patut bangun semula.
Bukan untuk sesiapa, tapi untuk kebaikan diri dia.

Pada pendapat kamu, di mana dia patut mula?
Atau lebih tepat lagi, apa yang patut dimulakan semula?
Legasi Cinta Alisia?
Runut Irama Jiwa Kita?

Keliru.
Mahu bangun semula.
Benci dengan diri yang tiada punya naluri gembira.
Mati jiwa bahasa.
Ah, kacau.

Sukar untuk buat pilihan.

Bulu-bulu bertaburan di atas lantai.
Rambut-rambut juga.
Malahan kulit-kulitnya sekali.
Aduhai...
Luluh hati.

Pelbagai warna di atas meja.
Kuning, merah, hijau dan ada juga coklat.
Kesemuanya berbulu, berambut dan berkulit.

Yang berwarna coklat paling menyedihkan.
Air bergenang keluar dari tepinya.

Yang hijau hanya dipandang sepi.
Falsafah terlalu hijau digunakan di sini.
Terlalu muda, terlalu mentah untuk dijamahi oleh sesiapa.

Yang kuning?
Yang merah?
Kuantitinya beransur-ansur merosot.
Cepat sahaja berbanding yang lain yang nampaknya masih tidak berganjak.

Bulu-bulu bertaburan.
Rambut-rambut bersepahan.
Kulit-kulit bergelimpangan.

Ketawa galak mengiringi suasana.
Tisu-tisu putih juga melayang ditiup sang angin dari kipas yang ligat berputar.
Tisu dicapai, bibir dikesat.
Adakah tisu juga akan dibiarkan melayang?

Habis manis sepah dibuang.
Pepatah itu jelas tergambar disini.
Aduhai.

Itu sahaja.
Noktah.
Novel-novel ini boleh dibaca di SINI.

Zara : Akan sentiasa ada orang yang lebih cantik, lebih pandai, lebih segalanya daripada kita. Tetapi semua orang tersebut, tidak akan menjadi KITA.






5 comments:

a kl citizen said...

setiap kita adalah satu-satunya, kerana itu kita di adili bersendirian, tidak berkumpulan. Mulakan sahaja dari mana pun, yang pastinya tetap kita akan sampai juga ke destinasi...

zacky786 said...

waa.~ suka entry ni ~

Pijahh' de-Arr said...

eh novel ke tuh

AziE said...

Setiap perjalanan pasti ada jatuh bangun diantaranya.

Wanita Mutalib said...

senyum.
tak perlu kata apa-apa :)