Monday, June 13, 2011

Sejuta Kali Tengok, Sejuta Kali Doa.


Dia sangka segalanya indah.
Kepingan demi kepingan bersusun di dalam mata dia. Satu demi satu muncul dalam gerakan paling perlahan yang mampu dia rasa. Malangnya, segala pergerakan dia rasakan celaka. Ya, celaka. Kebahagiaan, kegembiraan yang dia nantikan malangnya muncul hanya sementara. Senyuman dan tawa riang hilang dalam sebaris kata penuh tempikan amarah yang membuatkan dia terpinga-pinga. Jahanam manakah yang menjatuhkan maruah dan bersorak megah?

Angkuhnya dunia.
Sialan.
Ludah.

http://farm5.static.flickr.com/4042/4330956650_a14f0df65c.jpg
[Gambar : Rahsia untuk gembira adalah lakukan apa yang kita gemari. Dan rahsia untuk berjaya adalah sukakan apa yang kita lakukan. Mudah bukan? (Shafaza Zara, 2011)]

Nuansa atma dia penuh gemuruh amarah serta merta.
Celakanya manusia yang baru pulang lihat lembayung maha kuasa. Saat tempikan bergema, muka penuh nafsu amarah dan hidung merah panas berjelaga, dia tahu saat itu bermulanya kisah duka yang bakal berantaian entah ke mana. Nikmat yang baru dia kecapi bersama dengan mereka yang dia cinta sepenuh jiwa dan sanggup berkalang nyawa hilang begitu sahaja. Mulutnya mahu mula mengeji tapi mengenangkan wajah sayup yang pernah bergadai memastikan dia muncul di dunia ini, dia patuh dan bergerak penuh perlahan - mendengar arahan.

Nafas mendesah.
Laju - dan syaitan sedang memalukan gendang menaikkan amarah.
Telinga berdesing, kepala berpusing dan jiwa jahat dia mula meruncing.

Tapi, suatu suara penuh kasih sayang menegur dia dari tepi.
Dia berpaling, lihat wajah yang penuh cahaya itu, dia berbelah bagi.
Sanggupkah dia lihat manusia itu malu di sini?
Tidak sama sekali hatta dia perlu mati.
Kendurkan rasa hati.
Dia undur diri.
Hati?

Tawa dan tangis dia bergaul dalam minda.
Pilih satu sudut terpuruk dan dia lepaskan segala.
Amarahnya dikeluarkan dalam bentuk air mata.
Kau tidak kalah bisik hatinya.
Kau cuma bertarung dengan jiwa.
Jangan pernah kalah dengan manusia yang penuh sifat cela.
Walaupun dia mengerti dia masih lagi seorang manusia.
Celaka.

http://farm3.static.flickr.com/2792/4181897997_bdfd30c07a.jpg
[Gambar : Kita tidak akan tahu apa dan bila sesuatu itu akan berlaku. Ia akan berlaku secara tiba-tiba dan itulah sebenarnya kehidupan - penuh kejutan dan itulah bagaimana sesuatu itu harus disesuaikan. - (Shafaza Zara, 2011)]

Dengar suara yang paling dia rindu - suara yang mendamaikan jiwa.
Dengar suara yang paling dia rindu - suara yang membuaikan rasa.
Dengar suara yang paling dia rindu - suara yang sentiasa menitipkan pesanan jadi manusia.
Dengar suara yang paling dia rindu - suara yang tidak pernah gagal memanjatkan doa.
Dengar suara yang paling dia rindu - suara yang berjaya buat dia kawal rasa benci marah menggila.

Inikah apa yang dia rasa?
Amarah yang bakal mengheret terus ke neraka?
Kejamkah dia menghukum manusia yang bikin hatinya nanar dan gila?
Dia senyap, tertanya-tanya.

Orang baling dia dengan batu.
Dia kira satu persatu.
Duduk diam berteleku.
Dia pungut dan mulakan sesuatu yang jitu.
Bina satu tapak kukuh agar tiada musuh mahu serang kubu.
Dia sekarang bina kota pertahanan penuh dengan rasa sakit tepat ke ulu.
Ya, agar tiada orang yang memusnahkan apa yang dia perlu.

Dia sedar satu perkara.
Dalam hidup dia sedang berlumba.
Jika dia mencari kebaikan dan kegembiraan, dia akan bertemu dengan suka.
Jika dia memilih kejahatan dan kesedihan. dia pastinya akan berduka.
Dan itu yang pastinya dalam hidup manusia.
Kita memilih untuk rasa.
Bahagia?
Celaka?

http://farm3.static.flickr.com/2662/3950782843_983f818826.jpg
[Gambar : Hidup bukannya semata-mata untuk tiba ke tempat yang mahu dituju, tetapi bagaimana kita menikmati perjalanan ke arah situ. (Shafaza Zara, 2011)]

Diam membisu.
Barisan aksara dilihat satu persatu.
Pesanan itu membuatkan dia buka kembali mata dan terfikirkan sesuatu.
Ya, dia manusia beku.

Kenapa dia harus lihat manusia lain terlampau hebat dari dia? Darjat dan kedudukan akademik pandangan tinggi manusia bukan ukuran kematangan mereka. Jeritan dan tempikan itu masih bergema dalam minda, dalam kepala. Dia tunduk, senyum dan tahan air mata. Dia benci mahu menyeka. 

Ukir senyuman dan dia menyedari sesetengah manusia sebenarnya terlalu dungu dalam mengawal diri dan nafsu. Amarah manusia lain serta dia tidak perlu bersadur dan bersatu. Orang kata kita perlu melupakan perkara yang lepas. Ah, pepatah sendiri menyatakan barang yang lepas jangan dikenang. Tapi dia mahu membantah. Tidak benar sebenarnya bahawa kita perlu melupakan perkara yang sudah berlalu. Sebenarnya, kita perlu lupakan manusia di dalam peristiwa tersebut dan ambil pengajaran yang pastinya sangat berharga.

Retorik manusia.
Dia lupa dia juga masih makhluk bernyawa.
Dan dia mahu laksanakan metamorfosis dia secara menggila.
Hanya dibawah kesedaran dia.
Ketawa.

Nota Kaki :
Kerja dan kesibukan sudah bermula semula. Dan itu amat perlu bagi seorang gila (kerja) seperti dia.

Zara : Hidup ini adalah lebih kepada perubahan. Ya, berubah kepada kebaikan atau keburukan. Kadangkala semuanya menarik dan cantik, kadangkala ianya mungkin menyakitkan dan membawa dukacita, tetapi selalunya ia melibatkan keduanya.

4 comments:

falcon9 said...

Missed me? Hehe.
Yup, Zara. Life is full with ups and downs.The only thing that will make you a 'balanced' person is your belief. Have a great week ahead. N slamat mengajo kembali, chekgu! :)

Aku... aKu... akU... SaNg PencINTa said...

Amarah laungan dari syaitan.. diam membisu hasutan dari iblis.. yang ditengah hanya doa sebagai dinding.

nelly said...

sweet !!

EZAN IDMA said...

hidup memerlukan perubahan :)