Thursday, July 28, 2011

#ST #04 : Perjalanan Sudah Terhenti


Dia mendiamkan diri.
Dalam suatu perancangan yang penuh teliti, dia sendiri hampir terduduk apabila apa yang dia mahukan terberhenti begitu sahaja. Enggan bangun pada mulanya tapi dia sendiri harus akur bahawa apa yang dimahukannya sudah sepatutnya dilepaskan. Aneh, dia enggan bising dan mengoceh tentang kepayahan yang ditanggung sakitnya.

[Sumber gambar]

Dia ada kegemaran aneh sejak kebelakangan ini.
Membaca dan membuat analisa satu demi satu frasa yang dia baca. Bukan, dia bukannya pengintip tegar sesiapa - tetapi ada sesuatu yang membuatkan dia jadi tidak tentu rasa. Tidak tentu hala. Mungkinkah dia seorang yang mengalami konflik dalam hidup? Paranoid? Trauma? Dia yakin tidak, tapi cuma itulah, dia merenung satu paparan yang mengalami perubahan sedikit demi sedikit setiap masa. Kadangkala perubahan itu membuatkan dia tersenyum, ada kalanya dia memasamkan muka.

Hampa.
Dia sewajarnya hampa dengan kegiatan diri yang terbaru itu. 
Kecewa. 
Perbuatan itu mengundang duka. 
Sikap aneh itu sebenarnya mencipta derita.
Nestapa.
Sengsara.

Manusia yang berfikiran seperti dia sudah rasakan waktu terhenti. Jam sudah berhenti berdetik untuk kisah bodoh yang dia enggan menoleh lagi. Ya, dia rasa dungu. Bebal. Tapi dia hanya merenung senyap dan sepi. Bukan dia enggan menyentuh apa-apa lagi, cuma dia merasakan kesakitan sudah cukup sesekali. Bukan datang seperti suapan makanan ruji. Perlu diambil setiap hari.

Sepi.
Sunyi.
Dua benda itu sudah lama dia tidak kenal lagi.
Bukan bermakna hidupnya sentiasa penuh warna, cuma dari sekelumit percikan yang dia ada, dia simpan dan enggan menoleh membusungkan bicara. Aneh-aneh sahaja, dia enggan lagi mahu ucapkan kata gembira berlandaskan sedikit suntikan manja. Sudah sampai tahap dia menolak segala senyuman dan kekal menjadi manusia beku yang tiada rasa.

Dan dia mahu terbang pergi.

Nota Kaki :
InsyaALLAH, kembali bekerja hari ini.

Zara : Sudah tujuh hari tanpa telefon genggam. Masih tegar mengikut arahan pihak berkuasa.

4 comments:

Beeha B. said...

tiba-tiba perasan "dia" tu adalah saya..hee..boleh macam tu?

eiela said...

senyum..

takky said...

be strong ok kak....
perjalanan yg berhenti bukan la bermaksud berhenti untuk selama-lamanya...
ianya cuma berhenti untuk sementara waktu demi kebaikkan kita....
umpama perut yg berhenti dari di isi makanan pada waktu siang tak lama lagi...
^O^ (selamat berpuasa)

kEy said...

one word, DEEP^^