Thursday, September 22, 2011

Kadangkala Tidak Pandai Menggambarkan Perasaan


Sejak kebelakangan ini, lagu yang sering berkumandang di dalam ruang sempit empat persegi berwarna biru itu adalah lagu "Aishiteru" oleh Zivilia Band. Ada sesuatu pada setiap bait lagu itu walaupun hakikatnya aku tidak mengerti apa kaitan "Aishiteru" dengan "Menunggu". Aishiteru maksudnya "Aku Cinta Padamu" (dalam bahasa Jepun, manakala Menunggu itu seharusnya perkataan lain. "Matteru yo" - adalah menunggu awak (sepanjang pemahaman aku selama ini). Tetapi, tidak mengapalah, aku suka lagu itu. 

Walau raga kita terpisah jauh
Namun hati kita selalu dekat
Bila kau rindu pejamkan matamu
Dan rasakan a a a aku

Kekuatan cinta kita takkan pernah rapuh
Terhapus ruang dan waktu
Percayakan kesetiaan ini
Pada ketulusan a a ai aishiteru

Itu antara bait yang aku suka pada lagu tersebut. Salah seorang dari kenalan aku menyatakan lagu itu "gagap" pada penghujung dua rangkap di atas. Ah, kadangkala ia menggambarkan perasaan kita sendiri bukan? Adakah kita dengan lantang mampu mengucapkan rasa kasih sayang pada seseorang? Mungkin sesetengah dari kita boleh tetapi bagaimana yang lain? Hanya mampu memendam perasaan dan mencari ruang yang entah bila akan kunjung tiba hanya demi meluahkan rasa suka. Setiap manusia itu kan tidak sama? 

Senyum.

[Sumber gambar]

Kadangkala dalam menggambarkan perasaan suka kita, kita melakukan perkara bodoh yang mampu mengguriskan hati manusia yang kita cinta sama seperti kita cuba menafikan pada orang lain bahawa kita sedang diulit perasaan bahagia sendirian ataupun meyakinkan diri bahawa biarlah segalanya berjalan dengan rahsia supaya tiada siapa yang mampu mengacau kesempurnaan kehidupan yang didambakan.

Aneh.
Manusia itu unik.
Manusia itu pelik.
Tetapi hanya manusia yang memahami manusia secara seluruhnya.

Kasih sayang dan cinta itu kadangkala macam kau menunggu di stesen kereta api. Kadangkala kereta api akan sampai, tapi bukan ke destinasi yang kau mahukan. Kadangkala, kereta api akan terlepas walaupun telah lama menunggu. Kadangkala tersalah membeli tiket. Menunggu terlalu lama, tetapi kereta api tidak juga kunjung tiba mengikut jadual. Bila terlalu lama menunggu, mula putus asa, tetapi akhirnya kereta api tiba.
Adakah kita manusia yang akan terus menunggu?
Manusia yang sembunyikan perasaan dan teruskan menunggu?
Ataupun manusia yang enggan menahan lagi perasaan dan terus berdiri meluahkan hati yang terbuku?

Saya suka awak.
Saya cinta awak.
Saya ingin memiliki awak.
Saya tidak perlukan berjuta alasan untuk mencintai awak.
Kehadiran awak dalam hidup saya sudah memadamkan segala alasan yang saya boleh cipta demi cinta awak.
Mungkin kadangkala saya bersikap sambil lewa, dingin ibarat musim salju tetapi awak tetap manusia yang saya tunggu setiap hari dan bukannya secara rawak.
Awak manusia yang saya ingati bukan setakat dalam pemikiran tetapi dalam setiap doa yang saya panjatkan pada Maha Esa.
Awak mungkin ketawa bila menyedari semua ini, tetapi ini sesungguhnya bukan lawak.


Bergantung kepada keadaan juga bukan?
Senyumlah demi kebahagiaan sendiri.
Hidup kita, kita yang tentukan.

Nota Kaki :
Menunggu sepanjang hari bukanlah satu kebodohan kerana di situlah apa yang kita mahukan sedang diuji. Apakah kita mampu menunggu seseorang sepanjang hayat?

Zara : Aku setuju dengan apa yang dinyatakan oleh Kahlil Gibran. Dia menyatakan, "nilai dari seseorang itu di tentukan dari keberaniannya memikul tanggungjawab, mencintai hidup dan pekerjaannya. "

4 comments:

kueh bakar said...

ye

manusia memang sukar untuk difahami
tapi manusia juga yang memahami manusia lainnya..

Novelgurl said...

Dari manusia kepada manusia..

takky said...

namun kadang kala manusia tersalah tafsir akan perkara sebenar...

izwanyusof said...

mungkin belum sampai waktunya untuk melafazkan.. (alasan cliche) ..hehe..

- www.izwanyusof.com -