Friday, October 28, 2011

Awak, Perasaan Dia Mungkin Mati.




Awak.
Adakah seronok melihat drama berjalan begini?
Anehnya ada yang sedang terbaring menunggu mati.
Anehnya ada yang ketawa terbahak geli hati.
Anehnya ada yang senyum sinis sampai nampak gigi.
Anehnya ada yang tahan bahu tunjukkan simpati.

Awak.
Apa yang mahu dikenangkan dalam hidup sementara?
Adakah kegilaan menukar pasangan satu catatan gembira?
Adakah kegembiraan menghiris perasaan itu satu kejayaan berganda?
Adakah kebahagiaan melihat orang lain menderita?
Adakah membina hidup atas laungan sakit manusia?
Adakah itu yang di cari di atas dunia?

http://farm4.static.flickr.com/3622/3658044275_1ca08c5330.jpg
[Sumber gambar]

Awak.
Tidak bolehkah hidup itu hanya mengejar bahagia?
Tidak bolehkah hidup itu mahukan gembira?
Tidak bolehkah kasih sayang itu menyapu rasa luka?
Tidak bolehkah rindu itu mengubat derita?
Tidak bolehkah tolak ansur itu dijadikan satu senjata?
Tidak bolehkah senyuman itu terukir buat selamanya?

Awak.
Apa yang awak mahukan dalam dunia ini?
Adakah sama dengan apa yang dia mahukan ketika ini?
Adakah kalian masih boleh saling mencintai?
Adakah hati itu mampu diubati?
Adakah kasih sayang itu hanya mimpi?
Adakah cinta mampu disemai kembali?

Awak.
Dan dia layak.
Layak untuk bersama dan teruskan hidup bersama.
Tapi, adakah itu boleh dilakukan tanpa usaha?
Bukan setakat doa.
Usaha yang mengiringi itu penting juga.

Awak.
Bagaimana kalau perasaan dia sudah mati?
Mampukah awak kembalikan dia seperti azali?

Nota Kaki :
Kita mencari apa yang kita mahukan dalam hidup sehingga terlupa satu perkara - ketentuan takdir itu sudah lama tertulis dengan jelas. Kalau kita tidak dimaksudkan meneruskan atau mendapat sesuatu benda, betapa kuat kita berusaha ke arah itu, kita tidak akan dapat. Ya, memang usaha itu penting, memang usaha itulah tangga atau eskalator kejayaan, tapi jika tidak mendapat apa kita mahukan, apakah kita patut meratap kuat?

Zara : Masih banyak lagi benda yang boleh kita tumpukan. Alihkan perhatian kita. Cuma, apakah kita mahu? Adakah kita cukup kuat untuk tidak menoleh kebelakang semula - menangis kuat menyesali apa kita lakukan tetapi tidak mendapatkan pengajaran apa yang ditinggalkan? Kenyataannya, kita perlu tanya kepada diri kita sendiri. Peluang apa yang kita mahukan dalam hidup ini?

4 comments:

Raden said...

belum bersedia utk mati..tp sedang bersiap dlm skala kecil

JImmy said...

Awak,
Andai perasaan itu telah mati,
Tolong biarkan sahaja ia pergi,
Kerana jika cuba kembali seperti azali,
Adakah ianya akan sama lagi?

Awak,
Dalam hidup ini ada kontranya,
Ada derita juga bahagia,
Ada tangis juga ketawa,
Ada senyuman juga muramnya.
Tapi itu adalah hidup bagi saya.

Awak,
Sila gembira dan senyum.

mEiZ SHA said...

haisshh..berjalan terus tanpa perlu toleh ke belakang sayang..pandang belakang tp jangan kenang..:)

Lieyanna Esmeralda said...

mengingatkan tentang perasaan ini yang pernah mati...