Monday, October 24, 2011

Cinta Itu Kenapa Dia Masih Bernyawa.


Manusia macam dia ada terlalu banyak benda yang dimahukan dalam hidup.
Impian dan cita-cita yang tinggi menyebabkan dia tidak kisah berkorban bila mahukan sesuatu. 

Tidak.
Perhiasan, pakaian ataupun benda berteknologi terbaru bukanlah satu keperluan jika dibandingkan dengan kehendak hatinya yang lain. Mengejar impian satu persatu dan dia yakin, walaupun dia rasakan dirinya terlampau lambat dalam mendapatkan apa yang semua orang mungkin ada, masih ada orang lain yang lebih lambat dan mungkin juga masih belum punya apa-apa. Terbiasa mendapatkan apa yang dimahukan sendiri membuatkan dia tidak percaya kebergantungan pada orang lain akan membuatkan dia bahagia.

Ya.
Itu mungkin penyebab dia dikatakan degil, keras kepala hanya kerana dia tidak pernah mahu menoleh meminta bantuan kecuali terdesak sebagai laluan keluar terakhir apabila terhimpit. Membuka mulut meminta bantuan ibarat merendahkan dirinya  yang tidak punya apa-apa sebagai cagaran dalam hidup. Dan sejak dia belajar bahawa dalam hidup ini tidak ada benda yang perlu ditangisi, kecuali pada sesuatu yang benar-benar layak, dia tahu ketawa dan senyuman adalah mengapa dia perlu lebih bahagia.

http://farm5.static.flickr.com/4106/4840126486_5902f84da5.jpg
[Sumber gambar]

Cinta.
Ya, kerana cinta itulah dia masih bernyawa.
Kerana cinta yang mendalam itulah dia masih mampu berdiri dan ketawa.
Kerana cinta yang tidak berubah itulah dia kekal ceria.
Ya, kerana cinta.

Cinta itu.
Cinta yang tidak pernah melukai hati batu.
Cinta yang tidak pernah membuatkan dia beku.
Cinta yang tidak pernah melalaikan waktu.
Cinta yang tidak pernah menjadikan dia berlalu.
Cinta itu.

Cinta dia.
Cinta pada keluarga.
Cinta pada manusia sekelilingnya.
Cinta pada Yang Maha Pencipta.

Cinta itu kenapa dia masih bernyawa.
Cinta itu yang menjadikan dia tidak kenal erti putus asa.
Cinta itu penyebab dia lebih kuat mengejar cita-cita.
Cinta itu menjadikan manusia.

http://farm5.static.flickr.com/4064/4428509102_5e5e29ccaf.jpg
[Sumber gambar]




Cinta.
Itu harta yang dia pertahankan dalam diri yang masih menghirup udara.
Betapa berkali-kali dia jatuh, dia tahu dia masih punya cinta.
Sakit, bercalar dan terluka, dia paksa diri untuk bangun demi cinta.
Mengubati diri sendiri dan bertahan itu sahaja dia perlu untuk teruskan hidup alam nyata.
Dia masih rasa diri diperlukan di atas dunia.

Cinta
Sebab itu dia seorang pencinta keluarga.
Sebab itu dia masih ketawa jika kawan buat celaka.
Sebab itu dia kenal diri dan tidak putus asa.
Sebab itu dia tidak mahu gagal demi mencari rahmat Yang Maha Esa.
Sebab itu dia enggan kembali sebagai hamba penuh dosa.

Sebab cinta.
Ya, semuanya sebab cinta.
Cinta yang wujud dalam dirinya.
Cinta yang menjadikan dia manusia.

Nota Kaki :
Tiada semua mampu berpatah balik dan memulakan sesuatu dari mula, tapi semua orang mampu bermula hari ini, saat ini dan mempunyai pengakhiran yang baik.

Zara : Jika kita terus kekal menunggu tanpa melakukan apa-apa dengan asyik tertanya-tanya apakah ini yang patut kita buat, kita mungkin tidak akan dapat berbuat apa-apa langsung. Pengalaman itu yang kita panggil atas setiap kesilapan (dan mungkin juga kebaikan) yang kita pernah lakukan.

4 comments:

Anonymous said...

kadang-kala cinta tak mampu memiliki..hanya boleh di pandang saja..

NuR si CiKGu RiBeNa said...

suka setiap nukilan kamu zara.
buat aku terfikir sesuatu.

Cik Kamoo said...

Nukilan yg mendalam maksudnya. saya suka

hidayahjamal said...

cinta pada Allah dgn bnyk jenis cinta pon boleh dikongsi,