Saturday, October 22, 2011

Itu Hanya Dia, Bukan Kamu.


Setelah menunggu beberapa lama, akhirnya manusia itu muncul semula. Manusia yang pernah menghiasi impian dan angan-angan dalam mengejar apa yang dimahukan selama ini. Dalam diam, dalam tanpa pengetahuan manusia itu, dia sebenarnya sudah menjadi antara penyebab dia mahu memberikan tumpuan - menjejakkan kaki ke tanah asing tersebut. Demi cita-cita yang belum pernah padam, dia tetap mahu ke sana. Kalaupun tidak dapat meneruskan cita-cita, sebagai pelawat pastinya sudah boleh menjadikan dia tersenyum bahagia.

http://farm7.static.flickr.com/6050/6265932814_4c0fe83f06.jpg
Koleksi peribadi : Flickr

Manusia itu adalah rakan yang baik. Entah sejak bila, secara tiba-tiba manusia itu semakin lama semakin menjauh. Jarak bukan alasan disebabkan mereka sendiri tidak pernah bertemu dan persahabatan mereka dengan anehnya terjalin akibat tercetusnya suatu perkara dahulu. Sudah lebih setahun mengenali satu sama lain, manusia itu dan dia belum pernah menemui titik pertemuan. Dan persahabatan yang terjalin atas kawan disebabkan kawan itu sebenarnya memberikan kenangan yang cukup baik. Tetapi apa yang dialami oleh dia kini hanyalah satu perasaan kosong.

http://farm7.static.flickr.com/6038/6266319076_6aa4da4184.jpg
Koleksi peribadi : Flickr

Dan kisah mereka - manusia itu dan dia hanyalah sebahagian daripada kehidupan yang kadangkala tragis. Kadangkala kejam, kadangkala hanya perlukan satu sebab untuk terus menerus memberikan sesuatu kepada manusia lainnya. Dia mungkin hanya berdiam dan memerhati kerana dia tahu manusia itu sudah tidak lagi mempedulikan apa yang berlaku dan anehnya, perbualan sebaris mereka diakhiri dengan pertanyaan dia tidak memahami apa yang dibalas oleh manusia itu.


Senyum.
Dia senyum kerana dia tahu segalanya akan baik jika dia kekalkan senyuman.
Dia tahu dengan berdiam diri, dia akan jadi kawan yang lebih baik.
Dia tahu dengan menyepikan diri, dia sebenarnya memberikan makna diri.
Dan dia enggan kehilangan terlampau banyak lagi.
Sakit yang ditanggung sendirian sebenarnya tidak terperi.


Padang bola tetap padang bola. Tetapi mungkin ianya lebih indah bila ditambah dengan bunga yang mekar mewangi. Tiada siapa mampu mengubah kenyataan sebuah padang bola kerana keindahannya mampu bertambah. Walaupun kehadiran bunga hanya di luar pagar pemisah, padang bola tetap indah di mata dan jiwa. Kerana itulah padang bola ada kelebihan yang tiada siapa mahu endah. Wujud sendirian - tetapi tetap indah.

Dan kedengaran serta kelihatan sesuatu yang membuatkan dia mahu tegar menunggu manusia itu.
Sesuatu yang membuatkan dia tersenyum dan memanjatkan doa agar segalanya lebih baik dari sebelumnya.
Agar persahabatan itu berterusan demi sebuah senyuman yang pernah mati.
Agar persahabatan itu lebih baik dari apa yang dilalui akibat khianat manusia.
Agar manusia itu tidak pernah berubah.

Anata no koto wo kangaeteiru.

Dan itu sahaja.
Itu sahaja.
Mungkin.

Nota Kaki :
Kelemahan manusia adalah terlalu bergantung kepada manusia lain sehingga tanpa disedari mengakibatkan lebih banyak kesakitan dalam usaha memperbaiki sesuatu yang pincang. Anehnya, kita kurang menyedari kepedihan yang dialami bila melalui kepayahan begitu.

Zara : Kadangkala kita merenung sebuah hati yang kosong tanpa isi serta membuat kita tertanya-tanya, apakah ada peluang kita menyelinap masuk dan tinggal di dalamnya. Seperti juga kau duduk termenung di luar pintu sebuah rumah, tangan teragak-agak mahu menekan loceng atau mengetuk pintu rumah tersebut. Adakah ada ruang yang istimewa untuk kita?

7 comments:

Nin Ahmad ツ said...

Setiap kali baca entry kak zara membuatkan saya berfikir banyak benda.dan kadang kadang makin kuat dalam meneruskan kehidupan.Hehe.


p/s : saya bukan writer terfaktab yg br tue.maybe nama sama kot. :)

zino said...

lawa jam tu hehe

missina said...

mendalam sampai sy naik pening plak bc,,huhu

♛ LORD ZARA 札拉 ♛ said...

@Nin Ahmad ツ

saya kenal lagi awal writer tu.

♛ LORD ZARA 札拉 ♛ said...

@zino

thanks abah :)

♛ LORD ZARA 札拉 ♛ said...

@missina

kesian.

Anonymous said...

siapa kamu? sehingga membuat saya benar2 mengagumi setiap bait kata mendalam yang kadangkala seperti ada sahaja tempiasnya dengan hidupku..
ahh..kamu benar2 seorang penulis blog terbaik yang pernah saya jumpa.