Wednesday, October 26, 2011

Perempuan Itu Dan Kegilaan Dia.




Perempuan itu.
Kegilaan dia.

Hidup masih seperti biasa.
Dia bangun dengan jam biologinya tidak pernah mengkhianati masa.
Anehnya, dia sudah tidak dapat merasa gembira.
Peliknya, dia sudah tidak kenal erti derita.
Jiwa dia kosong tanpa rasa.
Tinggal sedikit nilai manusia.

Perempuan itu.
Dan masih lagi dengan kegilaan dia.

Jenguk wajah menerusi jendela.
Suasana gelap dan dia sedar masih belum ada sesiapa yang terjaga.
Terbaring merenung lelangit bilik yang gelap gelita.
Dia boleh dengar bunyi muzik sayup menyusup telinga.
Dia boleh merasa kesejukan terjaga jam tiga.
Tapi dia enggan bergerak dan lebih rela tahan mata.
Ada sesuatu yang tersekat di jiwa.
Dan dia tahan sahaja.

http://farm4.static.flickr.com/3568/3586670839_697fb06c83.jpg
[Sumber gambar]

Perempuan itu.
Dan kegilaan dia.

Fikiran menerawang mengingati cerita.
Kisah silam penuh warna.
Bila tersedar, dia tahu itu mungkin celaka.
Bila tersentak, dia tahu itu bukan khayalan semata.
Bila terpaku, dia tahu banyak yang dia belajar dari setakat sebuah ceritera.
Dan dia, masih lagi mengekalkan kegilaan yang sama.

Perempuan itu.
Bertahan dengan kegilaan dia.

Hidup dia biasa sahaja.
Hidup yang mungkin tidak bermakna.
Dia tidak kisah asalkan dia selesa.
Selagi dia bernyawa.
Dia mahu kekal di takuk yang sama.
Rasa selamat tidak boleh dibeli di mana-mana.
Anehnya, walau selesa, dia masih terkilan luka.
Penuh kejam bunuh sedikit demi sedikit tunas bahagia.
Dia tidak kenal lagi gembira.

Perempuan itu.
Dan kegilaan dia.

Dia hanya berharap hari ini ada orang buat dia gembira.
Dia hanya berharap hari ini ada manusia yang menyapa.
Dia hanya berharap hari ini tiada manusia yang buat dia menitiskan air mata.
Dia hanya berharap hari ini orang melayan dia baik-baik sahaja.
Dia hanya berharap hari ini bakal berakhir dengan sedikit suntikan nikmat ceria.
Dia hanya berharap hari ini dia mampu senyum seperti sediakala.
Malangnya, itu hanya harapan palsu semata.

http://farm4.static.flickr.com/3613/3602927222_7b40e9879c.jpg
[Sumber gambar]

Perempuan itu.
Berpaut pada kegilaan dia.

Disebabkan biasa terluka, dia pernah tidak percaya sesiapa.
Orang tuduh dia degil, dia hanya ketawa.
Orang kata dia pelik, dia masih ukir senyuman paksa.
Orang lihat dia letih buat semua, dia masih teruskan bekerja.
Kerana dia sedar dia keseorangan dalam dunia.
Teman itu sekadar dongeng manusia.
Dia tahu dia hanya punya Yang Maha Pencipta.

Perempuan itu.
Berjalan mengusung kegilaan dia.

Dia tidak pernah mahu mengalirkan air mata.
Dongak ke langit, dia percaya air mata itu akan masuk semula.
Tubir mata yang bergenang dia akan kata matanya berkaca.
Sakit dengan kemarahan manusia.
Benci dengan keadaan diri yang hanya menelan sahaja.
Geram dengan sikap diri yang tidak mahu melawan kata.
Dia hanya tunduk akur walaupun hati tersayat mengalir darah merah saga.

Perempuan itu.
Kegilaan dia.

Apakah dia khayal mahu gembira?
Apakah dia tamak mahu bahagia?
Apakah dia merepek bila mahu suka?
Apakah dia sewel bila dia enggan lihat derita?
Apakah dia hanya mampu menelan segala duka?
Apakah dia dilahirkan untuk sengsara?

Perempuan itu.
Dan kegilaan dia.
Selamanya.

Nota Kaki :
Selamat menempuh cabaran dalam hidup wahai manusia. Dua tahun masih lagi lemah dan banyak benda perlu ditelaah bagi melunaskan tanggungjawab pada nusa dan bangga. Jangan biarkan diri menderita hanya disebabkan rintangan yang datang melanda.

Zara : Sedang mengumpul kekuatan menghadapi hari yang mendatang kerana impian yang telah dicoretkan di atas laluan telah mula menunjukkan perkara yang dimahukan. Bila kebenaran mula terserlah, jangan pernah biarkan diri terhijab dengan kesilapan yang sama.


2 comments:

cik aletheea: said...

perempuan itu.......melata di bumi Allah ini. degil dgn kegilaanya sendiri.

NuR si CiKGu RiBeNa said...

perempuan itu....
kuat walaupun kelihatan goyah
cekal walaupun airmata membasahi