Monday, November 14, 2011

Kita Tidak Pernah Tahu Rancangan Tuhan.



Sepanjang hujung minggu, ramai yang berkicau di Twitter tentang SPM. Tentang bagaimana mereka melalui zaman sebagai murid yang memakai pakaian seragam, beratur masuk ke dewan peperiksaan, menulis jawapan di atas kertas, mempertaruhkan segalanya untuk melihat hasil yang dapat dibanggakan di atas sehelai slip hitam dan putih dengan kesan karbon berikutan begitu banyak salinan. Hasil usaha selama beberapa tahun sekolah, dinilai oleh masyarakat di atas sekeping sijil.

Sebenarnya, bukan sekadar SPM, tetapi bahkan dengan semua orang semakin celik pendidikan, nilai pelajaran yang tinggi demi masa hadapan, bilangan A ataupun CGPA menjadi penanda aras kepandaian seseorang berdasarkan akademik. Bukanlah mengatakan yang kurang A itu kurang pandai, tetapi itulah bagaimana masyarakat melihat kejayaan. Kesedaran untuk menjadi yang terbaik dalam masyarakat, memberikan segalanya demi kelangsungan hidup menyebabkan kita dapat lihat setiap kali keputusan peperiksaan diumumkan, lambakan pelajar yang cemerlang semakin bertambah. Itu sesuatu yang baik, bahkan kita sentiasa berharap agar kecemerlangan akademik, pelajaran - seiring juga dengan kejayaan akhlaknya. Moral yang tinggi dengan harapan, tiada manusia yang hebat tetapi kejayaannya disulami dengan rasuah, sebagai contohnya.

[Sumber gambar]

Melalui zaman kegemilangan dalam sekolah kebangsaan - jadi tikus putih makmal berjaya dalam cubaan PTS kali pertama dalam sejarah di Malaysia. Tanpa pernah tahu apa yang dipelajari dalam Darjah 4, aku jadi sebahagian daripada budak Darjah 5 - sekelas dengan mereka yang pernah setadika dengan aku sebelum aku larikan diri daripada tadika pada usia 5 tahun. Ya, aku pernah lari dari sekolah pada usia yang muda dan itu memberikan kelebihan - aku tidak lari dari mana-mana selepas itu. Tadika banyak tekanan berbanding sekolah, matrikulasi dan universiti rupanya.

Keputusan UPSR tidaklah bagus mana. Sekadar mampu sekolah biasa dan duduk dalam kelas pertama daripada sembilan buah kelas lain, dah cukup elok daripada catatan awal mula kelas dari bawah kan? Maka, bermula hidup tanpa pernah dapat naik pentas untuk terima hadiah. Tingkatan Satu tak dapat, Tingkatan Dua pun tak dapat. Tingkatan Tiga lagilah sadis. Duduk dalam kalangan murid sederhana sebenarnya bukanlah membawa rahmat bahagia. Sebab, yang pandai dan cemerlang ada program mereka sendiri - Titian Emas. Yang gagal ada rancangan mahu beri mereka lulus - GALUS. Yang sederhana hanya duduk dalam kelas dan belajar sesama sendiri. Pergi kelas tambahan selama setahun dengan menaiki bas di bandar - tanpa ada kenalan, alhamdulillah, walaupun percubaan hanya 1A (kena gelak dengan orang, ejek mestilah banyak), PMR sebenar merasa 7A 1B. Tak sia-sia kejar bas setiap minggu, duduk di perhentian bas yang penuh tahi burung ('_')

Naik Tingkatan Empat - kali pertama dapat hadiah. Ya, hadiah daripada PMR itulah. Masa itu, bangga punyalah rasa nak menangis, sebab sejak masuk sekolah menengah, tak pernah dapat hadiah kecemerlangan. Jadi, bila dapat sekali, haruslah kita tamak kan? Mulalah belajar (kononnya) dan dapatkan nombor satu sentiasa. Duduk dalam aliran Sains Tulen (dan semua si pandai-bijak-geliga dah keluar ke SBP, MRSM, Teknik) - maka yang lemah macam aku barulah boleh nak menyinar. Barulah dapat peluang nak masuk apa-apa program, kalau tidak, ajaib. Heh. Tapi, walaupun nombor satu dalam kelas, bukan bermaksud nombor satu dalam tingkatan. Dalam tingkatan sentiasa jadi nombor dua, disebabkan budak kelas Akaun lagi pandai (gigit bibir)

Oh, sebab B itu adalah Sains, maka harapan masuk ke MRSM dan SBP haruslah musnah. Dapat tawaran ke Teknik Bukit Piatu, tapi aku tak pergi. Aku dah siap isi semua borang tetapi hati berbelah bagi. Masa itu, aku masih lagi bercita-cita nak jadi doktor, walaupun keputusan Sains adalah B. Heh. Jadi, Abah berikan aku peluang untuk buat keputusan sendiri - demi masa depan aku. Kononnya demi cita-cita mahu jadi doktor juga, aku buat keputusan mahu kekal di sekolah biasa. 

Tingkatan Lima yang penuh warna. Epal biru hanya pada mata pelajaran tertentu. Masih diselang-seli dengan kehadiran epal merah yang tidak ranum, bahkan busuk. Ya, keputusan mata pelajaran tertentu seperti Matematik Tambahan, Fizik, Biologi dan Sejarah tidaklah baik. Er, baik mengaku buruk sahajalah. Kali pertama lulus Matematik Tambahan dengan keputusan B3 adalah masa percubaan SPM. Gila kan? Sebelum itu, jangan harap. Dengan kesungguhan Mak (terima kasih Emak) yang paksa aku pergi kelas tambahan ke sana-sini termasuk di rumah kawan dia (di sini sangat menarik - sambil belajar, aku menghayun buaian dan gantikan lampin bayi) - segala pengorbanan beliau boleh dikatakan berbaloi. Terima kasih juga pada mulut cikgu Sejarah yang mengata aku (aku anggap dia beri perangsang dengan ayat pedas dan sarkastik) - aku mampu buat dia berlinang air mata sewaktu keputusan SPM keluar. SPM - 8A, 1B, 1C6. C6 adalah Biologi. Untung lulus dan kredit, selalu dapat 7-8-9.

[Sumber gambar] - Mahu baca tulisan aku untuk minggu penghargaan di Terfaktab? Tekan sini.

Dapat keputusan SPM - sudah pastilah mengesahkan aku tak akan mampu jadi doktor, walaupun masa itu aku dah tukar cita-cita nak jadi pakar forensik. Pengaruh CSI tentunya ketika itu. Nampak sangat dah lama siri itu kan? Dalam masa yang sama, otak aku asyik terfikir mahu ke UTM. Terima kasih kepada majlis entah apa masa sekolah dahulu, UTM datang dan aku siap tampal poster besar di dinding - lukisan Dato'Lat tentang kursus di UTM. Masa itu aku hanya nampak aku harus ambil kejuruteraan kimia.

Jadi, lepas SPM - aku secara rasmi masuk ke asrama pertama aku. Matrikulasi. Dalam Sains Fizikal, mestilah aku cuma nak jadi jurutera sahaja. Kejuruteraan kimia memang matlamat aku walaupun bukanlah cemerlang sangat sampai dapat 4 rata (4.00). Ajaib kalau dapat, untuk akulah. Orang lain aku tahu ramai dapat.

Sebelum habis matrikulasi, kena isi borang masuk IPT. Kita panggil borang UPU. Tetapi, disebabkan khabar angin bahawa hanya yang dapat 3.5 ke atas sahaja dapat masuk universiti - aku dengan gigih pergi isi borang maktab. Aku tak peduli kalau aku lambat setahun sekalipun (padahal sebenarnya kau sekelas dengan orang yang tua setahun dari kau) - asalkan aku mampu masuk ke universiti. Gila. Aku pergi temuduga, ujian bertulis, dan aku gagal. Masa ini, aku nampak Mak kecewa dengan keputusan tersebut disebabkan dia sudah mula paksa aku ambil pendidikan. Jadi, bila nak isi borang UPU, Mak suruh aku letak pendidikan daripada pilihan pertama hingga kelapan. Er, aku membantah keras, tapi ikut juga disebabkan Mak berikan aku ruang untuk pilih kursus atau bidang -aku pilih Kimia.

Alhamdulillah, lepas temuduga dan sebagainya - aku sambung pengajian sarjana muda dalam bidang pendidikan di universiti selatan tanah air. Dalam masa belajar, aku cuba yakinkan diri bahawa pilihan ini yang terbaik walaupun aku tak nampak adakah aku mampu jadi seorang guru seperti keluarga aku ataupun tidak. Nasib baik Kimia adalah benda yang aku suka, walaupun tidaklah bagus mana. Heh.

[Sumber gambar]

Selepas empat tahun dan juga semasa dalam semester kelima menjalani latihan mengajar, aku baru menyedari bahawa ini satu-satunya benda yang aku pandai buat - mengajar. Belajar dan mengajar. Itu sahaja benda yang aku tahu. Jadi, tiada lagi otak jahat yang mahu menyalahkan keluarga dalam diam kerana membuatkan aku berada di fakulti pendidikan berbanding di fakulti kejuruteraan kimia yang terletak jauh di atas bukit.

Dan hari ini, setelah lebih dua tahun berkhidmat sebagai seorang guru - melalui pelbagai detik dan kenangan dalam kerjaya ini - aku berdiri di hadapan calon SPM sekolah lain dengan gelaran pengawas peperiksaan. Aku mungkin bukan aku yang kalian kenal jika aku seorang doktor, pakar forensik ataupun jurutera. Lord Zara hanya satu mitos ataupun tidak pernah wujud langsung jika aku tidak mengikut kata Mak suatu ketika dahulu.

Ya, kita semua tidak pernah tahu rancangan Allah.
Rancangan yang mungkin nampak pelik pada kita mulanya, tetapi membawa kepada cerita sebaliknya. Membawa bahagia dan merasai setiap perkara yang aku tidak pernah jumpa.


Jadi, sebelum berpisah, terima kasih sekali lagi.
Itu ucapan yang kalian patut ucapkan sebagai penghargaan pada diri setiap hari.

Nota Kaki :
Aku sibuk dengan kerja, maaf aku kurang menulis.

Zara : Usaha mahu melihat sebuah senyuman itu sungguhlah payah tetapi tetap digagahkan agar tiada istilah menyesal tidak sudah. Kesalahan yang membawa sengsara, kesenyapan yang menyuntik resah.

13 comments:

B33HA LoV4to said...

mak aku cakap, antara manusia yang paling bertuah di muka bumi ini mereka2 yang terpilih untuk bergelar GURU.

Teringin , tapi tak pernah ada rezeki,

g0m0k9enDek said...

pilihan 1 hingga lapan--> pendidikan. ok, kita sama! :))

syazwan said...

menarik kisah hidup cikgu ni.

Azlan Hasan said...

hehe..betul tu..banyak kenangan time spm nie..tapi aritu ade baca paper budak nak ambik spm kena tahan ngan polis sebab memandu xde lesen..mesti jadi pengajaran untuk dia..hehehe

Regards,
-Strider-

naziyatul fatihah said...

mahu jadi guru jugak :)

Nin Ahmad ツ said...

kita suka kepada perkara yg sama.kimia.

dan harap dpt sambung degree dlm bidang pendidikan.hehe

reenapple said...

OWh.. kita tak sama langsung. Aku bukan aliran sains.. aku aliran akaun..=)

and then.. jadik cikgu best jugak.. tapi aku tak de kebolehan nak mengajar... aku lemah facing dengan bebudak.=)

good luck dalam menjadi cikgu terbaik..=)

GadisKasutConverse said...

aku tumpang senyum*

Eazy Izzuddin said...

tak terkata sis hehe

rindu zaman spm..
dulu eazy ada amik PTS :D

namaakulynn said...

terinspirasi,termotivasi diri lepas baca ni.tahniahhhhhh cekgu zara! *ucapan ikhlas dari hati* :)

takky said...

kini saya sangsi dengan diri sendiri...
sama ada nk ikut pilihan mak atau pilihan diri sendiri...

izzad b* said...

sgt menarik dan jujur :)

-syira- said...

dlm bidg yg sma bezany sy bkal cikgu knak2..:)