Saturday, December 24, 2011

[Ulasan] : Tabu dan Kelabu - Novel Fixi




[Tulisan asal : 22 Disember 2011]
[Disiarkan kembali : 24 Disember 2011]

Salam semua.
Selepas Jerat, Ngeri dan Zombijaya, Tabu dan Kelabu juga aku dapat dari Fixi dengan percuma. Ya, aku menerima lambakan bungkusan pada hari sebelumnya, tetapi ia tidak sama dengan keriangan aku mendapat bungkusan daripada Fixi. Memang betul orang ketagih ini memang lain macam gerak gayanya. Heh. Ditambah dengan kicauan aku di Twitter sudah ada manusia dengan ketawa unik (dan pelik) serta berkait rapat dengan Fixi sekali - sudah tentulah itu kegembiraan yang tidak dapat digambarkan. Heh. Hello Nedd, Adib, Mamu, Papa - Geng #idebewe. Oh, tidak lupa juga Sufian - bakal pembekal mesin kopi.


Jadi, sebelum aku menulis lebih dalam tentang ulasan buku ini, lebih baik aku terangkan bagaimana aku boleh dapat dua novel ini dengan percuma. Ya, dari pertandingan menulis yang diadakan oleh Fixi. Tabu aku menang selepas menulis tentang imam porno (heh!) dan Kelabu aku menang selepas menulis tentang, er, bagaimana mahu sifatkan tulisan itu agaknya ya? Kamu boleh baca Tabu dan Kelabu versi aku dengan menekan pautan. 


http://farm8.staticflickr.com/7001/6547459235_afd2a95b63.jpg
[21 Disember 2011] - Koleksi peribadi aku sendiri - Flickr

*******

http://fixi.com.my/wp-content/uploads/9789671038482-194x300.jpg
[Sumber gambar]

Bibi tahu dia cantik. Dia bukan BBL (Big Beautiful Lady) biasa. Hidupnya selesa dengan rakan baik yang sentiasa di sisi, dan juga kekasih gelap warga asing yang sangat setia.

Malangnya, keselesaan itu berakhir apabila dia berhadapan dengan dua misteri. Misteri ketika dia cuba mengenalpasti identiti pemilik telefon bimbit yang dia temui, dan misteri tentang kematian mengejutkan rakan baiknya.

Bibi cuba membongkar. Cuba menyelami rahsia yang disimpan oleh si mati dan cuba menyelinap zon TABU yang mungkin akan mengancam kebahagiaan dan keselamatan dirinya sendiri.

Ya, Bibi bukan BBL biasa. Di sebalik pakaian yang besar itu, tubuhnya sarat menyimpan 1001 cerita!

******

TABU adalah novel kedua Shaz Johar selepas Kougar. Jika sesiapa pernah membaca Kougar, sudah tahu tentang gaya Shaz Johar dan pastinya mahu mendapatkan lebih daripada dia (Terima kasih kepada Poskod - aku dapat baca sesuatu daripada Shaz sementara menunggu Tabu tiba).

Dalam TABU, kita di bawa melihat kehidupan Bibi, wanita yang bertubuh besar. Hidup dalam keadaan yang kurang menyenangi tubuh badan sendiri, berusaha untuk langsing dan berhadapan dengan pelbagai masalah sejak dia menemui telefon bimbit yang tertinggal di dalam LRT. Dengan sikap teman lelaki berbangsa asing dari Kenya yang belajar di Semenyih, ibu yang mendesak supaya berkahwin, kecelaruan dan keraguan dalam hubungan cinta dan juga konflik dalam tempat kerja yang melibatkan perempuan lain bersaiz besar dan tentu sekali kewangan. Benda biasa dalam kehidupan sekarang ini - tetapi di tangan Shaz Johar, segalanya nampak berbeza.

Bibi - yang sudah agak berputus asa mahu menguruskan badan disebabkan teman lelaki Kenya, Mosi yang sukakan perempuan bertubuh gempal dipertemukan dengan benang takdir dengan Nadim - seorang guru yang bertugas di Sabah (kebetulan pemilik telefon dalam LRT - yang setelah dikenalpasti selepas saringan soalan). Kehadiran Nadim, Mosi, Anne yang bersaiz dua kali ganda dari Bibi menjadikan cerita ini penuh warna. Pelbagai kejadian berlaku dan ya, hayat kerja Bibi di syarikat dia berakhir dengan tragedi - Anne dan kehadiran sepasukan bomba. Ia disusuli dengan kematian Kim, kawan baik Bibi sendiri yang disyaki membunuh diri.

Banyak lagi sebenarnya dengan kehadiran polis bernama Akil yang bertanggungjawab mengendalikan kes Kimi, Firdaus - polis mualaf yang masih minum minuman beralkohol dan bagaimana Bibi pergi ke Sabah dan sehingga ke akhirnya, kita boleh melihat ada sedikit persamaan antara Tabu dan Kougar. Oh, ada juga watak Kisha dan Budi dalam Tabu.

Dan kenapa aku kata Tabu mempunyai sedikit persamaan dengan Kougar (selain ditulis oleh orang yang sama dan juga kemunculan watak Kisha dan Budi)? 
1. Subjek utama penceritaan adalah wanita.
2. Subjek utama penceritaan adalah wanita yang sudah terlajak usia.
3. Subjek utama penceritaan adalah wanita yang kerjanya biasa-biasa, kewangan yang tidak berapa kukuh dan mempunyai ibu yang kuat mendesak tentang jodoh. Oh, bezanya Kisha ada adik beradik, Bibi adalah anak tunggal.
4. Adegan senggama disampaikan dengan samar walaupun ya, pembaca boleh meneka. 
5. Subjek utama mempunyai masalah dengan lelaki dalam hidup mereka.
6. Pengakhiran tergantung yang membuatkan kita mahu mencari jawapan tentang apa yang berlaku pada mereka. Seperti juga Kisha, kisah Bibi tergantung dan pembaca perlu meneka, apakah dia jumpa cinta yang dicarinya?

TABU - adalah satu taboo kerana kita boleh melihat isu yang diutarakan adalah sangat jelas apa yang menjadi 'racun' dalam masyarakat (bagi sesetengah aspek dan pihak) :
1. Perempuan berbadan besar.
2. Perempuan lanjut usia dan belum berkahwin.
3. Hubungan intim tanpa ikatan pernikahan.
4. Bunuh diri.
5. Curang dengan pasangan.
6. Pihak berkuasa yang memakan undang-undang sendiri.
7. Kehadiran golongan asing yang melambak di negara kita.

Dan bila membaca dua novel tulisan Shaz Johar ini, aku tertanya-tanya, apakah nasib aku akan seperti Kisha ataupun Bibi? Betapa sukarnya menjadi wanita yang menginjak usia tanpa ikatan perkahwinan dengan banyak mulut yang akan mengata. (Eh, kau baru 24 Zara!)


********

http://fixi.com.my/wp-content/uploads/9789670374048-194x300.jpg
[Sumber gambar]

Senang kalau hidup dalam dunia hitam putih. Baik-buruk, betul-salah, cinta-benci…lelaki-perempuan.

Apa jadi pada yang di tengah-tengah? Apa jadi pada orang-orang macam aku?

Bila Jun datang pada aku, menawarkan posisi sebagai ‘boyfriend kontrak’, aku tak tolak. Salah aku ke kalau aku kata “ya” pada awek cun? Salah aku ke kalau aku lagi pandai layan dia daripada boyfriend dia sendiri?

Salah aku ke kalau aku jatuh cinta pada dia?

Aku Amir. Jemputlah masuk ke dunia aku, di mana hitam dan putihnya tak berapa jelas. Mungkin hanya lepas tu, korang akan faham macamana rasanya berada di dunia aku. Dunia KELABU.

*******

KELABU tulisan seorang doktor perubatan. Dengar macam akan ada banyak istilah perubatan kan? Tapi tidak. Tahniah kepada Nadia Khan (atau aku lagi suka tulis Nedd - boleh kan?) yang buatkan aku tenggelam dalam pembacaan dan asyik untuk mengenali dengan lebih mendalam watak Amir. Di sebalik Amir yang lincah mengambil gambar dan dikaitkan dengan seribu satu drama dalam hidupnya, ada sesuatu yang menyeronokkan serta menggemparkan sebenarnya.

Ya. Walaupun berjanji dengan Jun bahawa mereka bersama dengan ikatan kontrak, Amir sebenarnya terjebak dengan lebih jauh - jatuh cinta dengan Jun. Disebalik pelbagai cerita tentang Jun, Amir masih bersama dengan dia. Jun, seperti juga cinta pertama Amir, Suhani membuatkan Amir menderita dengan cara mereka yang tersendiri. Oh, ini kamu semua perlu baca, kalau aku terangkan, pasti sudah tiada keseronokan.

Amir ada kawan baik yang memahami bernama Shah. Shah yang bersama dia sejak di Jerman, yang memberikan nasihat, yang bersama dalam keadaan susah dan senang. Amir juga punya Maya - kawan merangkap pengusul kerja pada dia memandangkan Amir adalah jurugambar bebas. Konflik muncul bila Amir membaca pesanan Maya di dalam telefon genggam Shah, dan juga membaca pesanan Shah kepada Maya. Rahsia yang selama ini dipendam oleh Shah terbongkar.

Dan dalam kecelaruan, Amir mula mencari dirinya kembali. Dirinya yang penuh drama, penuh cerita suka duka dengan kehadiran Dato' Rizwan (Abah), Tok, Tok Wan, Natalia, Rania dan terima kasih kepada Amran yang banyak membantu kepada perubahan Amir dalam pencarian diri dia pada saat menuju ke puncak cerita. 

Jadi, bagaimana dengan pengakhiran cerita?
KELABU sebenarnya mengimbas nostalgia. Nostalgia pernah berada dalam situasi krisis identiti yang sukar sebenarnya ditafsirkan. Pencarian mengenal diri sendiri serta melalui pelbagai dugaan dan cabaran sepanjang perjalanan sebenarnya membantu dalam membentuk kepada keperibadian seseorang itu. Dan ya, Kelabu menunjukkan betapa hubungan kekeluargaan itu amatlah penting dalam pembentukan manusia itu sendiri.

KELABU hadir di saat isu seksualiti merdeka, perkahwinan homoseksual sedang hangat diperkatakan kembali. Krisis identiti antara yang menyumbang kepada perkara begini dan juga tidak lupa kepada suasana persekitaran. Oh ya, perlu diingatkan bahawa KELABU adalah novel keluaran Fixi yang paling tebal setakat ini. Mengalahkan Jerat.  Dan ya, sebagaimana hasil tulisan dua penulis wanita sebelum ini, Kelabu juga tiada adegan senggama. Mih mih mih.

********

Baiklah.
Setakat itu sahaja.

Nota Kaki :
1. Khabarnya novel Pecah karya Nizambakeri akan keluar dalam bentuk filem tidak lama lagi. Tahniah Nizam!
2. Ada yang bertanya macam mana aku boleh membaca buku dengan pantas. Jawapan mudah - sudah terlatih sejak kecil dan buku memang sebahagian dari hidup aku. Selain kafein, aku penagih tegar buku. Otak aku merakam penceritaan yang aku baca.

Zara : Hari ini perlu ke sekolah. Keputusan PMR bakal keluar, dan aku jujurnya sangat berdebar.

9 comments:

brrr..brrr..brrr said...

Maik aihh..cepatnye cikgu buat review.

-_-"

Lucifer said...

.____. Itu lah, terbaiklah punya cepat review, panjang lagi tu, dan mantap. ._______.

Muslimah Optimis said...

wahh.. teringin memilikinya.. now masih ada 10 novel askdi dan thriller yang berada dalam genggaman namun belum sempat dibaca.. huhu.. buku2 di atas ada di jual di MPH, KINOKUNIYA??

takky said...

KELABU...
baca review pun menarik...
sampai kena ulang 2 3 kali sebab name2 watak ye yg agak kelabu sebab belum baca lagi buku 2...
name watak ye pun menarik minat saya utk baca nty....
x saba nk cari koleksi buku2 nie kat kedai2 yg terdekat....
(x leh buku2 nie using on9 >_< wat masa nie )

♪..aq[daN]pUteraku..♪ said...

ahah..buku ne...sy pn obses ngn buku.tp skrg ne, buku stdy pn tk hbs baca ag..hoho

; missaugeh :)

didie noxious said...

seyesli bila baca review ni nmpak bes,
xpnah pon baca buku kuaran slain alaf 21, kaki novel n JEJARI SENI :)

greek goddess said...

review paling best....sakit hatinye x dpt beli sbb wet loan blm dpt...argh!

ecah ludin said...

baca la gantung by nadia khan...tak rugi...memang best giler...buat kite terpikir smpai pening kepala...hahah..rugi tak beli...;)

♛ LORD ZARA 札拉 ♛ said...

Dah habis baca sejak dia mula masuk pasaran. :)