Sunday, January 15, 2012

#01 : Kehendak Sendiri, Keluarga Atau Masyarakat?




Terlampau mahu menjaga hati orang, aku kadangkala terlupa yang aku masih perlu menjaga hati sendiri. Takut orang lain terluka dengan tindakan aku, aku balut kesakitan, kemarahan sendiri dalam diam. Aku biarkan manusia teruskan dengan kisah mereka, ukir terus luka pada jiwa aku walaupun ternyata, aku semakin lama semakin dihambat kesakitan yang bukan sedikit. Menahan perasaan sendirian mungkin buatkan aku lebih tabah dari selalunya, tapi aku sendiri tidak tahu sampai bila aku boleh bertahan. Doa sahaja aku boleh bertahan sehingga ke akhirnya.

Lantang sendirian.
Manusia yang beku. Perasaan aku mungkin hanya sesetengah daripada mereka yang mengenali dengan rapat atau memerhati dalam diam sahaja boleh baca. Keras sungguh mungkin hingga aku takut untuk biarkan ia terbuka dengan sendiri pada yang menghampiri. Takut dilukai dan melukai dengan tindakan manusia yang aku percayai mungkin. Tapi itu yang aku belajar dari dulu hingga kini. Biar aku tanggung sendiri asalkan manusia di sekeliling aku puas hati. Lakonan atas dunia dan senyuman itu lebih bermakna buat diri.

http://farm4.staticflickr.com/3231/5865271152_0424d19f0b.jpg
[Sumber gambar]

Itu sedikit sahaja tentang aku.
Dan kebelakangan ini, soalan-soalan yang singgah kepada aku banyak berkisar tentang kehendak diri, keluarga, masyarakat ataupun berkaitan dengan cinta mereka. Aku sekadar tersenyum. Setiap daripada kita ada hak dalam hidup sendiri. Mohon kau jangan lupa perkara itu, kerana kita yang menentukan sama ada kita mahu gunakan hak itu ataupun tidak. Terpulang pada diri masing-masing, bukannya  ada orang yang akan tolong kita sentiasa (dalam soal ini, pastinya Yang Maha Esa sentiasa mendengarkan kita) - dan kita adalah tuan punya diri, kita yang boleh tentukan kemahuan sendiri.

"Saya belajar ikut kemahuan keluarga saya. Saya tak dapat pilih apa yang saya nak. Terpaksa belajar buatkan saya cuma belajar nak puaskan hati mereka, padahal impian saya sendiri saya tak dapat"

Tahukah kau dalam hidup ini, kadangkala kita kena lepaskan apa kita mahu atau suka demi menggembirakan hati orang lain? Tapi, kadangkala, dalam kita buat begitu, kita boleh manipulasi perkara tersebut dengan jadikan ia menggembirakan kita juga. Persoalannya, bolehkah? Ya, itu soalan yang perlu ditanya pada diri sendiri. Dari masamnya limau, tidak mustahil untuk kita jadikan minuman yang manis bukan?

Mengikut pengalaman sendiri (heh!), aku belajar mengikut apa yang keluarga aku mahukan. Mungkin ada satu peringkat di mana Abah pernah beri aku peluang untuk memilih - transisi dari Tingkatan Tiga ke Tingkatan Empat, dan aku buat pilihan sendiri, mengikut impian aku yang sedikit tidak terlaksana. Itu bukanlah sesuatu yang boleh dibanggakan, walaupun aku tahu ada hasil yang baik juga. Matrikulasi, Mak yang susunkan pilihan untuk aku. Universiti - kursus yang dipilih pun mengikut pilihan Mak. Ya, ada orang kata aku terlalu mengikut kehendak keluarga. Alhasilnya, dalam aku memberontak dalam diam, aku dapat buktikan sesetengah orang mungkin silap. Pilihan aku di universiti mungkin mengikut Mak, tapi Mak berikan aku kelonggaran pilih benda yang aku suka asalkan aku masih dalam bidang pilihan dia - pendidikan. Jadi, aku pilih Kimia. Benda yang aku suka sejak sekolah. Jadi, dalam situasi itu, dua-dua pihak menang. Mak menang untuk aku pilih pendidikan, aku menang dalam benda yang aku nak - Kimia.

Jadi, adakah impian mereka menjadi impian aku?
Alhamdulillah. Menjadi apa yang mereka mahukan. Dalam diam sebenarnya, aku bersyukur aku mengikut pilihan keluarga. Aku tamat belajar pada bulan lima, aku mulakan kerjaya dalam bulan sepuluh - berbanding ada rakan-rakan yang masih mencari tapak dalam hidup mereka. Aku tak kata pilihan mereka salah, ataupun itu mungkin sebab terlampau mengikut kehendak hati masing-masing, tapi aku percaya, setiap daripada kita sudah ada rezeki yang telah ditakdirkan. Benar bukan?

http://farm3.staticflickr.com/2250/5790210508_1514625728.jpg
[Sumber gambar]

Kalau seorang perempuan tu dah ada teman lelaki. Dia sayang sangat dengan teman lelaki dia tu. Tapi teman lelaki dia selalu abaikan dia, abaikan dia berhari-hari, berminggu walaupun dia tetap tunggu dan cari teman lelaki dia. Teman dia buat tak layan. Sekali ada orang lain datang, nak kenalkan dia dengan seseorang yang berkenan dengan dia. Untuk dijadikan isteri. Apa yang perempuan tu patut buat? (dari kes di laman mukabuku DSZ)


Jadi bagaimana bila keadaan begini terjadi?
Kehendak diri untuk berada dalam situasi di atas kan?
Apa yang sepatutnya dibuat dalam menangani perkara sedemikian?

Ada beberapa pandangan yang aku terima daripada pembaca, kebanyakannya membawa kepada jawapan yang sama - tinggalkan sahaja teman lelaki sedia ada memandangkan dia mengabaikan perempuan tersebut dan terima sahaja lelaki baru yang mungkin lebih menyayangi, malahan menyukai dalam diam. Dan itu, mewakili suara masyarakat secara umumnya. Kehendak masyarakat yang memandang perkara tersebut dalam keadaan yang agak zalim atau kejam, walaupun hakikatnya masih dalam proses bercinta dan masyarakat memandang isu tersebut untuk jangka masa yang panjang, suatu ketika pada masa akan datang.  Aku ada berkongsi pandangan peribadi aku juga.

[#1] : Perempuan tu dah tengok. Lelaki yang kawan dia nak kenalkan serba serbi elok. Dia tak bandingkan lelaki tu dengan teman lelaki dia sebab pada dia tak adil kalau bandingkan. Dia tetap sayang teman lelaki dia, tapi hati dia tak tahu boleh bertahan sampai bila dengan perangai teman lelaki dia. Ada satu tahap, dia fikir dia patut pergi saja pada lelaki yang baru sebab teman lelaki dia cuma cari dia bila perlu/bosan sahaja.

[#2] : Sebab itulah perempuan tu tahan je diri. Teman lelaki dia buat apa je, dia tak kisah. As long as teman lelaki dia takde perempuan lain sebab dia boleh terima semua benda kecuali tu. Bukan teman lelaki dia tak pernah buat hal dengan perempuan lain, tapi dia dah lupakan benda tu semua. Bila teman lelaki dia datang balik, cakap dah berubah, mahukan dia je, dia terima teman lelaki dia balik sebab dia sayang. Tapi bila asyik tahan sabar, dia sebenarnya dah tak boleh kawal diri. Dia rasa dia jahat sangat kalau dia buka peluang pada lelaki lain.

[#3] : Bila perempuan tu tanya kenapa teman lelaki dia buat camtu, that teman lelaki jawab - "Saje, suka-suka". Perempuan tu sentap jugalah, tapi dia ketawa je. Sebab dia tak nak marah/melenting pada teman lelaki dia. Teman lelaki dia tak layan dia macam teman wanita, macam kawan biasa je kot? Sebab teman lelaki dia kata tak nak manjakan. Takut teman wanita dia tak boleh survive kalau dia takde. Tapi dengan orang lain, boleh je teman lelaki dia layan. Teman wanita dia pelik. Bila tanya dah tak nak dia lagi ke, that teman lelaki kata nak lagi. =.="

Pastinya, jawapan aku juga mewakili salah satu daripada kehendak masyarakat (dan juga teman tentunya). Aku berfikir dengan meletakkan diri kalau berada dalam situasi sedemikian dan bagaimana dengan pengakhiran suatu cerita. Apakah akan ada kebahagiaan yang mampu menjelma dengan kesakitan yang tidak dapat dibayangkan untuk ditanggung oleh sebuah jiwa?

http://farm3.staticflickr.com/2732/5773254089_c890f0236c.jpg
[Sumber gambar]

Tidak salah mahu mempertahankan kemahuan diri sendiri, impian sendiri - tetapi dalam masa yang sama, janganlah sehingga melukakan hati keluarga. Kalau kau tahu apa yang kau mahukan, sangat jelas dengan kehendak sendiri, bincanglah dengan keluarga. Secara logik akal, manusia akan mendengar benda yang rasional dan punya alasan yang kukuh. Sifat degil sekalipun, biasanya akan luntur kalau diberitahu dengan cara baik dan berhemah serta berhikmah. Tetapi kita perlu jelas bahawa semua manusia tidak sama. Walau bagaimana kita berikan sesuatu yang penting kepada mereka, tapi kalau mereka tidak tahu menghargai, apa yang kita korbankan, beri dan cuba untuk puaskan hati, hanya akan dipandang sepi.

Baiklah.
Itu sahaja buat kali ini. Aku akan tulis lagi dengan berikan situasi yang diajukan kepada aku. Mungkin boleh membantu sesama kita sendiri. Siapa tahu kan?

Nota Kaki :
Kepenatan melunaskan urusan keluarga. Ketepikan soal kerjaya demi memastikan tidak ada pihak yang terluka. Pengorbanan itu kadangkala perlu demi memastikan senyuman manusia yang kita sayang tidak akan menghilang.

Zara : Hebatnya manusia yang tak mampu memaafkan manusia lain sedangkan Allah pun mampu mengampunkan hambaNya. Siapalah kita nak melawan Allah kan? Tapi terpulang. Kalau saya, saya akan memilih untuk memaafkan walaupun keadaan tidak akan kembali pulih seperti dahulu. (Shafaza Zara, 15 Januari 2012)

4 comments:

mendatak hijau said...

seperti kau,


tp aku dpt apa yg aku kejarkan pada permulaan dan pengakhiran aku ikot kehendak keluarga.Adil dan saksama

Ahmad Ali (bukan nama sebenar) said...

dah follow sini .
jom try usha belog Ali di sana

reenapple said...

aku juga iku kemahuan keluarga.. even dalam hati memberontak bagai. namun sekarang aku bersyukur sebab aku ikuti kemahuan mereka..=)

tapi dalam soal cinta, mereka minta aku pilih sendiri... =)

Lifesaver Hamzah said...

ya!akak suka ayat "terlampau menjaga hati orang..sampai lupa jaga hati sendiri"