Saturday, February 25, 2012

#06 : Ini Cerita Seorang Perempuan




Selalunya perempuan itu akan dapat apa yang dia mahukan. Sama ada cepat atau lambat sahaja. Semuanya dia usahakan sendiri. Meminta dari orang lain adalah satu bentuk menunjukkan kelemahan pada dia. Dangkal mungkin, tapi itulah dia. Sejak dari dahulu lagi, sejak dia kenal apa yang dia mahukan dalam hidup, dia bergerak sendiri. Yakin dengan kebolehan (serta pasti dengan kelemahan) diri sendiri, dia sentiasa berusaha untuk dapatkan sesuatu dengan cara tersendiri. 

Tapi, bila dia buka mulut mahu meminta sesuatu, sesuatu yang sangat besar dalam hidup, benda yang mungkin bakal mengubah siapa dia sekarang ini, permintaan dia ditolak secara halus. Dinafikan dengan alasan yang kalau dilihat, mungkin munasabah. Dalam hati dia memberontak secara diam, menekan halus neuron otak dia yang sejak akhir-akhir ini kacau bilau. Kacau dengan segala urusan yang dia sendiri kalau boleh tidak mahu disemakkan. Aneh-aneh sahaja.

Kenyataan yang dia terima membuatkan dia jadi sedikit lirih. Terkilan bila permintaan dia tidak dipenuhi. Mungkin bakal dipenuhi, kalau diperhalusi perbualan 3 kepala, 3 pasang mata, dia dan manusia-manusia yang membesarkan dia, yang menjaga dia hingga dia sudah dewasa ini, dia tahu dia akan dapat apa yang dia mahukan, cuma mungkin perkara itu akan sedikit lambat terjadi. Mereka minta dia menunggu, bersabar dan entah apa lagi yang mereka beritahu, otak dia jadi tepu. Dia nampak, apa yang dia mahukan seperti jauh dari genggaman, tidak seperti mimpi dia yang ingin bersatu. Sakit. 

http://farm4.staticflickr.com/3187/2791470837_18276e0b46.jpg
[Sumber gambar]

Dalam hidup ini, tidak banyak benda yang dia mahukan. Mungkin apa yang dia minta pada keluarga dia adalah sesuatu yang sukar untuk dia dapatkan sendiri. Mustahil itu lebih tepat kerana dia perlukan kebenaran mereka untuk memulakan langkah dia. Sesuatu yang berlandaskan agama, pastinya mendapatkan restu itu lebih baik. Nah, tujuan dia mulia, bukan untuk membawa kepada kecelakaan. Tapi, dia pasti mereka yang lebih merasa apa itu kehidupan, layak memberikan pendapat. Dia tahu apa yang dia mahukan. Dia jelas dengan semuanya. Cuma mungkin, bukan peluang dan rezekinya dalam masa terdekat ini, siapa tahu bukan?

Ini cerita dia.
Cerita dia dalam mengejar apa dia mahukan dalam hidup. Kadangkala perkara berlaku terlampau pantas, sampai dia tidak mampu mengejar dan biarkan diri dia hanyut supaya dia tidak ketinggalan. Kadangkala, benda itu seiring dan dia mampu tenang untuk bergerak bersama. Melupakan kesakitan, menempuh hidup dengan azam baru setiap hari. 

Aneh.
Dia mampu tersenyum lagi walaupun apa yang dia hadapi. 
Nota Kaki :
Diam tanpa bicara kadangkala boleh buat sesetengah hati terluka.

Zara : Persahabatan paling indah adalah sahabat yang menegur tanpa mengira siapa kita dan dalam situasi apa sahaja. Dia akan beritahu kita sejujurnya, bukan menipu dengan niat mahu mengambil hati kita. (Shafaza Zara, 25 Februari 2012)



4 comments:

reenapple said...

hurm... aku faham. kita di situasi yang sama..

*keep being strong sis!!!

NurMisnan said...

hmmmmm.....

lisa said...

teruskan mengejar apa yang anda mahu :)

dee.diyana said...

I'm in the same situation...
T_T