Wednesday, March 28, 2012

Lupa.


Kita kena akui yang manusia mudah lupa. Lupa semua benda hatta cermin mata yang tersangkut di atas kepala pun boleh menggeledah satu rumah membawa ke kereta dan entah ceruk mana lagi di cari sebelum meraba atas kepala dan hey, cermin mata ditemui. Itulah manusia yang penuh dengan kelemahan, kesilapan. Alasan lupa juga sering digunapakai oleh anak-anak sekolah jika tertinggal buku, lupa menyiapkan kerja sekolah dan diamalkan sehingga ke alam pekerjaan. Segalanya terlupa. Segalanya bukan mereka, dan diserapkan dalam kehidupan dengan alasan paling enteng atas dunia - "Saya terlupa".

[Sumber gambar]

Malangnya, bila manusia terlupa terlampau banyak perkara, natijahnya memang berbaur celaka. Setiap kali terlupa, sering sahaja alpa (dan sengaja pula tu!), maka seharusnya manusia begini dihumban ke dalam satu lubang paling dalam dan ditimbuskan dengan tanah supaya mereka ambil masa duduk sejenak (mungkin, kalau tidak mati) - untuk memikirkan apa yang mereka telah lakukan di atas muka bumi. Ya, asyik sahaja terlupa sehingga menyakitkan manusia sekeliling, selayaknya mereka mati (ya, mungkin sekali lagi).

Dan lupa ini terlampau banyak kumpulannya. Sebagai contoh (beberapa sahaja) - ada yang lupa dia pasangan siapa, ada yang lupa siapa kekasih hatinya, ada yang lupa tanggungjawab pada keluarga dan sebagainya. Ah, benda yang rapat, yang intim pun boleh lupa, memang memualkan rasa bukan?

Lupa siapa pasangan hidup adalah paling menjengkelkan. Kita lihat ramai orang yang berlaku curang sana sini, menjual maruah ke hulur ke hilir tanpa menghiraukan pasangan yang setia menunggu di rumah. Padahal, belanja kahwin pun entah sudah lunas ataupun belum. Menghenjut sana sini, mencanang kononnya tidak bahagia, tapi bagaimana mahu bahagia kalau hanya sebelah pihak sahaja berusaha? Kegilaan apakah melihat benda yang tiada timbal balik, bagaikan neraca yang berat sebelah. Kesudahannya, pemberat menjadi beban pada pasangan yang setia, dia yang menanggung derita atas kecurangan kau yang sungguh celaka.

"Kenapa kau buat pasangan kau begitu?"
"Eh, aku ada pasangan eh? Aku lupa"

Ba Alif Ba Ya.

Ada pula yang lupa dengan siapa dia berpacaran. Nah, ini sering menggunakan alasan bahawa mereka belum punya ikatan yang sah, maka berpelesaran adalah tidak salah. Bagus manusia dalam golongan ini sebab mereka merasakan dunia adalah kepunyaan mereka dan pembohongan sudah jadi zikir wajib setiap kali mereka mengeluarkan bicara. Ditambah pula dengan manusia lain yang mereka jalinkan hubungan, sama sepadan, tiada malu tiada segan. Buat apa sahaja yang mereka suka, dan berharap agar kedua-dua hubungan mampu membuatkan mereka gembira.

Ya, kau bosan dengan kekasih gelap kau, kau kembali pada mereka yang menunggu dan memaafkan kau setiap kali. Kau benci dengan kekasih gelap kau yang banyak bunyi, kau tinggalkan si jalang itu dan kau kembali kepada yang masih telan dan hadam segala kesalahan kau ibarat dia hirup kopi setiap pagi. Dan kesalahan ini lebih mengasyikkan apabila kekasih gelap juga memainkan peranan bagi meneruskan kelangsungan drama dosa berpanjangan setiap kali.

"Awak lupa ke yang dia itu kekasih saya?"
"Tak, saya tahu, saya ingat"
"Sudahnya kenapa awak masih ganggu dia lagi?"
"Saya anggap dia kawan saya"
"Kawan apa kalau menggunakan bahasa manis begitu siap dengan aksi awak yang mengiurkan lagi?"
"Tepuk sebelah tangan tidak berbunyi. Tanyalah dia pengarang jantung hati"

Ba Alif Ba Ya.

Malangnya manusia begini kau temui setiap kali dalam hidup. Kalaupun bukan dalam hidup kau, pastinya dalam hidup orang lain, bahkan kita sering disuakan dengan cerita begini dalam peti bercahaya di rumah yang sering dihiasi berita penipuan janji manis manusia. Ya, kalau mahu lihat realiti paling penuh penipuan, buka sahaja ketika waktu perdana - pada pendapat aku. Ha ha ha.

Dan itulah. Manusia begini selalu lupa satu perkara atas dunia. Kesedapan membuat dosa itu memang akan buat kita semua ketagih. Sekali buat, terlepas, kita akan buat lagi. Sehingga berulangkali dan sekalipun ditangkap, mereka akan mengulangi kerana sudah lali. Konsep karma itu wujud wahai manusia - dalam semua agama (walaupun kita tidak panggil karma). Hukuman Yang Maha Berkuasa itu ada. Kalau hari ini kau buat baik pada manusia, mungkin balasan itu kau akan dapat baik - jika tidak di dunia, mungkin di akhirat sana. Sama juga kalau kau buat jahat, mungkin natijahnya tidak akan pada kau, tetapi pada manusia sekeliling kau, yang menanggung akibat atas perbuatan kau yang menyakitkan.

Seperti yang Puan Mulia pernah nyatakan kepada aku, dia berkongsi apa yang dikatakan oleh Profesor Hamka :

Buat baik, dibalas baik, itu perkara biasa.
Buat baik, dibalas buruk, itu perkara biasa.
Buat buruk, dibalas buruk, itu perkara biasa.
Buat buruk, dibalas baik, itu adalah perkara luar biasa.
Maka, berjaga-jaga.

Itu sahaja.

Zara : Kehidupan kita pastinya akan berbeza dan berlainan jika kita berhenti membenarkan manusia lain melarutkan dan meracuni kita dengan ayat dan kata-kata mereka yang bertintakan iblis dan bersadurkan syaitan. (Shafaza Zara, 28 Mac 2012)

6 comments:

Syafiq Лomoтехн said...

mementang aku lupa semalam. ceh.

oh bini biniku gengster.

mas saari said...

manusia memang begitu, selalu lupa kesilapan lalu yang pernah dilakukan.. sepatutnya kesilapan tu dijadikan teladan bukannya diulangi kembali!

alasan lupa je yang selalu digunakan..

eynamalina said...

setuju :)

reenapple said...

Lupa itu aku rasa sudah menjadi perkara biasa dalam kehidupan.. sama ada sengaja atau tidak. Kita boleh sahaja menjadi hipokrit dengan alasan lupa...

*aku juga selalu lupa pada perkara yang berlaku 5 minit yang lepas.. =)

unieMARKS said...

Saya juga kuat lupa. Henpon dalam poket. Cari merata alam. -..-

EZAN IDMA said...

ya, lupa itu sifat manusaia, tp aku tetap tak boleh lupa ex aku curang ! kikiki