Monday, April 23, 2012

Sendiri #03.


Kau mungkin ada untuk orang lain.
Orang lain mungkin tiada untuk kau.

Kau mungkin perlukan bahu untuk menangis.
Untuk melepaskan rasa sadis.
Untuk melupakan kisah tragis.
Untuk mengubat perasaan yang macam najis.
Untuk melegakan hati yang terhiris.
Untuk mengubati kesakitan bagaikan digilis.

Tangan kau mula mendail secara rawak.
Satu demi satu nama muncul di kepala yang sedang semak.
Tapi malangnya, panggilan kau dijawab suara rosak.
Mesin kokak.

Kau menangis di tepi dinding.
Kau cuba alihkan perhatian kau dengan bunyi bising.
Kau menangis melepaskan perasaan hingga pening.
Kau cuma berhenti bila kepala berat berpusing.
Beratnya kau sendiri tidak mampu heret timbang di dacing.
Nafas kau terhenti.
Bila kesakitan mula merajai.
Tapi kau kuatkan diri.
Kau jerit yang kau enggan mati.
Selagi apa yang kau mahukan belum kembali.
Kau mampu hadam kesakitan sebab kau masih menanti.
Air mata kau sudah tiada nilai lagi.

[Sumber gambar]

"Kali pertama aku rasa hidup aku kosong, sepi. Adakah sebab aku semakin tua?"

"Bukan. Itu disebabkan ini kali pertama kau betul-betul jatuh cinta dengan seseorang, tetapi seseorang itu menyakitkan kau sebegini rupa, hingga kau tidak berdaya untuk merasa apa-apa"


Zara : Jika suatu perhubungan itu tidak menjadikan kita manusia yang lebih baik, mungkin kita bersama orang yang salah sebab kita bersama, melalui semua benda dan kita belajar daripadanya. (Shafaza Zara, 23 April 2012)

2 comments:

MoonBulan said...

thats true...sedang melalui fasa2 begini sekarang..:(

Seri Ayu said...

:')

airmata tiada nilai lagi.
suka ayat2 dari cik cikgu...



















mendalam, dan difahami.