Wednesday, April 25, 2012

Sendiri #04.


Kau masih punya Tuhan.
Kau masih punya keluarga yang memerlukan.
Kau masih punya kawan-kawan.
Kau masih punya pendirian.
Kau masih punya harapan.
Kau masih punya kehidupan.
Kau masih punya tenaga tersimpan.

Itu yang kita biasa sebagai jawapan.
Itu yang kita biasa terima bagi menjawab persoalan.
Itu yang kita biasa dengar bila hambur tangisan.
Itu yang kita biasa hadam sebagai bahan pujukan.
Itu yang kita biasa telan.

Kadangkala kita menangis bukan kita mahu penyelesaian.
Kadangkala kita meluahkan bukan kita mahu jawapan.
Kadangkala kita berkongsi bukan kita mahu tunjuk kelemahan.
Kadangkala kita mencari bukan sebab kita kesepiaan.
Kadangkala kita bising bukan sebab kita kesunyian.
Kadangkala kita diam bukan kerana dihimpit kesusahan.

Kita mungkin perlukan sedikit perhatian.
Untuk manusia berikan sedikit masa melayan.
Kesakitan yang kita sembunyikan.
Kehampaan yang kita cuba padamkan.
Hanya untuk manusia dengar dan perhatikan.
Dalam diam, tenggelam dalam renungan.
Berkongsi rasa, meluah perasaan.
Mengelakkan diri dari tertekan.
Dan berhenti fikirkan kesedihan.

Mungkin sebab itu kita tegar sendirian.
Melayari kehidupan.
Bukan sebab kita tidak memerlukan teman.
Cuma kita terlampau sakit untuk mulakan hubungan.
Yang setiap kali akan menyakitkan.
Itu hanya kemungkinan.


"Kadangkala merindui seseorang dalam hati itu adalah tanda kita masih mengingati mereka. Sama ada baik atau buruk, kita sahaja yang tahu rahsianya"
[Shafaza Zara Syed Yusof, 25 April 2012]

[Sumber gambar]

Zara : Kadangkala kita sepatutnya meletakkan perasaan kita di tempat pertama, agar kita tidak dilukai dengan teruk sehingga cedera. (Shafaza Zara, 25 April 2012)

3 comments:

reenapple said...

sebab itu aku tegar bersendirian.. kadang kala sendiri itu teman yang paling baik dan akrab.. =)

~ Cik Azz ~ said...

Bila bersendiri ni, banyak yang kita lamunkan..

Dan kita akan mula nampak kelemahan kita.. Jangan kita terus tenggelam dek kelemahan itu dah la...

:-)

Anonymous said...

ia masih dan tetap sama.